Para pemimpin puncak Tiongkok telah setuju untuk membantu konglomerat HNA  yang terlilit utang besar untuk mengumpulkan dana, Bloomberg melaporkan pada 15 Juni, mengutip orang-orang yang akrab dengan masalah ini.

Seorang pejabat senior di People’s Bank of China pada hari Selasa memimpin pertemuan bersama tiga regulator, pemerintah provinsi Hainan, co-chairman HNA Chen Feng, dan kreditur terbesar perusahaan tersebut, meminta para peserta untuk mendukung masalah obligasi HNA di masa depan, Bloomberg melaporkan.

Pertemuan tersebut juga termasuk perwakilan dari otoritas pusat Tiongkok dan China Development Bank, bank yang berafiliasi dengan negara.

HNA menghadapi sekitar $93 miliar utang, menurut Bloomberg.

Untuk mengurangi sebagian utangnya, layanan keuangan penerbangan Tiongkok tersebut telah membongkar aset-aset dan sahamnya di perusahaan-perusahaan seperti Hilton Worldwide, Park Hotels & Resorts, dan NH Hotels di Spanyol sebagai bagian dari reorganisasi yang lebih luas. Dijual hampir $15 miliar dari properti real estatnya, menurut Bloomberg.

Otoritas pusat telah meminta HNA untuk menghentikan diversifikasi melalui akuisisi dan fokus pada bisnis perjalanan utamanya, kata laporan tersebut. HNA dan beberapa konglomerat utama Tiongkok lainnya berada di dalam garis bidik perhatian rezim komunis Juni lalu ketika berusaha untuk mengekang investasi keuangan berisiko tinggi dan arus modal keluar.

HNA memiliki lebih dari $50 miliar transaksi M & A global (merger dan akuisisi) selama tahun 2016 dan 2017.

Sumber-sumber yang dekat dengan otoritas pusat mengatakan kepada The Epoch Times pada saat itu bahwa pembersihan tersebut adalah bagian dari upaya kepemimpinan saat ini untuk membersihkan korupsi di industri keuangan Tiongkok.

Pendiri Tomorrow Group, Xiao Jianhua, dan Wu Xiaohui, mantan ketua Anbang, seorang konglomerat asuransi, keduanya ditempatkan dalam penyelidikan tahun lalu. Sejak itu Wu dijatuhi hukuman 18 tahun penjara karena penipuan dan penggelapan.

Para pemimpin top Tiongkok menetapkan bahwa HNA tidak seperti Anbang Insurance Group Co. dan Tomorrow Group, menurut laporan Bloomberg, mengutip sumber anonim. Tidak jelas bagaimana tepatnya HNA berbeda dari mereka.

HNA tidak bersedia untuk dimintai komentar. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular