Menaruh uang di bank seharusnya aman dan terjamin. Namun di Tiongkok, keamanan itu tidak dijamin. Puluhan orang yang menyimpan uang mereka di bank di Provinsi Shandong, deposito mereka sebesar 160 juta yuan (sekitar $24,8 juta) ditemukan telah lenyap tak berbekas.

Salah satu korban, Fu Ling (nama samaran), menjelaskan bahwa pada awalnya dia menerima telepon dari agen tepercaya pada Oktober 2014, mengatakan kepadanya bahwa cabang Bincheng dari Koperasi Kredit Pedesaan Shandong, bank petani di Provinsi Shandong yang terletak di timur Tiongkok, menawarkan “sertifikat deposito tercatat resmi,” menurut laporan 15 Juni oleh media yang dikelola negara The Paper yang telah mengungkapkan rincian penipuan yang dimulai pada tanhun 2015.

“Sertifikat deposito tercatat resmi” tidak diumumkan secara umum oleh bank atau ditawarkan melalui bank counter. Sebaliknya, ia ditawarkan melalui agen pihak ketiga, atau kadang-kadang pegawai bank sendiri, yang secara pribadi mencari pelanggan yang tertarik. Deposito semacam ini menawarkan tingkat bunga tabungan lebih tinggi daripada tingkat yang diumumkan secara publik oleh bank. Bank-bank akan menawarkan kepada pelanggan sebagian dari uang yang akan diperoleh dari suku bunga yang lebih tinggi diberikan di muka sebelum deposito jatuh tempo. Tetapi pelanggan harus menyetor jumlah minimum yang seringkali sangat tinggi.

Menurut media berita Tiongkok, bank-bank terus menawarkan sertifikat deposito tercatat resmi” dewasa ini, meskipun regulator perbankan Tiongkok melarang mereka pada bulan September 2014.

Fu mengatakan dia sebelumnya telah berinvestasi dalam simpanan semacam itu di bank lain dan tidak menemui masalah. Jadi dia mengumpulkan 11 juta yuan (sekitar $1,7 juta), jumlah minimum yang disyaratkan oleh Koperasi Kredit Pedesaan Shandong, dari tujuh anggota keluarga, termasuk ayah dan adik perempuannya, dan menyetorkan jumlah itu pada 16 Oktober 2014. Dia menerima sertifikat deposito dan 600.000 yuan ($92.745), uang muka dari “deposito tercatat resmi”. Dia kemudian membagikan uang itu secara merata di antara anggota keluarganya.

Pada 17 Oktober 2015, ketika masa tahapan satu tahun telah habis, Fu pergi ke bank untuk mengambil depositnya. Namun boro-boro mendapatkan uangnya kembali, Fu diberitahu oleh teller bank bahwa sertifikat tabungannya palsu. Teller menyuruhnya menghubungi polisi setempat karena bank tidak pernah menerima depositnya sebelumya.

Ternyata Fu bukan satu-satunya korban penipuan bank tersebut. Ye Xiaojun (nama samaran) mendapat informasi pada 10 Oktober 2015 bahwa simpanan 4 juta yuan ($617,940) telah hilang. Ye mengatakan kepada The Paper bahwa dia melihat teller bank yang pada awalnya memproses depositonya.

Seperti Fu, Ye mengatakan dia juga mendapat telepon dari agen, dan dia menerima 200.000 yuan (sekitar $30,896) pada hari setorannya. Ye kemudian memanggil polisi, yang menyebabkan penyelidikan.

Pihak berwenang menemukan bahwa total 27 orang ditipu, termasuk Fu dan Ye. Penipuan deposit tersebut dibuat oleh Duan, kepala bank komersial pedesaan di Kota Binzhou di Shandong, dan Yang, kepala perusahaan perminyakan setempat.

Yang kesulitan membayar kembali pinjaman bank yang diterimanya dari bank Duan, jadi keduanya mengatur penipuan di tiga bank dengan meminta bantuan sembilan orang lain, termasuk dua staf Koperasi Kredit Pedesaan.

Secara keseluruhan, ketiga bank — bank Duan; Koperasi Kredit Pedesaan; dan Bank Umum Pedesaan Boxing cabang wilayah Caowang, telah mengumpulkan 264 juta yuan (sekitar $40,8 juta) dari 27 korban. Polisi hanya mampu melacak sekitar 104 juta (sekitar $16 juta) sejauh ini.

Pada 5 Desember 2017, Pengadilan Menengah Kota Binzhou memvonis Duan dan Yang masing-masing 20 tahun penjara dan denda 800.000 yuan ($123.700). Sembilan orang kaki tangan masing-masing menerima hukuman penjara mulai dari 3,5 tahun hingga 17 tahun. Para korban sejak itu mengajukan gugatan perdata terhadap bank untuk kompensasi finansial.

Pada tanggal 7 Mei, Pengadilan Menengah Kota Binzhou memberhentikan kasus Ye terhadap tiga bank tersebut, mengutip Pasal 139 hukum acara pidana Tiongkok, yang menyatakan bahwa pengadilan diperlukan untuk memulihkan uang yang terdakwa curi secara ilegal dari para korban, tetapi pengadilan dapat memilih untuk memberhentikan setiap gugatan perdata apapun pengajuan dakwaan para korban tersebut.

Di Sina Weibo, Twitter yang setara dengan Tiongkok, banyak netizen mengungkapkan kemarahan atas putusan pengadilan dalam gugatan Ye dan kegagalan bank-bank tersebut untuk memberi kompensasi kepada para korban.

“Pembohong dari semua lapisan masyarakat secara terbuka menipu orang. Bahkan tempat-tempat seperti bank telah kehilangan kredibilitasnya. Masa depan tidak menjadi pertanda baik,” tulis seorang netizen dari Beijing. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular