Joshua Philipp – The Epoch Times

Erabaru.net-Frekuensi protes berskala besar di Iran terhadap rezim yang berkuasa telah meningkat. Belakangan ini, mereka disebut pro-AS. Sebuah video dari protes 20 Juni di Abadan, Iran, sekelompok orang bernyanyi, “Musuh kami ada di sini. Mereka berbohong ketika mereka mengatakan itu Amerika. ”

Nyanyian itu menggemakan protes serupa hanya beberapa hari sebelumnya di bazaar Teheran, di mana para pengunjuk rasa berteriak, “Pemerintahan kami yang tidak kompeten bertanggung jawab atas kemiskinan bangsa kami,” sekali lagi menyatakan, “Musuh kami ada di sini. Mereka berbohong ketika mereka mengatakan itu Amerika. ”

Serangkaian tweet baru-baru ini, Sekretaris Negara Mike Pompeo mengalihkan fokusnya ke arah gerakan, memposting grafik pada 20 Juni yang menunjukkan aksi protes semakin berkembang.

Pompeo mencatat dalam tweetnya bahwa “Hampir 30% pemuda Iran menganggur,” dan “rezim korup Iran telah memperkaya IRGC, Hizbulah dan Hamas, dan menjarah kekayaan negara dalam perang proksi di luar negeri sementara keluarga Iran berjuang.”

Pada 18 Juni, Pompeo turut mengutuk eksekusi rezim Iran terhadap Mohammad Salas dari komunitas Darwis Gonabadi Sufi, dengan mengatakan, “Kami menyerukan kepada mitra kami & sekutu untuk bergabung dengan kami dalam mengutuk eksekusi brutal & tidak adil. Rakyat Iran berhak untuk menghormati hak asasi manusia & kebebasan. ”

Tampaknya salah satu kelompok utama yang terlibat dalam protes – atau setidaknya menyiarkannya – adalah Mujahidin-Khalq (MEK), yang memadukan Islam dengan komunisme. Khususnya, revolusi Iran 1979 yang menempatkan rezim saat ini juga memiliki ideologi yang serupa.

Ideologi yang mendasari dapat dilacak ke subversi Soviet dalam revolusi, dan untuk Sayyid Quthb, seorang pendiri Ikhwanul Muslimin yang menggabungkan sosialisme dengan Islam untuk menciptakan teokrasi totalitarian yang telah menyapu dunia Muslim. Ketika transisi Iran keluar dari negara opresif saat ini, efek residual dari ideologi ini bisa menjadi rintangan terbesarnya.

Dr. Zuhdi Jasser, ketua American Islamic Forum for Democracy mengatakan kepada The Epoch Times dalam wawancara 14 Desember 2017 bahwa Islam sosialis Qutb menciptakan gagasan “Islamisme” yang membelokkan konsep syariah (hukum Islam), dan menganjurkan untuk “Jihad ofensif,” yang memulai banyak gerakan teroris. (asr)

Share

Video Popular