Erabaru.net. Pemimpin Taliban Pakistan Fazlullah, orang yang diyakini pelaku penambak Malala Yousafzai, menjadi sasaran serangan pesawat tak berawak AS dan tewas. Laporan ini disampaikan seorang pejabat militer AS kepada Voice of America (VOA), Jumat (15/06/2018).

Pejabat AS, yang berbicara dengan identitas anonim, mengatakan serangan Rabu malam tersebut menargetkan Fazlullah – juga disebut sebagai ‘Mullah Radio’ – pimpinan Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP).

“Pasukan AS melakukan serangan kontra-terorisme 13 Juni di provinsi Kunar, dekat perbatasan antara Afghanistan dan Pakistan, yang menargetkan seorang pemimpin senior organisasi teroris,” kata juru bicara Pasukan AS-Afghanistan, Letnan Angkatan Darat Martin O ‘ Donnell,kepada VOA Kamis, tanpa menyebutkan bahwa Fazlullah adalah targetnya.

Siapa itu Fazlullah? Inilah 10 hal utama yang kita ketahui tentang teroris TTP dari apa yang dikatakan AS tentang dia:

1) Ini bukan pertama kalinya dilaporkan bahwa serangan pesawat tak berawak AS telah membunuh Fazlullah. Sejak 2010, dilaporkan telah tewas sedikitnya empat kali. Seperti Michael Kugelman, seorang rekanan senior di Washington DC, think tank The Wilson Center di Twitter: “Fazlullah telah tewas dan kemudian tidak mati berkali-kali sebelumnya. Sikap skeptis yang sehat.”

2) AS mengatakan bahwa Fazlullah, yang sekarang diyakini berusia 44 tahun, memerintahkan pembunuhan terhadap Malala, 15 tahun, seorang pembela untuk hak perempuan untuk mendapatkan akses ke pendidikan. Teroris itu diduga telah menghentikan bus sekolah Malala, menaikinya dan bertanya, ‘Siapa Malala’, setelah itu dia menembak kepalanya. Malala selamat dan dianugerahi hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2014.

Malala Yousafzai saat berbicara di negara asalnya Pakistan (Neo TV)

3) Fazlullah juga dikenal sebagai ‘Mullah Radio’, atau ‘Radio Mullah, atau’ Maulana Radio ‘karena khotbahnya yang panjang dan berapi-api – mulai tahun 2006 – di sebuah stasiun radio bajakan di Lembah Swat indah Pakistan, daerah yang dulu disebut’ Pakistan ‘ Swiss ‘, tempat tinggal Malala. Surat kabar Inggris The Telegraph melaporkan pada tahun 2014 bahwa khotbah radio Fazlullah menarik simpati banyak pendengar wanita, yang menyumbangkan perhiasan dan mendesak suami mereka untuk bergabung berjihad.

4) Malala bukan satu-satunya siswa yang ditarget Fazlullah. Dia diyakini telah mengarahkan serangan Desember 2014 di Sekolah Umum Angkatan Darat di Peshawar yang menewaskan 151 orang, termasuk lebih dari 130 anak-anak. Dia ditunjuk sebagai pemimpin TTP pada 2013.

5) Media outlet Pakistan The Express Tribune mengatakan bahwa Fazlullah lahir Fazal Hayat di Swat. Ia belajar di sekolah dan bekerja sebagai operator kursi gantung dan menjual kayu bakar, sebelum bergabung dengan Tehreek-e-Nafaz-e-Shariat-e-mammadi (TNSM) ayah mertuanya, atau Gerakan untuk Penegakan Syariah dari Mohammad.

6) The Telegraph, mengutip laporan media Inggris setelah pembantaian di Peshawar, mengatakan Fazlullah pernah menjadi penggemar berat kriket, tetapi semua itu berubah setelah ia bertemu dengan seorang ulama radikal, Sufi Mohammad, dan mulai mendatangi madrasahnya.

7) Keluarga Fazlullah dilaporkan mencoba merayu dia menjauh dari radikalisme tetapi gagal. “Banyak anggota keluarga kami pergi untuk meyakinkan dia tetapi dia tidak mendengarkan siapa pun. Dia sangat dibutakan oleh hasratnya karena dia melihat bahwa dia bahkan membunuh dua paman kami pada 2007,” kata salah satu sepupu pemimpin TTP seperti dilaporkan The Telegraph pada tahun 2014.

Malala Yousafzai saat berbicara di negara asalnya Pakistan (Neo TV)

8) Fazlullah mengambil alih Lembah Swat dari 2007-2009.

Majalah Time mengatakan bahwa selama masa pemerintahannya di Lembah, pemilik toko DVD dan tukang cukur diserang karena apa yang dikatakan Taliban adalah praktik “tidak Islami”, ulam Sufi dan gadis-gadis penari dibunuh dan dibuang di alun-alun kota, dan gadis-gadis tidak diperbolehkan untuk pergi ke sekolah.

9) Teroris TTP juga dikatakan telah mengarahkan serangan brutal dan memalukan terhadap militer Pakistan, termasuk pemenggalan 17 tentara setelah serangan pada Juni 2012 seperti dilansir Express Tribun.

10) Departemen Luar Negeri AS pada bulan Maret menawarkan hadiah $ 5 juta untuk Fazlullah, bulan yang sama putranya Abdullah tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS, di fasilitas pelatihan TTP seperti diungkapkan menurut sumber Pakistan. (asr)

Artikel ini sudah diterbitkan di The Times of India

Video Rekomendasi :

Share

Video Popular