Pekan lalu, Tiongkok mengenakan bea masuk 25 persen atas sejumlah impor Amerika, termasuk bahan bakar fosil seperti minyak mentah dan batu bara.

Tindakan Beijing tersebut adalah tindakan pembalasan untuk Presiden Donald Trump yang akan melanjutkan aksinya dengan tarifnya yang diusulkan sebesar $50 miliar untuk produk-produk industri Tiongkok. Meskipun hampir semua bentuk bahan bakar fosil AS termasuk dalam tarif pembalasan Tiongkok, gas alam cair (LNG) sangat jelas tidak ada.

Namun, ini bukan kekhilafan. Ketika Tiongkok akhirnya dapat memutuskan untuk mengenakan pajak impor LNG jika sengketa perdagangan meningkat, ia tidak diganggu sendiri karena pentingnya LNG Amerika untuk kebijakan energi Beijing saat ini.

Rejim Tiongkok ingin membatasi ketergantungan negara pada batubara sebagai bahan bakar fosil primer. Rencana Lima Tahun terbaru, diumumkan pada tahun 2016, berusaha untuk mengurangi konsumsi batubara. Sebagai bagian dari rencana tersebut, Beijing mewajibkan pengurangan pangsa batubara sebagai bagian dari total konsumsi energi Tiongkok dari 63 persen menjadi 55 persen pada 2020. Sebagai gantinya, gas ditargetkan sebagai pengganti utama untuk perumahan, listrik, dan sektor-sektor industri.

Permintaan LNG Tiongkok Membubung Tinggi

Biasanya, gas alam dikirimkan melalui jaringan-jaringan pipa, yang mahal untuk membangun dan memelihara, dan ruang lingkup pasar terbatas pada jangkauan fisik saluran pipa. LNG adalah gas alam yang didinginkan dan dikompres menjadi bentuk cair (pada minus 260 derajat Fahrenheit) sehingga dapat diangkut secara efisien di kapal dan di darat.

Dengan pipa saluran gas Siberia Rusia ke Timur Laut Tiongkok yang dijadwalkan akan selesai pada akhir 2019, impor LNG masih merupakan cara terbaik bagi Tiongkok untuk mendapatkan gas asing.

Faktanya adalah, permintaan Tiongkok untuk LNG telah melonjak, dan menerima banyak pasokannya dari Amerika Serikat. Ini juga diproyeksikan menjadi salah satu konsumen LNG terbesar di dunia yang akan datang. Agensi Informasi Energi AS (EIA) memperkirakan bahwa permintaan gas Tiongkok akan meningkat dari 15 miliar kaki kubik per hari (1 kaki kubik= 28,3168 liter) pada tahun 2015 menjadi sekitar 57 miliar kaki kubik per hari pada 2040, kedua setelah Amerika Serikat. Sebagian besar dari konsumsi tersebut dalam bentuk LNG.

Pada 2017, Tiongkok adalah importir terbesar ketiga dari LNG yang bersumber dari AS, di belakang Meksiko dan Korea Selatan, menurut EIA. Ekspor ke Tiongkok mencapai 15 persen dari seluruh ekspor LNG AS. Selama lima bulan pertama tahun 2018, Tiongkok membeli sekitar 22 persen dari seluruh ekspor LNG AS, menurut Reuters, yang jauh lebih tinggi daripada 2017.

‘Produk yang Sangat Penting’

Bukan kebetulan bahwa LNG telah terhindar dari tarif sejauh ini. Beijing melihat LNG Amerika sebagai bagian dari keamanan energi masa depannya.

Telah ada kolaborasi yang berkembang antara Tiongkok dengan perusahaan-perusahaan LNG AS dalam beberapa bulan terakhir. Pada bulan Februari, China National Petroleum Corp. yang dikelola negara menandatangani perjanjian impor jangka panjang 25 tahun dengan Cheniere Energy yang berbasis di Houston untuk membeli LNG AS. Dalam kesepakatan lain yang dipialangi akhir tahun lalu, Sinopec Group yang dikelola negara dan Bank of China menandatangani kesepakatan pembangunan senilai $43 miliar dengan negara Alaska untuk mengembangkan LNG Alaska, yang mencakup terminal ekspor LNG Alaska dan sepanjang 800 mil saluran pipa dari Alaska ke Tiongkok untuk memasok gas.

“LNG jelas dilihat sebagai barang pokok oleh pemerintah Tiongkok,” kata Nicholas Browne, kepala gas dan LNG Asia-Pasifik di Wood Mackenzie, konsultan energi. “Mempertimbangkan ini, kontras dengan apa yang diharapkan dari ketegangan yang meningkat, LNG kemungkinan akan tetap di luar batas-batas tarif tambahan.”

Browne juga mencatat bahwa tarif-tarif apapun pada LNG akan menciptakan tantangan signifikan bagi konsumen Tiongkok mengingat pertumbuhan permintaan yang melonjak. Tiongkok mengalami kekurangan gas musim dingin lalu karena Beijing mempercepat peralihannya dari batu bara.

impor gas alam cair LNG cina tiongkok
(Sumber: Royal Dutch Shell Plc)

Menjadi jelas, tarif-tarif untuk LNG Amerika masih bisa terjadi. Tiongkok dapat mengganti gas AS dengan pemasok lain dengan membayar lebih untuk LNG-nya. Industri minyak dan gas, yang terkonsentrasi di negara bagian selatan dan tengah barat, sebagian besar mendukung Trump, dan periode tarif yang berkepanjangan dapat merugikan basis pemilih Trump, dari sudut pandang Beijing. (ran)

Share

Video Popular