Tarif AS untuk impor dari Tiongkok belum berlaku hingga 6 Juli. Namun, meningkatnya ketegangan perdagangan antara Washington dan Beijing sudah mulai mempengaruhi volume barang yang mengalir dari Tiongkok ke Amerika Serikat.

Menurut data awal yang dirilis oleh Administrasi Umum Bea Cukai Tiongkok pada 3 Juli, pertumbuhan ekspor ke Amerika Serikat adalah 5,4 persen dalam periode yang sama tahun lalu dalam enam bulan pertama, turun tajam dari kenaikan 19,3 persen setahun yang lalu.

Perlambatan terbesar terjadi pada bulan Juni, dengan pertumbuhan ekspor ke Amerika Serikat menurun dari 27,6 persen menjadi 3,8 persen dalam periode yang sama tahun lalu.

Pada paruh pertama tahun ini, ekspor produk elektronik naik 8 persen, terhitung 63 persen dari total ekspor Tiongkok ke Amerika Serikat. Di antara produk elektronik, ekspor ponsel meningkat 5,5 persen. Ekspor aksesori pakaian dan pakaian turun 1,8 persen.

Rilis awal data ekspor khusus AS datang sebagai kejutan, karena Tiongkok diperkirakan akan merilis statistik impor dan ekspor penuh pada 13 Juli, menurut laporan Financial Times.

Beijing mungkin telah merasakan desakan untuk mengumumkan perlambatan ekspor untuk mengklaim ketidakseimbangan perdagangan telah menyempit sebelum 6 Juli, ketika pemerintahan Trump akan mulai mengenakan tarif pada barang-barang Tiongkok.

Ketegangan perdagangan antara Tiongkok dan Amerika Serikat telah meningkat selama sebulan terakhir.

Gelombang pertama 25 persen tarif AS, berlaku pada 6 Juli, akan mencapai barang-barang Tiongkok senilai $34 miliar. Tarif akan berlaku untuk lebih dari 800 barang, termasuk mesin, produk mekanis, dan mobil. Produk-produk konsumen seperti telepon seluler dan pakaian tidak akan dikenakan tarif tambahan.

Gelombang tarif kedua, yang menargetkan 284 barang senilai $16 miliar lainnya, akan berlaku pada tanggal yang tidak ditentukan. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular