Setidaknya sembilan orang Amerika di Kedutaan Besar AS di Guangzhou, Tiongkok, dievakuasi setelah apa yang tampaknya merupakan serangan sonik.

Para individu tersebut mengeluhkan sensasi-sensasi aneh yang berhubungan dengan telinga, dan lebih dari 250 orang yang terhubung dengan misi diplomatik juga menerima evaluasi medis, menurut The Wall Street Journal.

Menurut peringatan kesehatan dari Kedutaan Besar AS dan Konsulat di Tiongkok, “Departemen Luar Negeri menerima konfirmasi medis bahwa seorang pegawai pemerintah AS di Tiongkok mengalami insiden medis yang mirip dengan apa yang dialami oleh personel pemerintah AS lainnya di Havana, Kuba.

“Sebagai hasil dari pemeriksaan medis sukarela tambahan, Departemen tersebut telah mengirim individu-individu yang lain ke Amerika Serikat untuk evaluasi lebih lanjut.”

Peringatan kesehatan tersebut meliputi permintaan untuk setiap personil atau keluarga mereka yang mengalami gejala, termasuk “pusing, sakit kepala, tinnitus, kelelahan, masalah kognitif, masalah penglihatan, keluhan telinga dan gangguan pendengaran, dan kesulitan tidur,” untuk mendapatkan evaluasi medis dan kemungkinan pengobatan.

Evakuasi-evakuasi medis tersebut menyusul serangkaian insiden serupa yang telah berdampak pada diplomat AS di Tiongkok dan Kuba. Menteri Luar Negeri, Mike Pompeo, mengumumkan pada 5 Juni bahwa dia meminta “tanggapan multi-lembaga” terhadap “insiden kesehatan yang tidak dapat dijelaskan yang telah mempengaruhi sejumlah personil pemerintah AS dan anggota keluarga yang ditempatkan di luar negeri.”

Di Tiongkok, seorang karyawan Kedutaan Besar AS di Guangzhou diduga menderita cedera otak traumatis ringan setelah mendengar suara yang tidak jelas dan abnormal, menurut peringatan tanggal 23 Mei.

Di Kuba, setidaknya 16 pegawai pemerintah AS terserang oleh dugaan senjata sonik, menurut Departemen Luar Negeri AS pada 24 Agustus.

Robert J. Bunker, profesor peneliti di Strategic Studies Institute di US Army War College, mengatakan kepada The Epoch Times dalam wawancara sebelumnya bahwa senjata sonik telah lama dikembangkan, dan termasuk dalam kategori yang lebih luas dari senjata energi terarah, directed energy weapons (DEW), di samping senjata elektromagnetik. Dia berkata, “Seperti senjata, rudal, dan teknologi bom, DEW dapat digunakan untuk melawan orang, material, dan infrastruktur.” (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular