- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Ditantang oleh Tiongkok, Amerika Tingkatkan Kinerja Menuju Teknologi Quantum

Para pembuat kebijakan AS sedang berupaya untuk mempercepat perkembangan ilmu kuantum Amerika, bidang eksperimental yang sangat tinggi yang dapat membuat perubahan revolusioner terhadap kekuatan komputasi, memberikan keuntungan-keuntungan strategis. Perlombaan Tiongkok untuk supremasi dalam ilmu kuantum telah dipilih secara khusus, karena kekhawatiran tumbuh bahwa Amerika Serikat segera dapat melampaui di bidang kompetisi teknologi kritis ini.

Kongres telah didesak oleh para ahli untuk meningkatkan dorongan dalam penelitian dan pengembangan terkait kuantum, karena banyak yang mengatakan bahwa Amerika Serikat saat ini tidak memiliki strategi nasional yang koheren.

Sebagai tanggapan, H.R.6227, Undang-Undang Inisiatif Quantum Nasional, diperkenalkan pada 26 Juni di Komite DPR tentang Sains, Luar Angkasa, dan Teknologi dan segera disetujui oleh komite pada hari berikutnya.

“Ketika negara-negara lain dengan cepat mengembangkan program kuantum mereka sendiri, AS menghadapi risiko tertinggal di belakang. Undang-undang ini memberikan jalan ke depan untuk memastikan bahwa AS mengamankan pengaruhnya di generasi berikutnya untuk sains dan teknologi,” kata ketua komite Lamar Smith (R-Texas) saat memperkenalkan RUU tersebut.

Ilmu kuantum memiliki “implikasi keamanan ekonomi dan nasional yang sangat besar,” kata John Thune (R-S.D.), Ketua Komite Senat untuk Perdagangan, Sains, dan Transportasi. Thune mengatakan bahwa RUU DPR berusaha untuk menjaga Amerika Serikat di depan para pesaing, termasuk Tiongkok, dalam mengembangkan terobosan teknologi berdasarkan kuantum.

RUU tersebut akan membentuk Kantor Koordinasi Quantum Nasional di dalam Kantor Gedung Putih untuk Kebijakan Sains dan Teknologi. Ia juga akan mengamanatkan anggaran tertentu untuk mendukung kegiatan-kegiatan penelitian kuantum, seperti mengharuskan sekretaris perdagangan untuk mencurahkan total $400 juta dari tahun 2019 hingga 2023 untuk mendukung kegiatan-kegiatan penelitian kuantum di National Institute of Standards and Technology.

Ia juga akan mengarahkan sekretaris energi untuk mencurahkan total $625 juta dalam lima tahun untuk membangun dan mengoperasikan hingga lima pusat Riset Ilmu Informasi Quantum Nasional. Jumlah pendanaan yang ditentukan dalam RUU itu harus disetujui oleh para pendukung kongres, bagaimanapun, dan tidak diketahui apakah Demokrat akan mendukung pengesahan RUU itu melalui DPR dan Senat.

Quantum telah berada di antara topik hangat diskusi di Washington seperti para ilmuwan dan pakar keamanan nasional telah berulang kali peringatkan bahwa komputasi kuantum dapat memberikan keuntungan revolusioner setelah terobosan kunci dibuat. Enkripsi tradisional, misalnya, dapat dengan mudah diliputi oleh komputasi kuantum, yang secara dramatis memberikan peningkatan atau bahkan jumlah daya komputasi yang hampir tak terbatas.

“Kita mengharapkan komputasi kuantum untuk mengaktifkan berbagai metode baru untuk memecahkan masalah-masalah komputasi keras, termasuk yang berdampak pada keamanan nasional,” kata Travis S. Humble, direktur Quantum Computing Institute di Oak Ridge National Laboratory.

Humble juga mengatakan bahwa Amerika Serikat masih menjadi rumah bagi upaya-upaya para akademis dan industri terkemuka dalam teknologi kuantum, meskipun kelompok-kelompok terkemuka di Eropa, Tiongkok, Jepang, Australia, dan negara-negara lain juga berlomba untuk maju.

Rejim Tiongkok telah memulai perjalanan besar-besaran untuk melampaui Amerika Serikat dalam teknologi kuantum. Misalnya, ia telah menginvestasikan $10 miliar di laboratorium kuantum baru di Provinsi Anhui pada tahun 2017 dan telah mempublikasikan dugaan uji terobosan pada tahun yang sama yang melibatkan penggunaan satelit kuantum untuk mentransmisikan data yang secara teoritis tidak mungkin diretas.

Strategi pencapaian tujuan oleh rezim Tiongkok tersebut untuk memperebutkan supremasi kuantum, ditambah dengan tingkat pendanaan dan dukungan pemerintah AS yang tidak konsisten dan tidak stabil untuk perkembangan kuantumnya sendiri, telah menyebabkan Tiongkok menutup kesenjangan tersebut dengan cepat, menurut Laporan tahunan Komisi Tinjauan Keamanan dan Ekonomi AS-Tiongkok (USCC) tahun 2017 tentang Tiongkok.

Teknologi berbasis Quantum dapat memungkinkan Tiongkok untuk meniadakan beberapa superioritas AS yang ada dalam pengumpulan intelijen dan enkripsi komunikasi, menurut laporan USCC. Aplikasi paten Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir telah menunjukkan bahwa para peneliti Tiongkok memang memusatkan perhatian mereka pada enkripsi, karena mereka berlomba untuk memanfaatkan kekuatan komputasi besar dari kuantum untuk mengalahkan sistem enkripsi Amerika, menurut South China Morning Post. (ran)

ErabaruNews