Konglomerat Tiongkok Co-Chairman HNA Group, Wang Jian, meninggal selama perjalanan bisnis di Perancis pada 3 Juli dalam apa yang dikatakan polisi lokal tampaknya jatuh secara tidak sengaja dari dinding saat berpose untuk sebuah foto.

Wang, 57 tahun, dianggap sebagai arsitek dari akuisisi $50 miliar yang menakjubkan telah membuat HNA mengakumulasikan aset mulai dari mulai saham di Deutsche Bank AG sampai properti-properti luar negeri profil tinggi. Di bawah tekanan dari Beijing, HNA telah menjual banyak aset untuk memangkas utang.

Dia bertanggung jawab atas strategi HNA dan menjalankan operasi sehari-hari, sumber yang akrab dengan masalah ini mengatakan, sementara rekan ketua dan rekan pendirinya, Chen Feng, sering menjadi wajah publik dari group tersebut.

Kematiannya mempersulit upaya-upaya konglomerat yang bermasalah tersebut untuk merestrukturisasi dan melunasi pinjaman, dan dapat meningkatkan tekanan pada HNA untuk mengungkapkan lebih banyak tentang kepemilikan buramnya yang sering dikritik.

Wang jatuh lebih dari 16 meter dari tembok di desa Bonnieux, dekat Avignon, daerah yang indah yang populer dengan turis, kata letnan kolonel Hubert Meriaux dari petugas polisi Vaucluse kepada Reuters.

“Dia berdiri di pinggiran tajam agar keluarganya dapat memotret dirinya dan jatuh,” katanya.

Wang memegang 15 persen saham di HNA. Group tersebut dikendalikan oleh yayasan yang berbasis di New York dan badan amal yang berbasis di Tiongkok yang bersama-sama memegang 52 persen saham HNA. Chen juga memegang 15 persen saham.

Para pemegang saham telah berjanji bahwa jika peristiwa meninggalkan perusahaan atau kematian mereka akan mengalihkan saham-sahamnya ke dana amal New York, menurut sebuah dokumen yang dilihat oleh Reuters. Belum jelas bagaimana mengikat perjanjian-perjanjian tersebut.

Konglomerat layanan penerbangan sampai keuangan yang menganggap Hainan Airlines Co sebagai aset intinya, penjualan HNA baru-baru ini mencakup kepemilikan di perusahaan-perusahaan seperti Hilton Worldwide Holdings Inc, Park Hotels & Resorts, dan NH Hotels di Spanyol.

Kematian Wang tidak mungkin datang pada saat yang lebih buruk, kata Brock Silvers, pendiri dan direktur pelaksana Kaiyuan Capital, perusahaan penasihat investasi yang berbasis di Shanghai.

“Tekanan untuk mengurangi utang pada HNA terus menjadi sangat besar, dan semua rencana seperti itu mungkin akan ditinjau kembali saat tim manajemen menyusunnya kembali,” katanya.

Wang lulus dari Universitas Penerbangan Sipil Tiongkok dengan gelar di bidang manajemen penerbangan dan memegang gelar MBA dari Maastricht School of Management di Belanda.

“HNA Group menyampaikan belasungkawa yang mendalam kepada keluarga Wang dan teman-teman,” kata dewan dan tim manajemen HNA dalam sebuah pernyataan.

Postingan media sosial tentang kematian Wang tampaknya telah disensor di internet Tiongkok yang dikontrol ketat segera setelah berita itu diumumkan oleh grup tersebut. “Wang Jian HNA meninggal” dengan cepat menempati peringkat ke-11 di halaman topik panas Weibo yang hangat, tetapi dengan cepat hilang dari 50 besar.

“Ini benar-benar berita mengejutkan bagi kami,” kata seorang karyawan yang bekerja di keuangan di HNA, menolak memberikan namanya. “Semua orang di kantor sedang membicarakannya, tetapi kami tidak tahu apa dampaknya terhadap arah perusahaan tersebut.” (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular