Dalam sebuah langkah yang dianggap bermotif politik, Kedutaan Besar Tiongkok di Washington mengeluarkan peringatan perjalanan memperingatkan warganya tentang bahayanya mengunjungi Amerika Serikat.

Situs kedutaan besar Tiongkok memposting pemberitahuan tersebut pada 28 Juni, mengatakan kepada wisatawan Tiongkok bahwa biaya-biaya medis yang mahal, ancaman penembakan dan perampokan publik, pencarian dan penyitaan oleh agen pabean, penipuan telekomunikasi, dan bencana alam adalah di antara gangguan-gangguan yang dapat mempengaruhi warga yang ingin bepergian ke Amerika Serikat.

“Keamanan publik di Amerika Serikat tidak bagus. Kasus penembakan, perampokan, dan pencurian sering terjadi,” kata pemberitahuan tersebut.

“Para pelancong di Amerika Serikat harus waspada terhadap lingkungan mereka dan orang-orang yang mencurigakan, dan menghindari keluar sendirian di malam hari.”

peringatan kedutaan cina tiongkok
Kedutaan Besar Tiongkok di Washington pada 18 Mei 2012. (Robert MacPherson / AFP / GettyImages)

Kekerasan senjata di Amerika Serikat adalah elemen umum dari upaya-upaya propaganda rezim Tiongkok untuk mendiskreditkan klaim-klaim tentang pelanggaran hak asasi manusia di dalam pembatasannya sendiri, dengan mengatakan Amerika Serikat memiliki masalah “hak asasi manusia” yang lebih serius, seperti kejahatan-kejahatan yang terkait dengan senjata.

Mengingat waktu pertikaian dagang Tiongkok dengan Amerika Serikat saat ini, para pengamat mencurigai bahwa pemberitahuan perjalanan tersebut adalah contoh dari rezim Tiongkok yang menggunakan pariwisata sebagai alat untuk memperbaiki skor politik.

Pemerintahan Presiden AS, Donald Trump, akan memberlakukan tarif senilai $50 miliar barang dari Tiongkok dan telah mengancam gelombang pajak berturut-turut hingga $450 miliar dalam impor Tiongkok jika Tiongkok membalas dengan tarif hukuman sendiri.

Wisatawan Tiongkok memiliki daya belanja yang sangat besar. Menurut data terbaru dari Organisasi Pariwisata Dunia PBB, wisatawan Tiongkok menghabiskan $261 miliar saat melakukan perjalanan ke luar negeri pada tahun 2016, menjadikan mereka sebagai wisatawan yang paling banyak mengkonsumsi di dunia selama lima tahun berturut-turut. Sebanyak 135 juta warga Tiongkok melakukan perjalanan ke luar negeri pada tahun itu, dimana 3 juta orang mengunjungi Amerika Serikat.

Ini bukan pertama kalinya rezim Tiongkok telah memicu kebanggaan nasionalis wisatawan Tiongkok untuk tujuan politik, dengan satu kasus terakhir mengenai Korea Selatan pada 2017. Pemerintah Seoul telah mengizinkan Amerika Serikat untuk menyebarkan sistem pertahanan anti-rudalnya, yang disebut Terminal High Altitude Area Defense (THAAD), di semenanjung untuk melawan ancaman nuklir Korea Utara yang terus berlanjut.

Tiongkok, bagaimanapun, mengklaim bahwa radar-radar THAAD dapat memata-matai wilayah Tiongkok dan sangat menentang keputusan Korea Selatan untuk menjadi tuan rumah sistem AS tersebut.

Rezim Tiongkok dengan cepat membatasi wisata kelompok ke Korea Selatan sebagai pembalasan. Dipicu oleh propaganda anti-Selatan rezim, para konsumen Tiongkok juga mulai memboikot produk-produk Korea Selatan.

Selain itu, beberapa perusahaan Korea Selatan melihat proyek-proyek mereka di Tiongkok dihentikan atau ditunda oleh otoritas Tiongkok. Misalnya, konstruksi terhenti di taman hiburan yang dibuka oleh konglomerat Korea Selatan, Lotte di Kota Shenyang, Tiongkok timur laut. Pada Februari 2017, perusahaan tersebut telah setuju untuk menyediakan lahan dari lapangan golf untuk menjadi tuan rumah sistem THAAD.

Sebaliknya, Tiongkok telah mendorong pariwisata ke Korea Utara, sekutu komunisnya. Pengeluaran wisatawan Tiongkok adalah salah satu sumber pendapatan Korea Utara yang tersisa karena telah menghadapi sanksi-sanksi internasional yang berat. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular