HONG KONG — ZTE Corp telah menunjuk tim baru untuk eksekutif-eksekutif puncak termasuk CEO untuk mematuhi kesepakatan yang dibuatnya dengan Amerika Serikat dalam mengakhiri pelarangan terhadap perusahaan-perusahaan AS yang memasok komponen ke produsen peralatan telekomunikasi terbesar kedua tersebut di Tiongkok.

ZTE, dalam pengajuan perombakan pada hari Kamis, menunjuk mantan kepala bisnisnya di Jerman, Xu Ziyang, sebagai kepala eksekutif barunya.

Wang Xiyu, Gu Junying, Li Ying, telah ditunjuk sebagai wakil presiden eksekutif, menurut data pengajuan tersebut. Li Ying juga ditunjuk sebagai chief financial officer.

ZTE telah berjanji untuk merombak manajemennya dalam 30 hari setelah menyetujui penyelesaian $1,4 miliar dengan otoritas AS pada bulan Juni, yang bertujuan untuk pencabutan larangan terhadap para pemasok selama tujuh tahun. Ia menerima penangguhan hukuman dari larangan tersebut awal pekan ini untuk melanjutkan bisnis yang ada dari 2 Juli hingga 1 Agustus.

ZTE, yang bergantung pada pasokan komponen-komponen inti AS, harus menghentikan operasi besar pada April setelah pihak berwenang memberlakukan larangan tersebut, mengatakan bahwa perusahaan telah melanggar kesepakatan untuk mendisiplinkan para eksekutif yang berkomplot untuk melanggar sanksi-sanksi AS terhadap Iran dan Korea Utara.

Sebagai bagian dari penyelesaian tersebut, ZTE setuju untuk membayar denda $1 milyar, memasukkan $400 juta dalam bentuk escrow, dan mempekerjakan pengawas kepatuhan yang ditunjuk AS. Ia juga setuju untuk mengganti dewan pimpinannya, menghapus semua anggota kepemimpinannya di atau di atas tingkat wakil presiden senior bersama dengan para eksekutif yang terkait dengan pelanggarannya, dan menghukum para eksekutif yang bertanggung jawab.

Zhao Xianming bukan lagi CEO perusahaan, kata ZTE dalam pengarsipan. Lima eksekutif termasuk Xu Huijun, Zhang Zhenhui, Pang Shengqing, Xiong Hui, dan Shao Weilin telah dikeluarkan dari jabatan wakil presiden eksekutif.

Penunjukan manajemen baru tersebut datang setelah ZTE pekan lalu memilih sebuah dewan baru yang dipimpin oleh Li Zixue berusia 54 tahun sebagai ketua untuk menggantikan dewan 14 orang yang dipimpin oleh Yin Yimin.

CEO baru Xu Ziyang adalah sebagian besar baru saja menjadi presiden lini produk jaringan-jaringan core dan cloud telekomunikasi ZTE, menurut laporan media masa lalu. Chief Technology Officer Baru, Wang Xiyu, sebelumnya adalah wakil CTO, dan Chief Financial Officer, Li Ying, baru dipromosikan menjadi wakil presiden awal tahun ini, menurut orang dalam perusahaan.

Beberapa karyawan Reuters telah menyatakan keprihatinan tentang apakah dewan dan manajemen baru tersebut dapat menyelesaikan dengan lancar untuk berhasil menghidupkan kembali perusahaan tanpa bantuan para veteran. Para analis juga mengatakan akan butuh waktu bagi ZTE untuk membangun kembali kepercayaan pasar bahkan setelah larangan itu dicabut. (ran)

Share

Video Popular