Oleh Jennifer Zeng

Menurut IMDB, “Dying to Survive” adalah “sebuah kisah tentang bagaimana seorang pemilik toko obat kecil menjadi agen penjualan eksklusif obat generik murah dari India melawan Chronic Granulocytic Leukemia di Tiongkok.” Film ini didasarkan pada kisah kehidupan nyata dari Lu Yong, seorang pasien leukemia Tiongkok yang menyelundupkan obat kanker yang murah tapi belum terbukti dari India untuk 1.000 penderita kanker Tiongkok pada 2004.

Pada hari pembukaannya pada 5 Juli 2018, film ini menduduki posisi box office Tiongkok dan meraup $49,71 juta, termasuk pemutaran pratinjau. Pada akhir pekan pembukaannya, film ini meraup $199,58 juta, pekan pembukaan terbesar keempat yang pernah di Tiongkok.

Saya mendengar bahwa pihak berwenang mencoba untuk “mendinginkan” diskusi panas tentang film ini karena popularitasnya menarik perhatian pada beberapa topik yang sangat sensitif di Tiongkok, seperti harga obat dan masalah-masalah yang tidak masuk akal dalam sistem perawatan kesehatan.

Adegan dari “Dying to Survive.”

Saya belum sempat menonton film ini, tetapi mendengarnya memicu ingatan kisah nyata pada pertengahan 1990-an.

Pada hari yang suram di Beijing, saya naik taksi dan mengobrol dengan supir. Dia bekerja untuk sebuah pabrik milik negara dari sekitar selama 20 atau 30 tahun, dan baru-baru ini “diberhentikan” dari pabrik dengan kompensasi hanya sekitar 30 ribu yuan RMB (sekitar $4.500). Setelah itu, pabrik tidak akan membayar pensiun atau membayar biaya pengobantannya. Ini disebut “mai duan” dalam bahasa Tiongkok, yang berarti haknya untuk pensiun dan perawatan medis “dibeli” oleh pabrik dengan 30 ribu yuan.

Ini adalah kisah yang sangat khas bagi orang-orang dari generasinya. Mereka dikirim ke pedesaan untuk menerima “pendidikan ulang” dari para petani selama Revolusi Kebudayaan Besar, menderita banyak kesulitan di sana, mengalami banyak kesulitan menemukan jalan mereka kembali ke kota-kota, dan kemudian bekerja di beberapa pabrik milik negara. Upah mereka sangat rendah karena mereka diberitahu bahwa pemerintah akan memperhatikan mereka. Mereka akan diberikan perumahan gratis, perawatan medis gratis, dan dapat pensiun setelah mereka pensiun, jadi upah rendah tidak terlalu banyak masalah pada saat itu.

Tetapi setelah sekitar 20 atau 30 tahun, suara dominan di dalam masyarakat tersebut menjadi “membuat perubahan dan mengungkap ke dunia luar.” Banyak pabrik besar milik negara bangkrut atau “diubah” menjadi jenis bisnis lain. Akibatnya, banyak pekerja yang diberhentikan dengan kompensasi kecil. Kerja keras puluhan tahun “dibeli” hanya dengan 30.000 yuan.

Saya bertanya kepada supir taksi, “Sekarang Anda tidak punya tempat untuk mendapatkan penggantian biaya pengobatan, apa yang akan Anda lakukan jika Anda sakit?”

Dia berkata, “Jika saya terkena beberapa penyakit ringan seperti pilek, saya akan pergi ke apotek untuk membeli beberapa obat sendiri. Namun, jika saya cukup malang untuk menderita penyakit berat seperti kanker, saya hanya akan menghemat kesulitan dalam mendapatkan perawatan dan menunggu untuk mati. Seperti penyakit-penyakit utama itu, biasanya Anda akan mati semua sama setelah menghabiskan semua uang Anda. Jadi saya lebih baik meninggalkan tabungan saya untuk keluarga.”

Hatiku tenggelam mendengar ini. Dia berbicara tentang “menunggu untuk mati” dengan nada suara yang tenang dan normal, seolah-olah itu hanya bagian dari rutinitasnya sehari-hari. Dan ada puluhan juta orang seperti dia di Tiongkok: diam-diam menderita dan menyumbangkan segalanya kepada Partai Komunis sebelum mereka disuruh “menunggu mati.” Namun mereka diam-diam menerimanya.

Jadi tidak mengherankan jika sebuah film seperti ” Dying to Survive” (Sekarat untuk Bertahan Hidup) menarik begitu banyak perhatian dan bergema bersama para penonton Tiongkok. Di bawah kekuasaan Komunis, hidup telah menjadi begitu keras dan dianggap begitu murah bersamaan orang-orang menjadi acuh tak acuh untuk nasib mereka sendiri, sebuah film yang membahas tentang kehidupan orang-orang “bawah” tentunya sangat dibutuhkan. (ran)

Jennifer Zeng adalah seorang penulis, blogger, dan reporter yang tinggal di New York

Share

Video Popular