Erabaru.net. Badan Pusat Statistik (BPS) merilis jenis komoditi makanan yang memiliki kontribusi terbesar penyumbang angka kemiskinan di perkotaan maupun di perdesaan di seluruh wilayah Indonesia.  

“Jenis komoditi makanan yang berpengaruh besar terhadap nilai Garis Kemiskinan di perkotaan maupun di perdesaan adalah beras, rokok kretek filter, telur ayam ras, daging ayam ras, mie instan, dan gula pasir,” demikian data yang dirilis oleh BPS.

Sedangkan komoditi non-makanan yang berpengaruh besar terhadap nilai Garis Kemiskinan di perkotaan maupun perdesaan adalah perumahan, bensin, listrik, pendidikan, dan perlengkapan mandi.

Data ini disampaikan secara langsung oleh Kepala BPS Suhariyanto dalam konferensi pers di kantornya, Senin (16/7/2018).

Penyumbang angka kemiskinan (BPS)

Data BPS menyebutkan, pada bulan Maret 2018, jumlah penduduk miskin (penduduk dengan pengeluaran per kapita per bulan di bawah Garis Kemiskinan) di Indonesia mencapai 25,95 juta orang (9,82 persen), berkurang sebesar 633,2 ribu orang dibandingkan dengan kondisi September 2017 yang sebesar 26,58 juta orang (10,12 persen).

Persentase penduduk miskin di daerah perkotaan pada September 2017 sebesar 7,26 persen, turun menjadi 7,02 persen pada Maret 2018.

Sementara itu, persentase penduduk miskin di daerah perdesaan pada September 2017 sebesar 13,47 persen, turun menjadi 13,20 persen pada Maret 2018.

Selama periode September 2017–Maret 2018, jumlah penduduk miskin di daerah perkotaan turun sebanyak 128,2 ribu orang (dari 10,27 juta orang pada September 2017 menjadi 10,14 juta orang pada Maret 2018), sementara di daerah perdesaan turun sebanyak 505 ribu orang (dari 16,31 juta orang pada September 2017 menjadi 15,81 juta orang pada Maret 2018).

Peranan komoditi makanan terhadap Garis Kemiskinan jauh lebih besar dibandingkan peranan komoditi bukan makanan (perumahan, sandang, pendidikan, dan kesehatan).

Adapun penduduk miskin yang tersebar dengan pulau lebih banyak terdapat di Pedesaan Papua-Maluku sekitar 29,15 persen. Sementara angka penduduk miskin dengan angka terkecil terdapat di perkotaan Kalimantan dengan angka 4,33 persen.

Sumbangan Garis Kemiskinan Makanan terhadap Garis Kemiskinan pada Maret 2018 tercatat sebesar 73,48 persen. Angka ini naik dibandingkan kondisi September 2017, yaitu sebesar 73,35 persen. (asr)

Share

Video Popular