Serangkaian insiden telah membuat para ahli berspekulasi bahwa perpecahan yang mendalam bisa ada di dalam eselon atas Partai Komunis Tiongkok, di tengah perang dagang yang sedang berlangsung dengan Amerika Serikat.

Pada 15 Juli, surat kabar corong Partai, Rakyat Harian, telah gagal memuat pemimpin Tiongkok Xi Jinping di halaman depan, penghilangan kedua dalam seminggu, melaporkan Voice of America (VOA). Banyak media Tionghoa perantauan independen telah melaporkan bahwa penghilangan yang berulang merupakan kejadian pertama sejak 2013, sekitar waktu Xi secara resmi mengambil alih kekuasaan.

Rejim Tiongkok terus memegang teguh berita tentang apa yang dilaporkan oleh media, dan bahkan kata-kata yang tepat secara hati-hati dibuat untuk mengikuti garis Partai. Dengan demikian, kelalaian tidak mungkin menjadi suatu kebetulan.

Bagi surat kabar resmi Partai, sangat mengejutkan bahwa nama pemimpinnya tidak muncul di halaman depan. Penghilangan ini dianggap membawa signifikansi politik tertentu mengingat bagaimana pada Maret 2016, Xi mengatakan kepada media yang dikelola negara untuk “menggunakan Partai di dalam nama keluarga Anda” —sebuah langkah untuk mengkonsolidasikan kekuasaan, kemungkinan dengan begitu Xi dapat memastikan kampanye anti-korupsinya terpelihara tanpa hambatan.

Dengan kata lain, kontrol atas media pemerintah yang dikelola negara, yang sangat penting bagi penyebaran propaganda Partai, sangat penting bagi Xi untuk menegakkan kebijakannya di dalam Partai yang cenderung suka membuat masalah secara luas dengan lawan-lawan politiknya.

Ketidakhadiran yang mencolok lainnya dari halaman depan adalah liputan berita tentang tarif balas-membalas yang dikenakan oleh Tiongkok setelah Amerika Serikat mengumumkan bahwa bea masuk impor Tiongkok senilai $34 miliar yang berlaku mulai tanggal 6 Juli.

Menurut VOA, penghilangan nama Xi merupakan indikasi bahwa ia telah kehilangan kendali atas media pemerintah, dan secara tidak langsung mengungkapkan bahwa Partai tidak senang dengan bagaimana Xi telah menangani perang dagang dengan Amerika Serikat.

Perang dagang yang berlarut-larut dapat menimbulkan pukulan finansial yang serius bagi ekonomi Tiongkok. Yang paling dikhawatirkan adalah bagaimana Tiongkok dapat memenuhi permintaan kedelai dari negara lain, mengingat Amerika Serikat adalah salah satu eksportir kedelai top dunia. Permintaan besar Tiongkok dalam menghadapi pasokan yang terbatas dapat mendorong harga kedelai naik.

Perang dagang telah membuat investor khawatir dan menekan pasar saham Tiongkok. Sementara itu, beberapa perusahaan asing, khawatir bahwa mereka mungkin akan terperangkap dalam baku hantam antara kedua negara tersebut, telah mengatakan mereka berencana untuk keluar dari pasar Tiongkok.

Pada 11 Juli, media pemerintah yang dikelola Xinhua juga memuat laporan yang dimaksudkan untuk mengkritik kepemimpinan Partai saat ini, menurut Zha Jianguo, seorang pembangkang yang tinggal di Beijing, dalam wawancara dengan Radio Free Asia.

Artikel Xinhua menggambarkan sebuah insiden pada tahun 1980, ketika Komisi Pusat Inspeksi Disiplin, pengawas anti-korupsi internal Partai Komunis, mengumumkan bahwa mereka akan menyelidiki tiga insiden “ibadah pemujaan tokoh” terhadap ketua Partai saat itu, Hua Guofeng, yang dengan cepat menggantikan Mao Zedong sebelum Deng Xiaoping menjadi terkenal. Pemerintah lokal di Provinsi Shanxi, Tiongkok utara, telah merenovasi rumah tua milik Hua menjadi museum. Menurut Xinhua, Hua kemudian meminta maaf atas insiden-insiden tersebut.

Karena Xi telah menghilangkan batas waktu kepemimpinan Partai dan mengabadikan ideologi partainya ke dalam konstitusi Partai, yang membuatnya menjadi pemimpin PKT yang paling kuat sejak Mao, musuh-musuh politik Xi dengan sengaja menggunakan propaganda untuk mengagungkan Xi secara berlebihan, yang mengarah ke persepsi publik bahwa Xi menjadi seorang Mao, seperti, tokoh yang dikultuskan.

Tidak ada yang tahu pasti motivasi di balik penghapusan dari Harian Rakyat dan artikel Xinhua tentang Hua, tetapi protes baru-baru ini terhadap Xi telah mengumpulkan banyak perhatian, dengan para peniru di dalam dan di luar Tiongkok yang menirukan peristiwa tersebut dengan maksud mengejek.

Dong Yaoqiong, seorang manajer di sebuah perusahaan real estate di Shanghai, memulai siaran langsung di Twitter sekitar jam 6:40 pagi pada 4 Juli, menurut surat kabar Taiwan, United Daily News (UDN). Siaran selama kira-kira dua menit mempertontonkan dia sedang menuangkan tinta di atas poster Xi Jinping yang tergantung di depan gedung pencakar langit di Distrik Lujiazui yang ramai, sambil menyuarakan ketidaksenangannya pada “aturan otoriter” Xi.

Menurut UDN, “menuangkan tinta” telah menjadi istilah yang disensor di internet Tiongkok. Surat kabar Taiwan, Liberty Times melaporkan pada 14 Juli bahwa Dong dan ayahnya telah ditangkap. Peristiwa tersebut menunjukkan ketidaksepakatan yang jarang terjadi terhadap Xi meskipun ada penyensoran berat.

Dapatkah ejekan-ejekan halus pada Xi mengisyaratkan perpecahan di dalam kepemimpinan Partai, atau bahwa Xi telah kehilangan dominasinya atas Partai? Ini tetap menjadi pertanyaan kunci ketika pemimpin senior Tiongkok mempersiapkan pertemuan politik yang akan datang, yang diadakan setiap tahun di kota wisata Beidaihe, beberapa mil dari Beijing di pantai Laut Bohai.

Menurut laporan 14 Juli oleh media Hong Kong Apple Daily, mengutip sumber-sumber dalam lingkaran politik Beijing, pertemuan pantai tersebut akan diadakan pada bulan Agustus tahun ini, dan di bagian atas agenda akan membahas “kesalahan-kesalahan besar” yang dilakukan oleh pejabat-pejabat tinggi Tiongkok sejak konklaf penting Partai yang diadakan Oktober lalu. Laporan tersebut tidak menyebutkan masalah apa yang akan dibahas.

Analisis 15 Juli oleh World Journal, surat kabar berbahasa Mandarin yang diterbitkan di Amerika Serikat, mengindikasikan bahwa kudeta politik bisa terjadi untuk menggeser Xi, dan bahwa Wang Huning, ahli strategi politik utama untuk Xi dan anggota yang paling berkuasa badan pembuat keputusan di dalam Partai, Komite Tetap Politbiro, bisa menjadi korban pertama di tengah gejolak internal Partai.

Wang akan digantikan oleh Hu Chunhua, wakil perdana menteri negara dan anggota Politbiro, badan paling kuat kedua, menurut World Journal. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular