BEIJING — Seorang profesor Amerika dan kritikus vokal terhadap sensor Beijing mengatakan dia telah kehilangan pekerjaannya di Universitas Peking yang bergengsi dan akan meninggalkan Tiongkok.

Christopher Balding, yang telah mengajar di Sekolah Bisnis HSBC Universitas Peking yang berlokasi di kota Shenzhen, Tiongkok selatan selama sembilan tahun terakhir, mengatakan dalam posting blog 17 Juli bahwa sekolah tersebut belum memperbarui kontraknya.

Balding mengatakan dalam postingnya bahwa ia telah diberi alasan “resmi” mengapa kontraknya tidak diperbarui, namun berkata, “Saya tahu alasan yang tak terucapkan untuk pemecatan saya.” Dia diberitahu pada awal November bahwa kontraknya tidak akan diperpanjang.

“Anda tidak bekerja di bawah Partai Komunis [Tiongkok] tanpa mengetahui risiko-risikonya,” tulisnya.

Balding adalah suara profil tinggi untuk ekonomi Tiongkok, dengan akun Twitter aktif dengan lebih dari 17.000 pengikut, serta kolom reguler Bloomberg. Dia banyak dikutip di media tersebut.

Dia juga telah menjadi pengkritik kebijakan ekonomi dan perdagangan Tiongkok, serta apa yang dia anggap sebagai peningkatan pengawasan dan sensor di negara tersebut.

Balding tidak menanggapi permintaan email untuk komentar, dan nomor ponsel Tiongkok-nya terputus.

Pejabat di Universitas Peking di Beijing dan di kampus sekolah bisnis di Shenzhen tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

Baru-baru ini, Beijing telah meningkatkan penyensoran dan kontrol ketat di internet dan berbagai aspek masyarakat sipil, serta menegaskan kembali kekuasaan Partai Komunis Tiongkok di atas akademisi dan institusi lainnya.

Agustus lalu, Balding meluncurkan petisi online yang meminta Cambridge University Press (CUP) untuk menolak semua permintaan sensor dari pemerintah Tiongkok setelah penerbit tersebut tunduk pada tekanan dari Beijing untuk memblokir akses online ke ratusan artikel ilmiah di Tiongkok.

CUP mengubah keputusan tersebut dan memulihkan akses ke artikel-artikel dalam beberapa hari.

“Pembatasan-pembatasan dan seberapa banyak mereka memantau Anda telah meningkat secara signifikan selama beberapa tahun terakhir,” katanya kepada Reuters tahun lalu selama kontroversi atas Cambridge University Press.

“Sebagai seorang profesor asing, selama saya tidak berbicara tentang ’empat T’ – Taiwan, Tibet, Tiananmen, dan The Party [Partai Komunis Tiongkok] – saya cukup baik-baik saja,” katanya pada saat itu.

Balding, seorang libertarian yang terdeskripsi sendiri, telah mengadopsi berbagai pegangan Twitter yang merujuk target-target penyensoran Tiongkok, termasuk “Subversive Peppa Pig Balding” dan “Censored John Oliver.”

Pegangannya saat ini adalah “Capitalist Roader Balding” – mengarah pada Mao Zedong, era penghinaan untuk seseorang yang mempunyai kecenderungan kapitalis.

Balding mengatakan dalam postingnya bahwa dia berharap untuk menemukan posisi baru yang memungkinkan dia untuk tinggal di Tiongkok, tetapi itu menjadi jelas dia tidak bisa tinggal.

“Tiongkok telah mencapai titik di mana saya tidak merasa aman menjadi seorang profesor dan bahkan mendiskusikan ekonomi, bisnis, dan pasar keuangan,” tulisnya. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular