- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Cara Menyuap Petugas Bea Cukai AS oleh Warga Tiongkok Agar Dapat Masuk

Pengadilan di California baru-baru ini menggelar kasus dua warga negara Tiongkok yang berusaha menyuap petugas bea cukai AS ketika salah satu dari mereka dilarang masuk ke Amerika Serikat.

Kasus tersebut berpusat di sekitar insiden pada 17 Mei ketika Pei Qingbin, seorang warga dari Qingdao, sebuah kota pelabuhan di Provinsi Shandong, Tiongkok timur, tiba di Bandara Internasional Los Angeles setelah penerbangan dari kampung halamannya.

Sementara melalui bea cukai, Pei menjadi sasaran pemeriksaan lebih lanjut oleh pejabat Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS (CBP), setelah sebuah catatan di database Departemen Keamanan Dalam Negeri AS (DHS) mengungkapkan bahwa Pei dan istrinya, selama kunjungan sebelumnya ke Amerika Serikat, datang ke negara tersebut dengan maksud untuk melahirkan anak mereka, tetapi menyembunyikan tujuan perjalanan mereka yang sebenarnya dari para petugas bea cukai.

Saat menginspeksi Pei, petugas CBP menemukan gambar dari stempel CBP telah berubah, yang digunakan untuk mengesahkan izin memasuki ke Amerika Serikat, di ponsel Pei, selain gambar istri dan anak mereka, serta dokumen-dokumen kelahiran AS dan Jaminan Sosial anak, bukti bahwa anak tersebut memang lahir di Amerika Serikat.

Petugas CBP kemudian melarang Pei memasuki Amerika Serikat.

Ketika dia ditahan di ruang tunggu CBP yang menunggu untuk naik pesawat kembali ke Tiongkok, Pei mencoba menyuap seorang petugas CBP bernama Tsai, yang ditugasi untuk mengawasinya. Pei pertama menawarkan Tsai $1.000 untuk membebaskannya dan mengizinkannya masuk ke Amerika Serikat. Melihat bahwa Tsai tidak mengambil umpan tersebut, Pei menaikkan suapnya menjadi $2.000 dan kemudian $3.000.

Kemudian, Pei menyarankan bahwa dia dapat menawarkan $6.000, tetapi harus menelepon seorang teman terlebih dahulu. Pei kemudian menyarankan kepada Tsai bahwa dia tidak keberatan kembali ke Tiongkok tetapi ingin Tsai menghapus catatan imigrasinya, dan menawarkan suap sebesar $10.000 untuk melakukan itu.

Tsai, yang bertindak menyamar di bawah arahan investigasi DHS, mengambil tawaran Pei sebesar $6.000. Untuk secara meyakinkan melaksanakan tugasnya yang tersembunyi, Tsai bahkan memberi tahu Pei untuk tetap diam tentang penyuapan itu, atau Tsai bisa kehilangan pekerjaannya.

Pei kemudian mencoba untuk meminta informasi kontak pribadi Tsai karena, katanya, dia memiliki teman-teman lain yang akan membutuhkan “pelayanan” dari Tsai.

Pei segera membuat panggilan telepon ke Wang Zulei, yang, menurut dokumen pengadilan, adalah agen dokumen perjalanan yang menyatakan diri membantu orang-orang dalam memperoleh visa Tiongkok, memintanya untuk segera mengirimkan uang ke bandara. Setelah Wang muncul dengan uang, Tsai memberi tahu Wang bahwa dia telah mencap formulir pernyataan pabean Pei dengan stempel CBP. Wang kemudian memberinya amplop berisi uang tunai sekitar $6.000.

Tertangkap dalam tindakan itu, Pei dan Wang kemudian ditahan oleh agen-agen DHS terdekat.

Pada 16 Juli, keduanya muncul untuk sidang di pengadilan federal Distrik Tengah California. Setelah itu, pengadilan menempatkan Pei di bawah tahanan dan Wang dibebaskan dengan jaminan.

Menurut dokumen pengadilan terbaru, kasus ini akan memulai persidangan juri pada 23 Oktober. (ran)

ErabaruNews