Erabaru.net. Lani adalah ibu yang bangga dengan dua gadis cantiknya, tetapi dia tidak dapat melihat 2 putrinya itu selama 40 tahun terakhir hingga saat ini.

Lani yang berasal dari Thailand bertemu dengan seorang perwira Angkatan Udara AS ketika pria itu ditempatkan di sana selama Perang Vietnam. Mereka segera saling jatuh cinta dan keduanya menikah dan pindah ke Ohio, AS.

Lani kemudian melahirkan anak pertama mereka, seorang gadis bernama Jeannie. Kemudian, pasangan itu pindah ke Oxford, Inggris dan memiliki bayi perempuan lain di sana bernama Starla.

Sayangnya, pasangan itu mengalami krisis dalam pernikahan mereka dan dua tahun kemudian, mereka pun bercerai.

Lani yang tidak bisa berbicara bahasa Inggris dengan baik tidak memahami ketentuan perceraian dan itu membuatnya kehilangan hak untuk melihat anak-anak perempuannya

Jeannie dan Starla baru berusia tiga dan dua tahun, ketika pasangan itu bercerai. Sulit bagi para gadis untuk tumbuh tanpa ibu mereka

Starla ingat bertanya pada ayahnya tentang Lani. “Kami bertanya kepada ayah kami banyak tentang ibu kami, dan dia tidak pernah berbicara buruk tentang ibu kami kepada kami. Dia hanya mengatakan bahwa dia tidak bisa berbicara bahasa Inggris karena dia berdarah Thai, dan dia mengatakan dia berpikir karena kami orang Amerika dan dia di militer, dia bisa lebih memperhatikan kami dan memberikan kami kehidupan yang lebih baik daripada yang dia bisa, “Kata Starla.

Gadis-gadis itu dan Lani telah menghabiskan empat puluh tahun saling mencari satu sama lain tetapi tidak berhasil.

Jeannie mengatakan kepada ABC News: “Ketika saya duduk dan memikirkan segalanya, saya pikir dia hanya mencoba membuatnya terlihat seperti dia membantu. Dia mencoba melindungi kita, atau dia takut dia akan kehilangan bayi perempuannya. Mereka selalu mengatakan ada tiga sisi cerita. Pihak ibunya, pihak ayanya dan kebenaran. “

Suatu hari, Starla menerima pesan tak terduga di lamanFacebooknya dari seorang pria bernama Mark Szarmach. Mark adalah suami kedua Lani dan dia berusaha membantu Lani menemukan putrinya.

Karena kesalahpahaman dari aksen Thailand Lani yang kental sehingga ‘Jeannie’ menjadi ‘Jenny’ dan ‘Starla’ menjadi ‘Stella’ dan bahwa nama suami pertamanya, John Thompson begitu umum, Mark mengalami kesulitan untuk menemukan gadis-gadis itu.

Akhirnya, dia menemukan obituari John dan menemukan nama asli gadis itu. Segera, dia mencari gadis-gadis dan dia menemukan akun Facebook untuk Jeannie Toomey.

Kemudian, dia tertegun melihat gambar lama di akun Facebook dan segera berlari untuk memberi tahu istrinya tentang penemuan itu

“Saya membuka album dan foto bayi mereka muncul. Saya terkejut. Saya berlari keluar dari kamar tidur dan berkata, “Sayang Anda harus datang melihat ini. ‘Saya menunjukkan kepadanya gambar itu dan dia baru saja mulai menangis,” kata Mark.

Akhirnya, setelah 40 tahun terpisah satu sama lain, Starla dan Jeannie sekali lagi bersatu kembali dengan ibu mereka yang telah lama hilang, Lani.

Reuni itu memilukan, tetapi mereka lebih dari bersyukur karena mereka memiliki kesempatan lagi untuk bertemu ibu mereka lagi.(yant)

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular