SHANGHAI – Regulator penerbangan Tiongkok akan mengurangi penerbangan Boeing 737 milik Air China sebesar 10 persen dan membatalkan lisensi dari pilot dan co-pilot yang terlibat dalam penurunan darurat yang terjadi minggu lalu, dalam sebuah langkah yang dikatakan para analis dapat mendorong maskapai tersebut untuk memotong beberapa rute.

Administrasi Penerbangan Sipil Tiongkok (CAAC) juga akan meluncurkan tindakan keras keamanan terhadap maskapai milik negara Tiongkok tersebut selama tiga bulan dan denda maskapai penerbangan 50.000 yuan ($7.460), siaran televisi negara Tiongkok CCTV mengatakan pada akun media sosial WeChat.

Pemotongan jumlah penerbangan Boeing 737 menjadi 5.400 jam per bulan, katanya. CAAC juga menangguhkan lisensi dari staf lain yang terlibat dalam insiden darurat yang terkait dengan rokok ko-pilot di dalam kokpit, CCTV menambahkan.

Maskapai dan CAAC tidak menanggapi permintaan Reuters untuk komentar pada 18 Juli.

Saham Air China turun sebanyak 1,4 persen di Hong Kong dalam menanggapi tindakan keras keamanan tersebut, sebelum pulih sedikit, terhadap indeks Hang Seng yang datar. Saham turun hampir 40 persen di Shanghai sepanjang tahun ini, di tengah penurunan yuan dan harga minyak yang lebih tinggi.

Geoffrey Cheng, seorang analis di perusahaan jasa keuangan BOCOM International, mengatakan tindakan keras tersebut kemungkinan akan berdampak pada jadwal penerbangan Air China, terutama ketika memasuki musim wisata puncak, tetapi juga bisa mendorong maskapai tersebut untuk memotong rute yang berkinerja buruk.

Seorang profesor penerbangan Tiongkok, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak diizinkan untuk berbicara dengan media, mengatakan pemotongan tersebut tampaknya hanya berlaku untuk pesawat Boeing 737 yang ditempatkan di markas besar Air China di Beijing.

“Untuk perusahaan besar seperti Air China mereka dapat memindahkan beberapa 737 ke perusahaan mereka di Tiongkok barat daya atau Zhejiang … yang dapat mengurangi kerugian Air China,” katanya.

Air China memiliki beberapa kantor cabang di tempat-tempat seperti Mongolia Dalam dan Shanghai serta jumlah anak perusahaan maskapai penerbangan.

Maskapai tersebut mengoperasikan sebanyak 269 Boeing 737 dari 655 armadanya yang kuat pada akhir Desember, menurut laporan setahun penuh yang dikeluarkan pada bulan Maret. Ia memiliki 311 Airbus 320 dan 321 jet.

Hukuman-hukuman

Beberapa insiden berbahaya yang melibatkan maskapai penerbangan Tiongkok telah terjadi baru-baru ini, termasuk co-pilot Sichuan Airlines yang tersedot keluar dari kokpit dan retakan muncul di jendela pesawat Capital Airlines, yang mendorong staf penerbangan untuk memutar pesawat.

Dalam insiden terbaru yang melibatkan Boeing 737 milik Air China, pesawat tersebut terbang ke kota Dalian Tiongkok dari Hong Kong pada 10 Juli ketika turun menjadi 10.000 kaki (3.048 m), dengan masker oksigen disebarkan, sebelum memanjat naik lagi.  

Investigasi awal oleh CAAC menunjukkan bahwa co-pilot sedang menghisap rokok elektrik dan ketika asap menyebar ke kabin penumpang, ia berusaha mematikan kipas sirkulasi untuk mencegah asap rokok elektrik mencapai kabin. Namun ia secara tidak sengaja mematikan komponen pendingin udara yang bersangkutan, sehingga tidak cukup oksigen dan peringatan ketinggian.

CAAC sering menghukum perusahaan penerbangan atau staf penerbangan jika menemukan mereka bersalah atas pelanggaran-pelanggaran.

Tahun lalu, CAAC mendenda perusahaan penerbangan Gulf Emirates 29.000 yuan karena dua pelanggaran keamanan di wilayah udara Tiongkok dan melarangnya memperluas operasinya di Tiongkok selama enam bulan.

Pada tahun 2015, regulator memerintahkan perusahaan penerbangan yang berbasis di Beijing, Okay Airways, untuk memangkas penerbangannya hingga 20 persen dan mendenda 500.000 yuan karena terlalu banyak mempekerjakan pilotnya. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular