• Erabaru.net. Suatu hari, Hannah datang ke rumah kakaknya untuk berkunjung. Namun, kunjungannya tidak disambut baik oleh kakak perempuannya, Esther.

Esther sudah tahu niat Hannah yang sebenarnya untuk mengunjunginya; untuk meminjam uang. Selalu ada alasan berbeda setiap kali dia datang ke rumahnya agar membuatnya memberinya uang. Tapi kali ini, Esther ingin bersikap tegas dengan Hannah. Dia tidak ingin dia terbiasa mendapatkan uang dengan mudah. Kalau tidak, dia tidak akan pernah berubah dan terus datang kembali demi uang.

Pada hari itu, ketika Hannah tiba di rumah kakaknya itu, dia tidak ragu untuk memberi tahu bahwa dia membutuhkan uang. “Esther, aku tidak punya banyak uang lagi. Bisakah kamu meminjamkan saya uang 1 juta rupiah? ”

Setelah mendengar perkataan Hannah seperti yang sudah-sudah, Esther hanya tersenyum kepadanya dan berkata, “Hannah, aku akan memberi kamu 2 juta rupiah kali ini, tetapi pertama-tama, kamu harus membantu aku.”

Hannah terkejut melihat reaksi tenang kakaknya. Tidak seperti biasanya, Esther akan memberinya pidato panjang sebelum memberinya uang sehingga Hannah bersemangat dengan tawaran itu.

“Apa yang bisa aku bantu?” Kata Hannah pada Esther. “Aku bisa melakukan apa pun yang kamu ingin aku lakukan, percayalah padaku!”

“Yah, ada tumpukan kayu bakar di halaman belakang, tetapi aku tidak bisa membelahnya karena aku lupa menaruh kapakku tetapi ada parang dan palu yang dapat kamu gunakan untuk membelah kayu itu. Jika kamu bisa menyelesaikannya malam ini, aku akan memberi kamu 2 juta rupiah. Tapi ada dua perkara, kamu tidak bisa membiarkan siapa pun membantu kamu atau menggunakan apa pun selain parang dan palu, ”kata Esther

Ilustrasi.

Hannah kemudian pergi ke halaman belakang dan menghitung jumlah potongan kayu yang harus dibelah-belah. Total ada 200 potong kayu bakar. Dia harus membelahnya menjadi empat bagian untuk setiap kayu dan dia memiliki tiga jam sampai Matahari terbenam.

Hannah kemudian berpikir dia bisa melakukannya sehingga dia memberi tahu Esther bahwa dia akan melakukan pekerjaan itu. Kemudian, dia mulai membelah hanya setengah jam, dia bisa membelah lebih dari 50 batang kayu bakar.

Dia memberi tahu saudara perempuannya dengan keyakinan bahwa dia bisa menyelesaikannya dalam waktu singkat dan bahwa saudara perempuannya harus memberinya uang yang dijanjikan kepadanya

Ilustrasi.

Namun, ternyata tugas itu jauh lebih sulit daripada yang dibayangkan oleh Hannah.

Pada jam berikutnya, dia mendapati dirinya semakin lambat dan tangannya mulai melepuh dan lecet-lecet.

Ilustrasi.

Akhirnya, dia berhenti.

Hannah tidak bisa membelah semua kayu dan dia terlalu lelah untuk melanjutkan tugasnya. Jadi, dia memberi tahu Esther bahwa dia tidak bisa menyelesaikan pekerjaannya. Wajahnya memerah karena malu karena dia tidak bisa mendapatkan uang yang ditawarkan Esther kepadanya jika dia menyelesaikan tugas itu.

Yang mengejutkan, Esther tetap memberinya uang yang dia janjikan. “Ini 2 juta milik kamu. Ambillah, ” Esther berkata pada Hannah dan memberikannya uang itu.

Ketika Hannah mengambil uang dari tangan Esther, dia menyadari bahwa tangan saudara perempuannya penuh dengan lecet dari semua kerja keras yang dia lakukan selama ini untuk mencari nafkah.

Esther hanya tiga tahun lebih tua darinya tetapi dia jauh lebih dewasa

Ilustrasi.

“Hannah, aku hanya ingin kamu tidak hidup seperti ini lagi. Kamu tidak akan bisa berdiri di atas kaki kamu sendiri jika aku membiarkanmu meminta uang lagi. Ketika aku meminta kamu untuk tidak membelah kayu dengan kapak, aku ingin kamu belajar bahwa tidak ada pekerjaan yang dapat dilakukan tanpa usaha. Kamu masih muda. Gunakan waktumu untuk mempelajari sesuatu. aku hanya menginginkan yang terbaik untukmu, ”Esther menjelaskan.

Sejak hari itu, Hannah memutuskan untuk bekerja untuk mendapatkan uang dan tidak pernah meminta lagi uang pada kakaknya. Dia menyadari bahwa satu-satunya cara dia dapat mengubah hidupnya adalah dengan bekerja keras. Memang, tidak pernah terlambat untuk berubah menjadi lebih baik.(yant)

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular