Direktur FBI Christopher Wray mengungkapkan pada 18 Juli bahwa FBI sedang menyelidiki kasus spionase ekonomi Tiongkok di seluruh 50 negara bagian AS, dan bahwa Tiongkok dianggap sebagai ancaman jangka panjang “paling penting” bagi Amerika Serikat.

Wray, berbicara kepada NBC di Forum Ide Aspen pada 18 Juli, mengatakan spionase Tiongkok “mencakup segalanya dari biji jagung di Iowa sampai turbin angin di Massachusetts dan segala sesuatu di antaranya.”

Partai Komunis Tiongkok (PKT) menggunakan seperangkat metode-metode peperangan non-konvensional melawan Amerika Serikat, yang dirancang untuk mencapai tujuan-tujuan perang tanpa perlu pertempuran pasukan melawan pasukan. Ini termasuk metode-metode subversif untuk menyusup dan melemahkan lembaga-lembaga AS, operasi-operasi propaganda untuk mengubah persepsi publik, program-program perang ekonomi untuk mencuri dari perekonomian AS, dan banyak lagi.

Banyak dari strategi-strategi ini digariskan dalam sebuah buku militer Tiongkok tahun 1999, “Peperangan Tanpa Batas.” Banyak taktik juga menarik dari metode-metode subversif yang lebih tua yang digunakan oleh Uni Soviet, dan yang melampauinya.

Subversi digunakan oleh rezim-rezim komunis untuk secara bertahap menguasai suatu negara dengan menyerang dan melemahkan lembaga-lembaga yang membuatnya berfungsi, mendorong penduduknya ke dalam konflik, untuk membawa negara ke situasi krisis yang memungkinkan untuk intervensi dari luar, baik melalui invasi negara asing maupun struktur politik baru.

Ini juga dirancang untuk secara bertahap mencapai tujuan menciptakan negara komunis dengan merongrong dan menghancurkan keyakinan agama, moralitas, dan tradisi melalui lembaga-lembaga yang menyusup, dan dengan menciptakan gerakan-gerakan advokasi, di antara metode-metode lainnya.

Ketua Komite Intelijen DPR, Rep. Devin Nunes (R-Calif.) Telah menarik perhatian pada senjata ekonomi dari sistem peperangan tanpa batas milik PKT dalam sidang pada 19 Juli.

Mengomentari pada persidangan tersebut, Frank Gaffney, presiden dan CEO dari Pusat Kebijakan Keamanan, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Secure Freedom Minute Radio bahwa “di tengah-tengah perjuangan dengan setiap cara yang tersedia untuk mendapatkan tujuan politik di Washington untuk menetapkan partai mana yang lebih bermusuhan dengan Rusia Vladimir Putin, namun ancaman yang lebih tidak menyenangkan malah semakin sedikit mendapat perhatian.”

“Untungnya, kenyataan bahwa Tiongkok Komunis sebenarnya telah mengobarkan” peperangan tak terbatas “melawan Amerika Serikat selama beberapa dekade adalah fokus dari sidang kongres penting hari ini,” kata Gaffney.

“Sidang ini sangat tepat waktu mengingat upaya-upaya Presiden Trump untuk menggunakan tarif-tarif, pembatasan-pembatasan investasi, dan langkah-langkah lain untuk melawan. Ini mungkin salah satu peluang terakhir kita untuk melakukannya.”

Sistem peperangan tanpa batas dari PKT sering disoroti dalam diskusi tentang ancaman siber Tiongkok dan pencurian kekayaan intelektual, tetapi strategi-strateginya tersebut jauh melampaui ini.

Peperangan tanpa batas menggunakan daftar panjang tentang metode-metode, termasuk “perang budaya,” “perang penyelundupan,” “perang narkoba,” “perang lingkungan,” “perang gerilya,” dan banyak lainnya. Metode-metode ini dapat dibagi ke dalam kategori-kategori dari memerlukan tidak adanya keterlibatan militer, beberapa keterlibatan militer, atau keterlibatan militer secara penuh.

peperangan tanpa batas strategi perang cina tiongkok
Infografis pada subversi dan perang rahasia Tiongkok di Amerika Serikat. (The Epoch Times) (Klik di sini untuk memperbesar gambar)

Strategi terkait, yang dimasukkan ke dalam strategi resmi Tentara Pembebasan Rakyat PKT, adalah sistem “Tiga Peperangan”, yang mencakup peperangan psikologis yang dirancang untuk mengubah cara orang dalam menafsirkan informasi, peperangan media untuk mengontrol informasi apa yang disediakan, dan peperangan hukum untuk memanipulasi sistem-sistem pengadilan internasional.

Sementara taktik perang subversif dan non-konvensional yang digunakan oleh PKT terungkap, gambaran yang lebih luas masih belum dipahami secara luas, menurut Casey Fleming, CEO BlackOps Partners Corp, perusahaan penasehat cyber dan strategi intelijen global.

“Sebagian besar para pemimpin senior dan anggota parlemen tidak menyadari sejauh mana spionase dan infiltrasi luas yang telah dilakukan pemerintah Tiongkok di semua sektor selama dua dekade terakhir,” kata Fleming.

“Ini adalah bagian dari strategi rezim Tiongkok untuk berpura-pura bermitra sambil menghancurkan bagian dalam ekonomi Amerika untuk mencuri inovasi , rahasia dagang, dan kekayaan intelektual dari setiap sektor: bisnis, militer, pemerintah, akademisi, dan bahkan lembaga think tank dan firma hukum.”

Menurut Fleming, sementara kasus spionase Tiongkok sekarang sedang diselidiki di seluruh Amerika Serikat, kasusnya perlu dipahami dalam konteks yang lebih luas dari strategi-strategi PKT tersebut.

“Spionase Tiongkok dalam cakupan luas terkait dengan strategi yang lebih luas untuk menumbangkan Amerika Serikat secara ideologis dan akhirnya menyalip Amerika Serikat secara finansial dan militer melalui pencurian kekayaan intelektual yang kuat dan konsisten, dengan kedok penyangkalan yang masuk akal,” katanya.

Wray, berbicara di Aspen, juga menjelaskan konsep ini secara singkat, menyatakan bahwa Tiongkok “berusaha memposisikan diri sebagai kekuatan super dominan” dan bahwa “mereka mencoba untuk menggantikan Amerika Serikat dalam peran itu.”

“Saya pikir Tiongkok, dari perspektif kontra intelijen, mewakili dalam banyak hal ancaman paling luas, paling menantang, paling signifikan yang kita hadapi sebagai sebuah negara,” kata Wray.

“Kapasitasnya, kegunaannya, signifikansinya, adalah sesuatu yang saya pikir negara ini tidak bisa diremehkan.” (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular