Wajah tersenyum dan ceria dari saudara kembar Annabel dan Joanna melampaui masa kecil yang menantang yang mereka alami di Tiongkok yang berlatih Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa. Falun Gong adalah disiplin spiritual tradisional Tiongkok yang terdiri dari ajaran moral, meditasi, dan latihan seperti qigong.

Latihan ini semakin populer pada pertengahan hingga akhir 1990-an, mencapai 70 juta hingga 100 juta pengikut pada tahun 1999, menurut perkiraan resmi.

Namun meskipun damai dan bebas dari aspirasi politik, Falun Gong dan filsafat moralnya semakin dilihat oleh beberapa pemimpin komunis Tiongkok sebagai persaingan ideologis dengan PKT (Partai Komunis Tiongkok).

Pada Juli 1999, pemimpin Partai Komunis Jiang Zemin meluncurkan kampanye nasional untuk “membasmi” Falun Gong.

Ratusan ribu praktisi Falun Gong telah ditangkap, ditahan, dan secara rutin disiksa di penjara, kamp kerja paksa, dan pusat penahanan, menurut Pusat Informasi Falun Dafa, kantor pers kelompok tersebut.

Si kembar berbagi kisah mereka dengan NTD dalam wawancara baru-baru ini.

Annabel: “Suatu kali setelah [latihan] dilarang, kelompok kecil kami keluar untuk melakukan latihan. Ketika kami duduk untuk melakukan latihan kelima, polisi datang.”

Joanna: “Mereka membawa kami semua ke kantor polisi dan berjongkok di lorong kecil. Mereka terus-menerus membentak kami.”

Lahir di Guangdong, kakak beradik Xia tersebut telah berlatih Falun Gong bersama ibu mereka sejak kecil. Sejak penindasan PKT, tumbuh selalu disertai rasa takut. Karena ibu mereka bersikeras tentang keyakinannya, dia ditahan dan dimasukkan ke kamp kerja paksa secara berturut-turut. Ada satu ingatan yang sangat tak tertahankan.

Joanna: “Kantor polisi ada di belakang sekolah dasar kami. Kami tidak diizinkan untuk mengunjungi ibu kami. Tetapi kami tahu dia ada di bawah tangga kantor polisi. Dia ditahan sendirian; kami bisa melihat selimut keluarga kami. Kami hanya bisa melihat tangan ibu kami terikat di atas pipa air.”

Karena kultivasi dan anti-penganiayaan, gadis kembar tersebut lebih dewasa dan stabil daripada rekan-rekan mereka. Ketika mereka tumbuh dewasa, mereka menjadi lebih sadar akan makna hidup.

Joanna: “Di masa lalu, saya juga mengalami konflik dengan ibu saya. Saya juga memiliki beberapa ketidaksetujuan dengan teman-teman sekelas saya. Tetapi dengan standar Guru [Li Hongzhi] untuk menjadi orang yang benar (sejati), baik, dan sabar, saya akan berpikir bahwa saya harus menjadi murid yang baik di sekolah dan anak yang baik di rumah.”

Annabel: “Selama sekolah menengah, sekolah menengah atas, dan universitas, para siswa di sekitar kami akan tercemar oleh moralitas masyarakat yang menurun. Tetapi kami mengolah kejujuran, belas kasih, dan kesabaran, dan Guru [Li] juga mengharuskan kami untuk menggunakan standar ini. Karena itu, kami tidak menyesuaikan dengan mayoritas.”

Kedua gadis kembar itu bertahan dengan keyakinan mereka dan juga memberi tahu orang-orang di sekitar mereka kebenaran tentang Falun Gong. Namun, penindasan PKT ada di mana-mana. Kematian mendadak ibu mereka karena penganiayaan menyebabkan pukulan berat terhadap mereka.

Annabel: “Untuk waktu yang lama, PKT telah memantau orang-orang. Tidak peduli apakah sedang kuliah atau mengikuti ujian sekolah menengah. Mereka akan membuat panggilan. Bagaimanapun, itu tidak pernah berakhir.”

Joanna: “Sebenarnya, dia [ibu] sedang mengalami banyak tekanan, tetapi dia tidak memberi tahu kami. Dia mengira kami adalah anak-anak. Tidak perlu bagi kami untuk mengetahui terlalu banyak, jadi dia menanggung segalanya.”

Seperti si kembar Xia, ada banyak keluarga di Tiongkok Daratan yang terpisah karena penganiayaan. Mereka berharap tindakan jahat yang mengakibatkan penderitaan dan tragedi ini akan segera berakhir.

Annabel: “Kami berharap bahwa dunia akan lebih memperhatikan penganiayaan saat ini di Tiongkok. Selain itu, lebih banyak orang harus belajar kebenaran dan membantu menghentikan penganiayaan ini sehingga mereka dapat memiliki lingkungan kultivasi yang damai dan bebas.” (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular