Industri surya AS telah dihancurkan oleh produsen Tiongkok yang membanjiri produk-produk mereka di pasar AS dengan praktik dumpingnya, merusak industri setemapt. Penurunan industri yang pernah booming di Amerika Serikat tersebut berjalan seiring dengan evolusi Tiongkok menjadi pembuat panel surya terbesar di dunia.

Tiongkok melampaui Jerman pada tahun 2015 untuk menjadi negara dengan kapasitas panel surya yang terpasang paling banyak. Pada tahun 2017, pasar photovoltaic (PV) di Tiongkok melewati tonggak 100 gigawatt (GW), energi yang cukup untuk menghasilkan 70 juta rumah.

Pemerintah AS telah mengambil beberapa langkah untuk mencegah kerugian yang terjadi pada industri surya AS. Pada bulan Januari, pemerintahan Trump memberlakukan tarif pada panel surya dan modul yang diimpor dari Tiongkok, 30 persen pada tahun pertama, diikuti oleh penurunan tahunan sebesar 5 persen, mencapai 15 persen pada tahun 2021.

Kemudian, pada bulan Juni, panel-panel surya dan modul-modul yang diimpor dari Tiongkok menjadi sasaran tarif 25 persen, bagian dari produk-produk Tiongkok senilai $50 miliar yang akan dipukul dengan tarif di tengah perang dagang antara Tiongkok dan Amerika Serikat.

panel surya terapung
Para pekerja Tiongkok berjalan di bagian proyek ladang surya mengambang yang sedang dibangun di Huainan, Provinsi Anhui, pada 14 Juni 2017. (Kevin Frayer / Getty Images)

Amerika Serikat bukan satu-satunya negara yang mencoba melindungi industri surya domestiknya sendiri terhadap produk-produk solar Tiongkok. Pada 18 Juli, India, importir terbesar peralatan surya Tiongkok, mengumumkan bahwa mereka akan mengenakan tarif pengaman 25 persen pada modul dan panel-panel surya yang diimpor dari Tiongkok.

Masih harus dilihat berapa banyak industri surya AS akan mendapat manfaat dari tarif-tarif yang diusulkan tersebut, karena produsen-produsen panel surya dan modul yang berbasis di AS benar-benar menyumbang hanya 15 persen dari pekerjaan surya di Amerika, menurut sensus National Solar Jobs Census tahun 2017 yang dilakukan oleh yayasan nonprofit AS, Solar Foundation.

Sementara itu, perusahaan instalasi panel surya baik di Amerika Serikat maupun Uni Eropa, yang mengandalkan impor murah Tiongkok untuk memperluas bisnis mereka, telah mengeluh bahwa tarif untuk panel surya Tiongkok dapat memotong keuntungan mereka karena mereka dipaksa untuk menaikkan harga bagi konsumen yang mungkin tidak mau membayar.

Namun, sudah ada tanda-tanda bahwa industri tenaga surya Tiongkok tidak berkelanjutan, setelah bertahun-tahun bergantung pada subsidi-subsidi pemerintah yang besar.

Subsidi Pemerintah

Pada bulan Juni, rejim Tiongkok membuat pengumuman mengejutkan bahwa pihaknya akan menerapkan langkah-langkah untuk mendinginkan industri solar yang terlalu padat yang sudah memasok lebih dari permintaan, mengungkapkan betapa banyak perusahaan surya Tiongkok bergantung pada dukungan keuangan negara.

Sebuah pengumuman bersama yang diterbitkan oleh Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional Tiongkok (NDRC), Kementerian Keuangan, dan Administrasi Energi Nasional menyatakan bahwa otoritas pusat akan memotong tarif subsidi nasional untuk energi yang dihasilkan oleh matahari sebesar 0,05 yuan (sekitar $0,007 ) per kilowatt-jam, menurut laporan 4 Juni oleh koran harian People’s Daily milik pemerintah. Itu adalah pembayaran yang dilakukan untuk rumah tangga dan bisnis dalam menggunakan listrik yang dihasilkan dari sumber-sumber terbarukan. Perusahaan-perusahaan energi surya juga menerima subsidi untuk menghasilkan energi.

Selain itu, pihak berwenang setempat telah menghentikan pembangunan proyek-proyek solar bersubsidi sampai pemberitahuan lebih lanjut.

ladang surya di cina tiongkok
Panel surya dan turbin angin di sebuah gunung tandus di Desa Shenjing di Zhangjiakou, Provinsi Hebei, pada 2 Juli 2018. (VCG)

Sementara itu, dana-dana negara Tiongkok untuk mensubsidi perusahaan-perusahaan energi terbarukan mulai menipis. Menurut laporan 5 Juli oleh situs berita teknologi Tiongkok, OFweek, dana negara mengalami defisit sebesar 112,7 miliar yuan (sekitar $16,6 miliar) pada akhir tahun 2017, dimana 45,5 miliar yuan (sekitar $6,7 miliar) dihabiskan hanya untuk subsidi surya saja, mengutip data dari Administrasi Energi Nasional.

Laporan OFweek, mengutip penelitiannya sendiri, menyatakan bahwa jika NDRC belum mengumumkan pemotongan nasional pada bulan Juni, defisit subsidi solar dana negara akan menggelembung menjadi 81 miliar yuan (sekitar $11,9 miliar) pada akhir 2018, dan 97,2 miliar (sekitar $14,3 miliar) pada 2019, serta 111,1 miliar (sekitar $16,4 miliar) pada 2020.

Akan tetapi produsen-produsen peralatan surya di seluruh dunia masih akan dirugikan dalam bersaing melawan rekan-rekan Tiongkok mereka. Banyak pejabat provinsi dan kota Tiongkok terus menyediakan paket keuangan regional mereka sendiri ke sektor surya domestik.

Di Shenzhen, sebuah kota di Tiongkok selatan yang berbatasan dengan Hong Kong, pemerintah setempat mengumumkan pada 12 Juni bahwa mereka akan mensubsidi proyek photovoltaic (PV) dengan 0,4 yuan ($0,06) per kilowatt-jam, dengan subsidi tahunan maksimum dibatasi pada 500.000 yuan ($73.850 ). Selain itu, setiap meter persegi panel surya yang dipasang akan disubsidi dengan 390 yuan ($57,60).

Di Beijing, program subsidi yang ada untuk proyek PV berlangsung dari 1 Januari 2015 hingga 31 Desember 2019, dengan subsidi 0,3 yuan ($0,04) per kilowatt-jam.

Program Perekrutan Luar Negeri

Sektor surya Tiongkok telah tumbuh secara eksponensial, sebagian karena program perekrutan yang disponsori negara yang memikat para pebakat PV dari negara lain untuk bekerja di Tiongkok, dengan janji-janji paket pekerjaan yang menguntungkan.

Misalnya, Zhu Xin meraih gelar doktor dalam bidang teknik elektro dari University of Michigan dan merupakan insinyur senior dengan Solusi PDF yang berbasis di San Jose, yang mengembangkan teknologi integrasi proses-desain untuk sirkuit terpadu (ICs). Dia kembali ke Tiongkok di bawah program rekrutmen pemerintah, Rencana Seribu Talenta, pada tahun 2012. Saat ini, Zhu adalah pendiri dan presiden Fotolistrik Suzhou Juzhen di Kota Zhangjiagang, Provinsi Jiangsu.

perusahaan panel surya
Seorang pekerja Tiongkok memeriksa sel surya di sebuah pabrik di Nantong di Provinsi Jiangsu bagian timur Tiongkok pada 28 Maret 2018. (AFP / Getty Images)

Rencana Seribu Talenta diluncurkan pada 2008 untuk menarik pekerja di bidang sains dan teknologi dari seluruh dunia untuk mengambil pekerjaan di Tiongkok. Tujuan program ini adalah untuk mendorong kemajuan teknologi Tiongkok, yang pada akhirnya mengubah negara tersebut menjadi pembangkit tenaga listrik berteknologi tinggi.

Lebih dari 7.000 profesional Tiongkok dan asing tingkat atas telah direkrut berdasarkan rencana tersebut. Warga negara Tiongkok yang kembali ke Tiongkok setelah bekerja atau belajar di luar negeri ditawarkan paket satu kali sebesar 1 juta yuan ($151.140).

Pemerintah daerah di Tiongkok memiliki program rekrutmen serupa dengan paket insentif unik mereka untuk menarik pebakat luar negeri.

Yang Liyou, general manager dari Jinergy, sebuah perusahaan PV yang berbasis di Kota Jinzhong, Provinsi Shanxi, kembali ke Tiongkok di bawah Rencana Seribu Talenta di 2013.

Yang Liyou memiliki karier yang luas di sektor energi dan teknologi terbarukan di AS: Dia bertanggung jawab atas penelitian dan pengembangan departemen untuk perusahaan PV Spanyol, BP Solar. Dia juga kepala departemen penelitian bahan-bahan baru di Sarnoff, perusahaan teknologi semikonduktor berbasis di New Jersey. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular