- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Mantan Pemimpin Hong Kong Kembali ke Penjara dengan Hukuman 12 Bulan

Mantan pemimpin Hong Kong Donald Tsang dikirim kembali ke penjara pada hari Jumat setelah penolakan banding terhadap hukuman atas pelanggaran di kantor publik, tetapi dengan hukumannya berkurang dari 20 bulan menjadi 12 bulan.

Keputusan dengan suara bulat oleh tiga hakim Pengadilan Banding berarti bahwa Tsang (73 tahun) yang sebelumnya dibebaskan dengan jaminan setelah menjalani sekitar dua bulan, harus kembali ke penjara.

Pengacara Tsang segera mengindikasikan bahwa dia bermaksud mengajukan banding dan berusaha mengajukan jaminan, tetapi hakim menasihatinya untuk membaca putusan tersebut sebelum melakukan apapun.

Tsang, pemimpin kedua Hong Kong sejak penyerahan kota tahun 1997 dari Inggris ke rezim Tiongkok, adalah pejabat paling tinggi di wilayah tersebut yang melanggar hukum.

Dia dipenjara pada bulan Februari atas tuduhan pelanggaran di kantor publik karena gagal untuk menjelaskan transaksi-transaksi tertentu dengan seorang taipan bisnis.

Hukuman tersebut membawa akhir yang memalukan untuk apa yang telah menjadi karier bintang untuk Tsang mencakup lebih dari empat dekade.

Pelanggaran Tsang terjadi tepat sebelum dia pensiun pada tahun 2012 ketika laporan mulai muncul dari perjalanannya yang mewah, kadang-kadang oleh jet pribadi dan kapal pesiar mewah, dengan pengusaha kaya.

sidang pengadilan pada Mantan kepala eksekutif Hong Kong Donald Tsang [1]
Mantan kepala eksekutif Hong Kong Donald Tsang dan istrinya Selina tiba di Pengadilan Tinggi untuk banding tentang putusan pengadilan atas tuduhan pelanggaran di Hong Kong, Tiongkok, 20 Juli 2018. (Bobby Yip / REUTERS)

Tuduhan pelanggaran berpusat pada bagaimana Tsang dengan sengaja menyembunyikan transaksi-transaksi sewa pribadi dengan taipan properti, Bill Wong, sementara kabinetnya telah membahas dan menyetujui lisensi penyiaran digital untuk perusahaan radio yang sekarang sudah mati, Wave Media, di mana Wong adalah pemegang saham utama.

Sementara para hakim memutuskan untuk memangkas delapan bulan dari hukuman asli Tsang, mereka masih menganggap tindakannya telah merusak reputasi pemerintah Hong Kong.

“Pelanggaran pemohon dalam pandangan kami sangat serius mengingat posisinya yang terkemuka di masyarakat dan bahaya yang diakibatkan oleh tindakannya di antara orang-orang Hong Kong karena kepercayaan mereka terhadap cara pemerintah melakukan bisnisnya, dengan para pejabat yang dipercaya untuk mengawasi integritas sistem dan, akhirnya, di dalam pengambilan keputusan itu sendiri,” kata putusan pengadilan.

“Sampai hari ini, tidak pernah ada penjelasan yang tepat tentang mengapa pemohon melakukan apa yang dia lakukan, dan pertanyaan atas tindakan-tindakannya dan integritasnya tidak akan dapat dihindari dan sayangnya tetap sebagai penilaian atas masa periodenya sebagai Kepala Eksekutif.”

Istri Tsang, Selina Tsang, mengatakan dia merasa “sangat kecewa” setelah putusan tersebut dan tidak menerima pertanyaan wartawan. (ran)

ErabaruNews