Kontaminasi obat utama yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi dan gagal jantung telah menyebabkan penarikan kembali di seluruh dunia. Seorang ahli yang telah membunyikan alarm peringatan atas ketergantungan yang berkembang oleh Amerika Serikat pada obat-obatan buatan Tiongkok mengatakan ini hanyalah kasus lain yang menyoroti masalah-masalah luas farmasi yang dibuat di Tiongkok.

Administrasi Makanan dan Obat AS mengumumkan pada 13 Juli penarikan 29 jenis tunggal dan 51 jenis kombinasi obat-obatan valsartan.

Penarikan kembali tersebut mengikuti langkah yang sama oleh European Medicines Agency (EMA) pada 5 Juli ketika diinformasikan oleh perusahaan Tiongkok, Zhejiang Huahai Pharmaceutical, produsen global utama valsartan generik, bahwa obat tersebut telah terkontaminasi oleh zat yang disebut N-Nitrosodimethylamine (NDMA), yang dapat menyebabkan kanker.

Kontaminasi Valsartan mungkin telah terjadi sekitar awal tahun 2012 menurut regulator Eropa, yang berspekulasi bahwa itu disebabkan oleh Zhejiang Huahai mengubah proses pembuatannya pada waktu itu. Ini juga berarti bahwa selama enam tahun, sejumlah besar pasien di seluruh dunia kemungkinan telah terkena unsur penyebab kanker di dalam valsartan yang mereka konsumsi.

Zhejiang Huahai Pharmaceutical tidak menanggapi permintaan ulang The Epoch Times untuk memberi komentar. Perusahaan tersebut, yang menjual valsartan senilai $50 juta pada tahun 2017 saja, mengakui dalam sebuah pernyataan publik bahwa beberapa valsartannya secara jelas telah terkontaminasi, meskipun tidak memberikan rincian tambahan.

Rosemary Gibson, penasihat senior di The Hastings Centre dan penulis beberapa buku tentang masalah perawatan kesehatan, mengatakan kepada The Epoch Times bahwa kasus tersebut hanyalah skandal terbaru yang menunjukkan bagaimana obat-obatan yang rusak dan bahan-bahan farmasi yang dibuat oleh produsen Tiongkok menjadi berbahaya bagi perawatan kesehatan dan bahkan ancaman keamanan nasional untuk Amerika Serikat.

“Ada berkurangnya kepercayaan pada obat-obatan yang dibuat di Tiongkok sekarang,” kata Gibson. “Publik ingin obat mereka aman. Karsinogen yang tersembunyi di valsartan ini menimbulkan pertanyaan apakah produk-produk lain yang dibuat di Tiongkok telah dibuat bertentangan dengan standar global yang kita sadari untuk menerima.”

Menurut laporan tahunan oleh Komisi Kajian Ekonomi dan Keamanan AS-Tiongkok (USCC), Tiongkok telah menjadi sumber obat palsu dan cacat yang produktif. Regulator rezim Tiongkok telah terbukti tidak mampu menindak obat-obatan yang buruk, dan banyak konsumen Tiongkok lebih memilih produk farmasi AS karena kekhawatiran terhadap kualitas obat-obatan produk domestik.

Ancaman Terhadap Keamanan Nasional

Zhejiang Huahai adalah salah satu perusahaan Tiongkok pertama yang disetujui untuk menjual obat generik di Amerika Serikat, dan tetap menjadi salah satu eksportir farmasi terbesar di Tiongkok ke pasar AS dan Eropa.

Gibson mengatakan masalah itu tidak terbatas pada Zhejiang Huahai. Kontaminasi valsartan menyoroti masalah umum kualitas dan perlindungan konsumen untuk orang-orang Amerika yang bergantung pada obat generik yang diproduksi oleh Tiongkok, katanya.

“Masyarakat umum Amerika dan Eropa harus menyadari bahwa Tiongkok tidak memiliki undang-undang perlindungan konsumen seperti yang kita lakukan,” kata Gibson. “Jika konsumen di sini ingin mengajukan gugatan terhadap perusahaan Tiongkok, mereka kurang beruntung.”

Tiongkok telah dengan cepat memperluas industri manufaktur farmasi dan sekarang pembuat ribuan obat yang ditemukan di rumah-rumah sakit dan apotek-apotek AS. Ia bisa segera menyusul India sebagai produsen obat generik yang dominan di Amerika Serikat.

Menurut Gibson, ketergantungan yang tumbuh pada obat-obatan yang dibuat di Tiongkok menimbulkan bahaya keamanan nasional bagi Amerika. Amerika Serikat telah memperbaiki dengan kuat posisinya pada persaingan strategis dengan rezim Tiongkok, yang mengadopsi kebijakan luar negeri yang semakin agresif dan ekspansi-ekspansi militer.

“Kita perlu memandang obat sebagai aset strategis, seperti bagaimana kita memandang pasokan minyak dan energi,” kata Gibson. “Aset strategis adalah sesuatu yang akan membuat negara kita berantakan jika kita tidak memilikinya.”

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan The Epoch Times pada bulan Mei, Rosemary Gibson membahas buku barunya “China RX: Exposing the Risks of America’s Dependence on China for Medicine” (Tiongkok RX: Mengekspos Risiko Ketergantungan Amerika pada Obat Tiongkok), turut menulis bersama Janardan Prasad Singh, yang mendokumentasikan apa yang telah menyebabkan dominasi Tiongkok yang semakin meningkat dalam pembuatan obat dan konsekuensi-konsekuensinya untuk Amerika Serikat dan dunia.

Gibson dan Singh memerinci bagaimana rezim Tiongkok telah menyusul, dan dalam beberapa kasus, mengundurkan diri dari bisnis, banyak perusahaan obat penting AS dan global dengan cara dilemahkan dan dicuri dari para pesaing, dan dipotong jalurnya.

Ilmu Pengobatan terdaftar di antara 10 item teratas dalam rencana “Made in China 2025”, strategi industri agresif rezim Tiongkok diluncurkan pada 2015 yang menggariskan kebijakan industri Tiongkok untuk mengejar dan melampaui para pesaing seperti Amerika Serikat, Jepang, dan Jerman seluruh cakupan luas dari kompetisi-kompetisi teknologi.

Strategi tersebut secara eksplisit menggunakan seperangkat taktik yang sering digunakan Beijing adalah untuk memberikan subsidi dan dukungan besar-besaran kepada produsen Tiongkok untuk membantu mereka menangkap pasar global, sementara menggunakan kebijakan proteksionis di negara sendiri untuk melarang masuk para pesaing asing dari produk-produk impor. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular