Dalam beberapa hari ini, praktisi Falun Gong telah berkumpul di seluruh Kanada dan di seluruh dunia untuk memperingati 20 Juli 1999. Pada hari itu, Partai Komunis Tiongkok meluncurkan kampanye penganiayaan yang menjangkau luas terhadap para praktisi disiplin spiritual tradisional yang menerapkan prinsip-prinsip kebenaran, belas kasih, dan toleransi (sejati-baik-sabar) dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam 19 tahun sejak itu, praktisi Falun Gong (juga disebut Falun Dafa) di Tiongkok telah mengalami penyiksaan hebat, cuci otak, dehumanisasi (penghinaan), kerja paksa, dan pengambilan organ hidup-hidup.

peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
Mantan senator Consiglio Di Nino berbicara di rapat umum di konsulat Tiongkok di Toronto yang menandai peringatan tahun ke-19 dari dimulainya penganiayaan Falun Dafa di Tiongkok, pada 20 Juli 2018. (Allen Zhou / The Epoch Times)

Di Toronto, para praktisi ikut ambil bagian dalam pawai melalui pusat kota dan memasang spanduk dan membagikan brosur di Nathan Phillip Square untuk meningkatkan kesadaran tentang penganiayaan di Tiongkok. Mereka juga mengadakan rapat umum dan konferensi pers di depan Konsulat Tiongkok yang menyerukan diakhirinya penganiayaan, dan nyala lilin untuk menghormati para korban.

Berbicara di rapat umum di Toronto, mantan senator Consiglio Di Nino mengatakan dia mendukung praktisi Falun Gong dalam pencarian mereka untuk hak-hak fundamental dan kebebasan bagi rekan-rekan mereka di Tiongkok.

“Apa yang dilakukan [rezim Tiongkok] adalah salah,” kata Di Nino, menambahkan bahwa dia berbicara kepada para pekerja di dalam konsulat Tiongkok.

“Anda adalah manusia, ini adalah saudara dan saudari Anda. Yang mereka inginkan adalah apa yang sebagian besar dunia berikan kepada warganya, kemampuan untuk hidup bebas tanpa penindasan dan khususnya untuk mempraktikkan keyakinan mereka. Keyakinan Falun Gong adalah tentang kejujuran, belas kasih, kesabaran. Ini tentang memperlakukan orang lain seperti Anda ingin mereka memperlakukan Anda, dan ini sedang ditolak.”

peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
Alex Neve, Sekretaris Jenderal Amnesty International Canada, berbicara di rapat umum di Kedutaan Besar Tiongkok di Ottawa yang menandai ulang tahun ke-19 dari dimulainya penganiayaan Falun Dafa di Tiongkok, pada 20 Juli 2018. (Dai Sihui / The Epoch Times )

De Nino mengatakan penting agar orang-orang Tionghoa khususnya tahu tentang penganiayaan di negara asal mereka.

“Anda tidak dapat berbicara dengan Partai Komunis Tiongkok, mereka tidak mendengarkan, mereka tidak ingin mendengar, tetapi orang-orang Tionghoa yang pada dasarnya saya percaya adalah orang-orang baik, kita perlu terus berbicara dengan mereka dan menjangkau mereka, karena hari-hari Partai Komunis telah ditetapkan,” katanya.

“Dunia tidak akan berpangku tangan dan membiarkan penganiayaan oleh negara terhadap rakyatnya sendiri tanpa membela mereka.”

Sebuah pidato dari Himpunan Falun Dafa Kanada yang dibacakan di rapat umum tersebut mengecam kejahatan rezim Tiongkok terhadap kemanusiaan dan menyerukan untuk mengakhiri penganiayaan dan pembebasan dari penjara semua praktisi, termasuk warga negara Kanada Sun Qian dan 12 anggota keluarga dari Kanada yang “telah dipenjara tanpa kesalahan selain mengikuti prinsip-prinsip kebenaran, belas kasih, dan toleransi.”

“19 tahun pelanggaran hak asasi manusia yang tak henti-hentinya”

Pada hari yang sama, rapat umum diadakan di depan Kedutaan Besar Tiongkok di Ottawa, di mana para pejabat juga meminta Beijing untuk menghentikan kampanye penganiayaan Falun Dafa.

Alex Neve, Sekretaris Jenderal Amnesty International Canada, menyesalkan fakta bahwa penganiayaan terus berlanjut selama 19 tahun sampai sekarang.

“Menggetarkan bahkan hanya untuk mengatakan jumlah itu. Sembilan belas tahun pelanggaran hak asasi manusia yang tidak henti-hentinya terhadap praktisi Falun Gong dan anggota keluarga mereka. Sembilan belas tahun pelanggaran hak asasi manusia yang benar-benar telah hancur dan menghancurkan kehidupan yang tak terhitung jumlahnya, individu yang tak terhitung jumlahnya, wanita, pria, anak-anak,” katanya.

“Kami di sini karena kami memiliki pesan bahwa kami ingin didengar di seberang jalan, dan itu adalah bahwa 19 tahun pelanggaran hak asasi manusia yang menghancurkan ini harus berakhir,” Neve menambahkan, mencatat bahwa ia juga memiliki pesan untuk Kantor Perdana Menteri.

“Pesan itu adalah bahwa Kanada harus kuat, tegas, tak tergoyahkan, dan tanpa syarat dalam pesannya bahwa 19 tahun pelanggaran hak asasi manusia ini harus berakhir. Itulah saatnya, jangan mengutamakan perdagangan dulu, tidak mengutamakan bisnis, tidak mengutamakan kepentingan geopolitik. Saatnya untuk menempatkan HAM pertama dalam hubungan kita dengan Tiongkok, dan itu benar-benar mencakup hak asasi manusia dari para praktisi Falun Gong di seluruh negeri.”

Mantan anggota parlemen dan sekretaris Negara David Kilgour berbicara tentang laporannya tahun 2006 dan buku berikutnya dengan pengacara hak asasi manusia David Matas, yang menyimpulkan bahwa tahanan nurani Falun Gong di Tiongkok dibunuh karena organ mereka untuk memberi kelangsungan hidup pada industri transplantasi yang menguntungkan di negara tersebut.

peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
David Kilgour, mantan anggota parlemen dan sekretaris negara Kanada untuk Asia Pasifik, berbicara di rapat umum di Kedutaan Besar Tiongkok di Ottawa yang menandai ulang tahun ke-19 dari dimulainya penganiayaan Falun Dafa di Tiongkok, pada 20 Juli 2018. (Dai Sihui / The Epoch Times)

“Perdagangan organ yang dijalankan di Beijing telah menjadikan korban warga yang tidak bersalah, kebanyakan praktisi Falun Gong dan tahanan nurani lainnya, di seluruh Tiongkok selama hampir 20 tahun,” katanya.

Laporan terbaru yang dirilis oleh Kilgour, Matas, dan penulis investigasi Amerika, Ethan Gutmann pada Juli 2016 menemukan “banyak bukti dari jaringan transplantasi organ yang dikelola negara, yang dikendalikan melalui kebijakan dan pendanaan nasional, dan melibatkan sistem kesehatan militer dan sipil,” Kilgour kata.

“Kami menyimpulkan dengan hati-hati bahwa minimal 60.000 transplantasi per tahun dilakukan di seluruh Tiongkok pada pertengahan 2016, bukan sekitar 10.000 menurut klaim pemerintah. … Ini berarti sekitar 150 orang setiap hari dibunuh untuk organ mereka.”

“Langkah pertama dalam arah yang lebih baik untuk Tiongkok adalah mengakhiri perampasan/perdagangan/pariwisata organ sekarang.”

Juga berbicara di reli Ottawa adalah Ludwik Klimkowski. Dia adalah ketua Tribute to Liberty, organisasi yang mempelopori monumen, untuk lebih dari 100 juta orang di seluruh dunia yang tewas atau menderita di bawah rezim komunis, yang saat ini sedang dibangun di Ottawa.

peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
Ludwik Klimkowski, ketua Tribute to Liberty, berbicara di rapat umum di Kedutaan Besar Tiongkok di Ottawa yang menandai ulang tahun ke-19 dari dimulainya penganiayaan Falun Dafa di Tiongkok, pada 20 Juli 2018. (Dai Sihui / The Epoch Times)

“Kepada orang-orang dari kedutaan ini: ini harus dihentikan hari ini. Sembilan belas tahun adalah 19 tahun terlalu banyak,” katanya.

“Komunisme selalu gagal. Kejahatan selalu gagal. Tribute to liberty akan selalu menang. Anda dapat mengambil ginjal seseorang, Anda dapat mengambil hati seseorang, tetapi Anda tidak akan pernah dapat mengambil jiwa mereka.”

“Kehidupan mereka, kebebasan mereka diingat dan dibangkitkan oleh orang-orang yang ada di sini [hari ini],” tambahnya.

“Dan orang-orang itu, serta banyak orang Kanada lainnya, termasuk pemerintah Kanada kami yang tidak jauh dari sini, memiliki kewajiban, kewajiban teladan, untuk selalu mengingat dan selalu menekan pada rezim untuk menghentikan praktik jahat ini. Mengambil organ orang lain, menyalahgunakan kebebasan mereka, membatasi kehidupan yang ingin mereka kejar, adalah kejahatan. Dan kejahatan itu, disebut komunisme. Itu harus dihentikan hari ini.”

Menemukan ‘Kesejatian Dalam Diri’

Pawai di Toronto menampilkan peragaan latihan Falun Dafa, foto beberapa orang yang telah meninggal akibat penganiayaan di Tiongkok, serta banyak spanduk.

Joseph Gigliotti, seorang chiropractor dari Hamilton dan praktisi Falun Dafa, memutuskan untuk bergabung dengan pawai saat dia mengatakan dia ingin meningkatkan kesadaran tentang penganiayaan.

peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
Joseph Gigliotti, seorang pengikut Falun Dafa, melakukan perjalanan dari Hamilton untuk bergabung dengan acara di Toronto untuk meningkatkan kesadaran tentang penganiayaan Falun Dafa di Tiongkok. (Paula Liu / The Epoch Times)

“Sangat tragis bahwa di bagian dunia yang berbeda orang dianiaya karena benar-benar hanya mencoba ingin menjadi orang yang lebih baik. Itu sebabnya saya di sini dan saya berharap agar lebih banyak orang tahu tentang itu,” katanya.

Gigliotti mengatakan latihan Falun Dafa telah mengajarinya banyak hal.

“Berkultivasi empat tahun telah benar-benar mengajari saya untuk mencari ke dalam. Meditasi sungguh luar biasa. Ia benar-benar telah mengajari saya untuk lebih memperhatikan orang lain, membuat segala sesuatunya lebih ringan, dan menjadi lebih asli karena ada sisi yang lebih dalam bagi kita semua … dan jika Anda tidak mencarinya, Anda tidak menemukan itu,” katanya.

“Falun Dafa mengajarkan saya untuk menemukan diri yang asli yang ada di dalam diri saya.”

Kevin Mo, praktisi Falun Dafa lainnya, mengatakan dia bergabung dengan pawai setiap tahun untuk meningkatkan kesadaran tentang penganiayaan. Mo mengatakan dia telah mendapat banyak manfaat dari latihan Falun Dafa.

“Di permukaan, ia membantu meningkatkan kesehatan saya dengan pasti. Tetapi yang terpenting, saya bisa melihat dunia dengan perspektif berbeda,” kata Mo.

“Ia mengajari saya banyak hal, memberi saya banyak kebijaksanaan yang sangat membantu saya.” (ran)

peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
Praktisi Falun Dafa ikut serta dalam pawai di pusat kota Toronto untuk menandai peringatan 19 tahun dimulainya penganiayaan Falun Dafa di Tiongkok pada 20 Juli 2018. (Allen Zhou / The Epoch Times)
peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
Praktisi Falun Dafa di Ottawa melakukan latihan Falun Dafa di depan Kedutaan Besar Tiongkok untuk menandai peringatan 19 tahun dimulainya penganiayaan Falun Dafa di Tiongkok pada 20 Juli 2018. (Liang Yao / The Epoch Times)
peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
Praktisi Falun Gong di Montreal mengadakan peringatan pembatalan pada tanggal 21 Juli 2018 untuk memperingati korban penganiayaan Falun Gong di Tiongkok oleh rezim komunis. (Yi Ke / Epoch Times)
peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
Praktisi Falun Gong di Calgary berkumpul di depan konsulat Tiongkok pada 19 Juli 2018, untuk mengutuk penganiayaan Falun Gong selama 19 tahun di Tiongkok, dan untuk mengenang orang-orang yang kehilangan nyawa karena penganiayaan. (Caifeng Lin / Epoch Times)
peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
Praktisi Falun Dafa di Vancouver tampil dalam pawai untuk memperingati 19 tahun dimulainya penganiayaan Falun Dafa di Tiongkok pada 14 Juli 2018. (The Epoch Times)
peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
Praktisi Falun Dafa di Vancouver tampil dalam pawai untuk memperingati 19 tahun dimulainya penganiayaan Falun Dafa di Tiongkok pada 14 Juli 2018. (The Epoch Times)
peringatan penganiayaan 19 tahun terhadap praktisi Falun Gong di cina tiongkok
Praktisi Falun Dafa di Toronto mengadakan nyala lilin oleh konsulat Tiongkok di Toronto untuk memperingati 19 tahun dimulainya penganiayaan Falun Dafa di Tiongkok pada 20 Juli 2018. (Allen Zhou / The Epoch Times)
Share

Video Popular