Erabaru.net. anak-anak kadang memiliki imajinasi liar dan dapat menjadi sangat kreatif ketika menceritakan kisah untuk menggambarkan persepsi mereka tentang hal-hal atau peristiwa di dunia mereka. Tetapi bagaimana jika cerita yang kadang-kadang mereka katakan tidak dibuat-buat? Bagaimana jika beberapa anak entah bagaimana dapat mengakses memori jiwa mereka dan mengingat adegan dari kehidupan masa lalu mereka?

Kebetulan sekali bahwa beberapa kisah yang diceritakan oleh anak-anak tertentu sangat akurat dan sangat rinci sehingga sangat tidak mungkin bahwa mereka hanya mengada-ngada. Ini adalah anak-anak yang hampir tidak pernah mengalami kehidupan, tetapi tampaknya mampu mengingat peristiwa, orang, dan tempat. Beberapa kasus yang diteliti mengungkapkan bahwa tempat-tempat atau orang-orang yang diingat sering dari periode waktu sebelum mereka lahir.

Pertanyaan yang mungkin ditanyakan banyak orang adalah: “Dari mana informasi ini berasal dan mengapa anak-anak dapat mengingat dengan detailnya dengan jelas?”

Pertanyaan yang banyak orang mungkin tanyakan adalah: “Dari mana informasi ini berasal dan mengapa anak-anak dapat mengingat dengan detail dengan jelas?” (Foto: pixabay)

Kasus Luke Ruehlman

Luke Reuhlman adalah seorang anak laki-laki dari Cincinnati. Orangtuanya sering berkomentar tentang perilaku aneh putra mereka ketika menyangkut hal-hal seperti keamanan di rumah, menyeberang jalan, atau minuman yang terlalu panas atau terlalu dingin. Dia mengambil hal-hal ini dengan sangat serius. Biasanya, ini adalah hal-hal yang tidak akan diperhatikan oleh seorang anak usia 2 tahun yang normal.

Seiring waktu, bocah kecil itu berulang kali terus menyebut nama Pam, sesekali membuat komentar seperti: “Saya dulu punya rambut seperti itu,” atau “Saya punya anting-anting seperti itu.”

Suatu hari, orangtua Luke duduk bersamanya dan bertanya darimana dia mendapatkan semua ide ini. Mereka ingin tahu siapa Pam ini.

“Saya bertanya: ‘Siapakah Pam?’ Saat itulah dia berpaling kepada saya dan berkata: ‘Ya, saya.’ Saya bertanya: ‘Apa maksud Anda, Anda?’ Dia berkata: ‘Yah, saya dulu, tapi saya meninggal dan saya naik ke Surga dan saya melihat Tuhan, dan akhirnya Tuhan mendorong saya turun lagi. Ketika saya bangun, saya masih bayi dan Anda menamai saya Luke, ‘” kata ibu Luke, Erika Ruehlman.

Orangtuanya mengakui mereka terkejut karena mereka tidak membesarkan putra mereka secara agama dan mereka tidak pernah berbicara tentang Tuhan atau Surga di depan bocah lelaki kecil itu.

Orangtua mengakui mereka terkejut karena mereka tidak membesarkan putra mereka secara agama dan mereka tidak pernah berbicara tentang Tuhan atau Surga di depan bocah lelaki kecil itu. (Foto: Pixabay)

Orangtuanya pun tertari dengan cerita anak lelaki itu dan bertanya kepadanya: “Bagaimana kamu mati?” Anak itu menjawab: “Saya mati dalam api. Saya dulu tinggal di Chicago. Saya sering berjalan dan mengejar kereta. ’”

Sang ibu ingin tahu lebih banyak tentang Pam. “Saya adalah seorang wanita kulit hitam,” bocah itu memberi tahu ibunya.

Untuk memverifikasi apa yang putranya katakan padanya, ibunya Googling tentang kebakaran di Chicago dan menemukan informasi tentang kebakaran di Paxton, sebuah hotel terkenal yang terletak di lingkungan yang didominasi oleh kulit hitam. Hotel ini menjadi berita utama setelah kebakaran yang menyebabkan kematian banyak penduduknya pada tahun 1993. Ibu anak itu juga menemukan nama salah satu korban yang tewas dalam kebakaran, yang adalah seorang wanita kulit hitam 34 tahun dengan nama Pam Robinson.

Orangtua ingin menguji bocah itu dan setelah mendapatkan gambar Pam Robinson, dicampur dengan foto-foto perempuan lainnya dan meminta Luke untuk melihat apakah dia bisa menunjukkan pada mereka Pam. Luke segera mengambil foto Pam Robinson.

Orangtuanya tertarik dengan cerita anak laki-laki itu dan bertanya: ‘Bagaimana Anda meninggal?’ Anak itu menjawab: ‘Saya mati dalam api.’ (Foto: pixabay)

Apakah mungkin reinkarnasi?

Seorang ilmuwan terkenal, Carl Sagan pernah menyatakan bahwa:

“Ada tiga klaim dalam bidang parapsikologi yang, menurut saya, layak untuk dipelajari secara serius, dengan fakta bahwa anak-anak muda kadang-kadang melaporkan rincian kehidupan sebelumnya, yang setelah diperiksa ternyata akurat dan yang tidak dapat mereka ketahui dengan cara lain selain reinkarnasi. “
Jim Tucker dianggap sebagai peneliti terkemuka dunia tentang masalah ini. Ia menerbitkan ulasan pada 2008 tentang kasus-kasus yang kemukinan dipercaya reinkarnasi, dalam jurnal Explore.

Tucker mencatat bahwa usia umum ketika anak-anak mulai mengingat kehidupan masa lalu mereka adalah 35 bulan, dan deskripsi mereka tentang peristiwa dan pengalaman dari kehidupan masa lalu mereka sering luas dan sangat terperinci. Tucker menunjukkan bahwa anak-anak ini menjadi sangat emosional ketika mereka berbicara tentang pengalaman mereka; beberapa bahkan menangis dan memohon orangtua mereka untuk membawa mereka ke apa yang mereka sebut sebagai keluarga mereka sebelumnya.

Mengingat semua data dan penelitian tentang subjek yang tersedia, seseorang mungkin merasa sangat sulit untuk tidak menyimpulkan bahwa reinkarnasi adalah realitas kehidupan yang mungkin setelah kematian.(yant)

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds