ANALISIS BERITA

Menurut seorang komentator populer Tiongkok, kemungkinan KTT kedua antara Presiden Donald Trump dan Presiden Vladimir Putin akan menjadi bagian dari permainan “merayu dan menggoyang” di antara Amerika Serikat, Tiongkok, Rusia, dan Eropa.

Pada tanggal 17 Juli, dua pertemuan penting terjadi pada saat yang sama, antara Trump dan Putin di Helsinki dan antara Tiongkok dan Eropa di Beijing. Puncak-puncak ini terjadi ketika perang perdagangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok semakin meningkat.

Menurut Wen Zhao, komentator untuk NTD, bagian dari Epoch Media Group, Amerika Serikat dan Tiongkok mencoba mempengaruhi aliansi pihak lainnya.

Dalam sebuah video yang diposting ke YouTube, Wen mengatakan hubungan antara Amerika Serikat dan Rusia tidak dapat membuat banyak kemajuan, setidaknya selama masa jabatan pertama Trump, karena sanksi yang dijatuhkan pada Rusia oleh Amerika Serikat dan Eropa telah menyebabkan Rusia menderita resesi ekonomi besar. Kecuali sanksi dicabut atau diringankan, jalan menuju hubungan yang membaik bisa menjadi jalan yang bergelombang.

Wen mengatakan Rusia hampir bukan lawan yang serius untuk Amerika Serikat, dan dengan demikian mendorong Rusia ke arah Beijing bukanlah pilihan yang bijaksana. Hubungan yang membaik, di sisi lain, akan menggoyang Rusia jauh dari Tiongkok.

Mengisolasi Tiongkok

Bagi Tang Hao, seorang komentator untuk The Epoch Times edisi Mandarin, jika Amerika Serikat dapat memenangkan kerja sama dengan Rusia, dan mempengaruhi Korea Utara dari rezim komunis di Tiongkok, situasi untuk Partai Komunis Tiongkok (PKT) akan menjadi sangat sulit secara global.

Hingga sekarang, PKT dan Korea Utara telah memainkan permainan dua orang, dan PKT telah berusaha untuk merayu Rusia untuk menawarkan dukungan rahasia ke Korea Utara. Jika Amerika Serikat dapat memenangkan Rusia dan menghentikannya untuk mendukung Korea Utara, maka akan memotong fungsi PKT yang telah mempertahankan Korea Utara.

Ini, pada gilirannya, dapat membantu pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengambil keputusan untuk lebih dekat dengan Amerika Serikat dan lebih jauh dari PKT, untuk menciptakan “masa depan yang cerah” bersama dengan Amerika Serikat, seperti yang digambarkan dalam video Trump menunjukkan kepada Kim selama pertemuan mereka di Singapura pada bulan Juni.

Perserikatan Bangsa-Bangsa menawarkan kesempatan lain untuk mengubah posisi Rusia. Ia sering memilih sejalan dengan Tiongkok di PBB untuk memblokir banyak resolusi penting. Jika Tiongkok kehilangan suara Rusia, Partai Komunis lebih sulit menantang Barat sendirian.

Tang juga menunjukkan bahwa hubungan yang membaik antara Amerika Serikat dan Rusia akan bermanfaat bagi Eropa dan dapat meredakan ketegangan antara NATO dengan Rusia. Akibatnya, NATO kemudian dapat lebih memusatkan perhatiannya pada ancaman bahwa inisiatif One Belt, One Road PKT muncul untuk kawasan tersebut.

Amerika Serikat juga bisa menang dalam perang dagang dengan Tiongkok. Jika perang dagang berlarut-larut, PKT akan melihat Rusia sebagai pasar alternatif untuk produk-produk yang diekspor, serta pemasok minyak mentah. Jika Trump meyakinkan Putin untuk bertindak bersama Amerika, posisi perdagangan PKT akan menjadi lebih sulit.

Sebagai kesimpulan, Tang percaya bahwa bahkan jika Rusia tidak akan bekerja sama dengan Amerika Serikat saat ini, selama komunikasi dan kepercayaan sedang dibangun, sebuah tatanan internasional baru adalah mungkin.

Kesamaan

Sejak perang dagang dengan Amerika Serikat dimulai, PKT telah berusaha untuk merayu Eropa. Misalnya, Jerman memperoleh kesepakatan perdagangan senilai 20 miliar euro ($23,6 miliar).

Menurut Wen, meskipun Trump telah mengkritik Eropa dengan keras dan sebaliknya, Tiongkok dan Eropa hampir tidak dapat membentuk aliansi apapun untuk berperang bersama melawan Amerika Serikat.

Karena pertama, mereka tidak akan menemukan tujuan-tujuan bersama apapun, atau mereka akan mencapai sikap bersama untuk bernegosiasi dengan Amerika Serikat.

Kedua, para pemimpin Eropa sepenuhnya memahami bahwa tidak peduli seberapa besar mereka menyukai atau tidak menyukai Trump, ia hanya akan berada di sini paling lama, tujuh tahun lagi. Dalam hal nilai-nilai, sistem sosial, keamanan, ekonomi, dan banyak masalah lainnya, Eropa dan Amerika Serikat telah lama menemukan landasan bersama.

Eropa tidak memiliki apa-apa dalam membantu PKT menantang Barat dengan nilai-nilai dan sistem sosial yang sangat berbeda. Jika ya, maka itu tidak hanya menjadi mimpi buruk selama enam atau tujuh tahun, tetapi akan menjadi bencana bagi abad ini.

Seolah-olah untuk menawarkan semacam bukti untuk sikap Wen, Harian Rakyat yang dikelola oleh rezim Tiongkok menerbitkan sepotong pendapat pada 22 Juli berjudul “Amerika Serikat Seharusnya Kembali dari Jalan Perang Perdagangannya yang Keliru.”

Artikel tersebut menggunakan nada yang sangat khas dari propaganda PKT untuk menyerang Amerika Serikat karena mengenakan tarif atas barang-barang Tiongkok dan berjanji untuk “memukul balik dengan keras dan terus maju,” untuk membuat Amerika Serikat menderita dan menyadari bahwa perang dagang adalah bencana bukan hanya untuk negara-negara lain dan dunia, tetapi juga untuk Amerika Serikat sendiri.

Namun, artikel tersebut tidak memberikan detail apapun tentang bagaimana Tiongkok akan, atau dapat, melawan balik.

Tanpa menghiraukan siapa yang bisa memenangkan siapa dalam permainan “merayu dan menggoyang” ini, tampaknya pembicaraan antara Amerika Serikat dan Rusia akan berlanjut. Departemen Luar Negeri AS merilis siaran pers yang mengatakan bahwa pada 21 Juli, Sekretaris Negara Mike Pompeo berbicara dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov dan membahas “berbagai masalah.” (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular