WeChat adalah raksasa di antara banyak aplikasi media sosial yang dikembangkan di Tiongkok. Warga Tiongkok menggunakannya tidak hanya untuk tetap berhubungan dengan teman dan keluarga mereka, tetapi juga untuk membaca berita dan melakukan transaksi online. Bagi banyak orang Tiongkok yang memutuskan untuk belajar di luar negeri atau berimigrasi ke luar negeri, WeChat tetap menjadi sumber berita utama mereka, dan ada beberapa media dan individu yang menggunakannya untuk melayani khusus untuk orang-orang Tionghoa di luar negeri.

Namun di Australia dan Amerika Serikat, banyak dari akun-akun WeChat ini mempublikasikan konten yang berisi propaganda nasionalis dan berita-berita palsu tentang masyarakat Barat, dengan berita utama yang mengejutkan, dalam upaya untuk mendorong jumlah pengunjung dan dolar periklanan.

Australian Red Scarf, sebuah akun yang dinamai syal merah yang dimiliki oleh Pionir-pionir Muda, organisasi Partai Komunis untuk anak-anak sekolah, pernah memuat cerita pada tahun 2016 yang menuduh kelompok teroris ISIS berencana menyerang bagian-bagian Sydney dan Melbourne. Dengan kata lain, kenyataannya, propaganda ISIS; polisi setempat mengatakan tidak ada ancaman khusus, menurut laporan terbaru oleh Australia Broadcasting Corporation.

Sementara itu, sebuah artikel yang ditujukan untuk orang Tionghoa yang tinggal di Amerika Serikat, awalnya diterbitkan oleh situs berita Tiongkok, Guancha, dan diedarkan melalui berbagai akun WeChat, berisi berita utama: “Presiden AS Donald Trump Teriakan: ‘Kejar semua orang Tiongkok keluar dari Amerika!’ ”Artikel tersebut berlanjut untuk menyatakan bahwa Amerika Serikat sedang memeriksa visa semua warga negara Tiongkok yang tinggal di negara tersebut dan akan menyita apapun yang tidak memenuhi syarat, berita tidak ada yang benar.

Karena rintangan untuk masuk platform tersebut rendah, akun-akun WeChat yang mempublikasikan konten dapat berkisar dari blogger individu hingga perusahaan media besar. Menurut laporan April oleh Tow Center for Digital Journalism yang memeriksa lingkungan berita WeChat dan efeknya terhadap komunitas Tionghoa-Amerika, ada sekitar 10 juta “akun resmi” di platform tersebut.

Berita Palsu

Beberapa dari mereka bertanggung jawab atas penyebaran misinformasi di komunitas Tionghoa-Amerika tersebut.

Satu cerita oleh akun yang bernama “Voice of North American Chinese” menyatakan bahwa kebakaran di Sonoma County, California, dimulai oleh imigran gelap.

Yang lain mengklaim bahwa seorang sopir yang lahir di Lebanon dengan sengaja memukul seorang pelari Tionghoa di California untuk memperpanjang masa tinggalnya di Amerika Serikat. Namun, tidak ada media berbahasa Inggris yang menyebutkan dugaan motif pengemudi tersebut.

Ini adalah bagian dari pola informasi palsu yang dijajakan oleh akun-akun WeChat yang meningkatkan ketakutan tentang imigran gelap dan memprovokasi sentimen anti-Muslim, sesuatu yang biasa terlihat di internet Tiongkok dan tampaknya diekspor melalui lingkup WeChat Tionghoa-Amerika, menurut laporan Tow Center.

Cara WeChat yang terstruktur juga cocok untuk menyebarkan informasi ke khalayak luas. Sementara para pengguna dapat mengikuti akun-akun WeChat mirip dengan cara kerja Twitter, sebagian besar biasanya bergabung dengan grup obrolan dengan teman dan keluarga. Beberapa grup obrolan mencakup banyak anggota, misalnya, kelompok untuk kelas pascasarjana tertentu di universitas. Artikel berita yang dibagikan kepada kelompok semacam itu dapat dilihat oleh banyak orang.

Nasionalisme

Seringkali, artikel mengandung bahasa provokatif yang dimaksudkan untuk membangkitkan perasaan nasionalis. Beberapa artikel yang baru-baru ini diposting oleh akun-akun populer, baik Tiongkok daratan maupun yang ditujukan untuk orang Tionghoa-Amerika, mencakup kisah tentang triad Tiongkok, membual tentang reputasi menakutkan mereka di antara para penegak hukum AS dan misi mereka “memerangi orang kulit putih yang menindas orang Tionghoa”; sebuah cerita tentang seorang Tionghoa-Amerika yang terlibat dalam pertengkaran dengan orang-orang non-Tionghoa dan memberi perlawanan, mendesak “orang-orang Tionghoa [untuk] membela diri mereka”; dan cerita yang menganjurkan kedaulatan Tiongkok dari wilayah yang disengketakan di dekat India.

Di Australia, juga, nasionalisme diperjuangkan. Pada bulan Juni, ketika maskapai penerbangan Australia Qantas mengumumkan bahwa mereka akan merujuk Taiwan sebagai wilayah Tiongkok, mengikuti tuntutan Beijing, akun-akun Red Scarf Australia menerbitkan sebuah artikel yang menyombongkan bahwa “kedaulatan Tiongkok tidak dapat ditantang,” bersama dengan peta Tiongkok yang termasuk Taiwan. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular