Regulator kesehatan rejim komunis Tiongkok mengumumkan penarikan kembali valsartan farmasi buatan Tiongkok, yang sedang menjadi subyek mengalami penarikan kembali di Amerika Serikat dan Eropa.

Administrasi Makanan dan Obat AS mengatakan pada 13 Juli bahwa 29 jenis tunggal dan 51 jenis kombinasi obat valsartan sedang ditarik kembali dari peredaran. European Medicines Agency (EMA) mengumumkan penarikan kembali obat tersebut pada 5 Juli ketika diinformasikan oleh Huahai Pharmaceutical Tiongkok, produsen global utama valsartan generik, bahwa obat tersebut telah terkontaminasi oleh zat yang disebut N-Nitrosodimethylamine (NDMA), yang terkait dengan kanker.

Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok mengatakan bahwa obat yang ditarik kembali tersebut, yang digunakan untuk mengobati pasien pengidap tekanan darah tinggi, tidak boleh digunakan untuk diagnosis dan pengobatan penyakit, Reuters melaporkan pada 30 Juli.

Regulator kesehatan rejim Tiongkok juga mengatakan ada enam perusahaan lokal yang menggunakan valsartan yang diproduksi oleh Huahai, menurut Reuters. Lima dari perusahaan tersebut telah mengeluarkan perintah penarikan, Reuters melaporkan.

Rosemary Gibson, yang merupakan penasihat senior di The Hastings Centre dan penulis beberapa buku tentang masalah perawatan kesehatan, mengatakan bahwa valsartan yang tercemar tersebut menunjukkan bagaimana obat-obatan yang rusak dan bahan-bahan farmasi yang dibuat oleh produsen Tiongkok menjadi membahayakan kesehatan bagi negara-negara lain.

“Ada kurangnya kepercayaan pada obat-obatan yang dibuat di Tiongkok sekarang,” kata Gibson kepada The Epoch Times pada awal Juli. “Publik ingin obat mereka aman. Karsinogen yang tersembunyi di valsartan ini menimbulkan pertanyaan apakah produk lain yang dibuat di Tiongkok telah dibuat bertentangan dengan standar global yang kita sadari untuk terima.”

Komisi Kajian Ekonomi dan Keamanan AS-Tiongkok mengatakan dalam laporan tahunan yang diterbitkan pada Januari bahwa Tiongkok telah menjadi “sumber produktif” obat-obatan cacat dan palsu.

“Para konsumen Tiongkok mungkin lebih memilih produk-produk farmasi AS karena kekhawatiran terhadap kualitas obat-obatan dalam negeri. Tiongkok telah menjadi sumber obat palsu dan cacat yang produktif. Pada 2012, pemerintah Tiongkok telah menyita 77 juta kapsul gel yang diproduksi di dalam negeri yang dibuat dari limbah industri dan mengandung kadar kadmium yang berlebihan,” kata laporan komisi tersebut.

Ia menambahkan bahwa, selama lebih dari satu dekade, Tiongkok telah menjadi “produsen kunci” obat-obatan palsu. Sekitar 90 persen dari semua obat palsu yang disita di perbatasan AS berasal dari Tiongkok, Hong Kong, Singapura, atau India. “Meskipun kekhawatiran kualitas dapat meningkatkan penjualan farmasi AS ke Tiongkok, ketidakmampuan regulator Tiongkok untuk membatasi obat palsu menimbulkan risiko terhadap kesehatan konsumen AS,” kata laporan itu.

“Publik Amerika dan Eropa harus menyadari bahwa Tiongkok tidak memiliki undang-undang perlindungan konsumen seperti yang kita lakukan,” Gibson menambahkan tentang obat-obatan generik yang diproduksi oleh Tiongkok. “Jika konsumen di sini ingin mengajukan gugatan terhadap perusahaan Tiongkok, mereka kurang beruntung.”

Gibson menggambarkan ketergantungan orang Amerika terhadap obat-obatan yang dibuat di Tiongkok sebagai ancaman keamanan nasional. “Kita perlu memandang obat sebagai aset strategis, seperti bagaimana kita memandang pasokan minyak dan energi,” kata Gibson. “Aset strategis adalah sesuatu yang akan membuat negara kita berantakan jika kita tidak memilikinya.” (ran)

Share

Video Popular