Individu tanpa surat mandat medis yang tepat sedang berperan sebagai dokter baru-baru ini ditemukan bekerja di pusat pemeriksaan medis di Tiongkok yang dijalankan oleh salah satu perusahaan perawatan kesehatan terbesar di negara tersebut.

Dokter palsu itu diungkapkan oleh artikel online berjudul “Meinian Healthcare: Jika Seseorang Meninggal, Anda Hanya Sekali Dapat Menghasilkan Uang dari Dia.” Laporan itu konon ditulis oleh mantan karyawan departemen rawat jalan dari pusat yang dikelola oleh Meinian Onehealth Healthcare, di kota Tiongkok selatan Guangzhou. Meinian mengoperasikan lebih dari 200 pusat perawatan dan pemeriksaan kesehatan di 29 provinsi dan kota, menurut situs web perusahaan tersebut.

Artikel 30 Juli, yang sejak saat itu telah banyak beredar oleh media Tiongkok, menggambarkan kasus seorang pasien yang pergi pada pertengahan Januari ke pusat tempat mantan karyawan itu bekerja. Pasien itu telah keluar dari pusat tersebut setelah serangkaian pemeriksaan medis yang menunjukkan bahwa dia dalam keadaan sehat. Namun, pasien yang sama tersebut kemudian pergi ke Sekolah Pengobatan Zhongshan untuk pemeriksaan, di mana dia didiagnosis mengidap kanker usus stadium akhir. Pada saat itu, sel-sel kanker telah menyebar ke seluruh tubuhnya. Mantan karyawan tersebut menemukan informasi ini setelah menghubungi pasien itu, bahkan mendapatkan salinan laporan diagnosis terbaru dari pasien.

Mantan karyawan itu kemudian menggali ke dalam latar belakang staf Meinian dan menemukan bahwa apa yang disebut “dokter” yang mengoperasikan peralatan pemeriksaan, termasuk CT scan, MRI scan, ultrasound, dan gastroskopi, tidak bersertifikat. Misalnya, “dokter” yang menjalankan peralatan ultrasound pusat tersebut sedang memerankan seorang dokter yang sebenarnya yang telah meninggalkan posisinya di pusat tersebut pada Maret 2017 dengan menggunakan lisensi medis yang terakhir, menurut mantan karyawan itu.

Pusat tersebut sejak itu mengeluarkan pernyataan, menurut situs berita bisnis Tiongkok, China Fund, yang dijalankan oleh corong Partai Komunis Tiongkok People’s Daily; Ia mengatakan bahwa artikel online itu berdasarkan atas tuduhan palsu. Pernyataan tersebut mengidentifikasi mantan karyawan itu sebagai Tan Chuilian, yang meninggalkan kantor pusat karena perselisihan kontrak kerja. Pusat tersebut juga menyatakan bahwa sejak itu telah melaporkan apa yang disebut tuduhan-tuduhan palsu kepada polisi setempat.

Ini bukan pertama kalinya Meinian dituduh mempekerjakan orang tanpa kualifikasi medis yang tepat. Pada bulan Juni, Stasiun Penyiaran Rakyat Hunan yang dikelola pemerintah melakukan penyelidikan rahasia yang mengungkapkan pusat pemeriksaan Meinian di Kota Changsha, Provinsi Hunan, memiliki lima “dokter” pada staf yang tidak memiliki lisensi untuk praktik kedokteran.

Harga saham Meinian Healthcare turun tajam di Bursa Efek Shenzhen sejak berita tentang dokter palsu tersebut dilaporkan. Pada tanggal 27 Juli, saham perusahaan diperdagangkan sekitar 21 yuan (sekitar $3) per saham. Sejak itu, harga telah naik kembali ke sekitar 19 yuan (sekitar $2,78) setelah jatuh serendah 18,55 yuan (sekitar $2,70).

Di Sina Weibo, Twitter yang setara dengan Tiongkok, banyak netizen mengungkapkan kemarahan dan frustrasi. Seorang netizen dari Shanghai menulis: “Rumah sakit adalah tempat yang melibatkan masalah hidup dan mati. Bagaimana bisa [Meinian] memperlakukannya begitu kekanak-kanakan? Sudahkah otoritas Tiongkok yang relevan melakukan bagiannya dalam memantau dan mengawasi segala sesuatunya?”

Beberapa pengguna internet Tiongkok mengungkapkan kekecewaan tentang kasus lain mengenai dugaan penipuan terkait kesehatan yang telah terungkap. Seorang netizen Guangzhou menulis: “Susu bubuk palsu, minyak goreng palsu, beras palsu, obat palsu, dokter palsu. Izinkan saya bertanya: apakah mudah bagi saya untuk tinggal [di Tiongkok]?” Kasus susu bubuk dan susu formula bayi tahun 2008 yang tercemar melamin beracun adalah skandal keamanan pangan pertama Tiongkok.

“Changsheng Bio-teknologi telah membawa lebih banyak masalah sektor medis[di dalam Tiongkok],” tulis seorang netizen dari Chengdu, ibukota Provinsi Sichuan, Tiongkok barat daya.

Netizen tersebut mengacu pada skandal vaksin di bawah standar yang telah melanda negara itu bulan ini, yang melibatkan Changsheng, sebuah perusahaan farmasi, dan anak perusahaannya.

Changsheng Bio-teknologi ditemukan telah mengirimkan lebih dari 250.000 dosis vaksin yang cacat (vaksin kombinasi untuk difteri, pertusis, dan tetanus), yang berdampak pada lebih dari 200.000 anak. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular