Partai Komunis Tiongkok (PKT) memperketat cengkeramannya di Afrika Selatan dalam berbagai tingkatan.

Sekretaris jenderal African National Congress (ANC) Afrika Selatan, Ace Magashule, telah mengumumkan bahwa kader ANC akan dilatih oleh PKT sebelum pemilihan umum Afrika Selatan tahun depan. ANC akan mengirim sekitar 300 kader ke akademi pelatihan PKT untuk “belajar lebih banyak tentang disiplin dan loyalitas partai.”

Menurut Magashule, para pejabat Tiongkok akan “dipekerjakan untuk membantu para eksekutif pemerintah lokal dalam menerapkan strategi komunikasi yang kuat.” Magashule dilaporkan telah mengatakan ada banyak hal yang bisa dipelajari dari keahlian PKT dalam “strategi dan propaganda.”

Pengumuman ini bocor ke publik Afrika Selatan secara langsung setelah KTT BRICS tahunan ke-10, yang diadakan di Johannesburg pada 25-27 Juli. Pertemuan tersebut mempertemukan Presiden Brasil Michel Temer, Presiden Rusia Vladimir Putin, Perdana Menteri India Narendra Modi, Presiden Tiongkok Xi Jinping, dan Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, dalam konferensi bertema “BRICS in Africa.”

BRICS pada dasarnya adalah redistribusi global kekayaan melalui penciptaan aliansi ekonomi global kiri yang mampu menantang, dan akhirnya mengalahkan, Amerika Serikat dan sekutunya.

Selama konferensi tersebut, pemimpin Tiongkok Xi, sebagai bagian dari prakarsa “One Belt, One Road” PKT, menjanjikan investasi senilai $14 miliar untuk membantu mendorong perekonomian Afrika Selatan yang telah gagal dengan cepat.

Hubungan Tiongkok – Afrika Selatan

Hubungan antara Tiongkok dan Afrika Selatan terus meningkat sejak pemerintah ANC mulai beroperasi pada tahun 1994. Sebagian besar anggota kunci pemerintah Mandela (termasuk Mandela sendiri) adalah pemimpin Partai Komunis Afrika Selatan yang pro-Soviet. Penerus Mandela, Thabo Mbeki dan Jacob Zuma adalah juga anggota-anggota Partai Komunis.

Dengan merosotnya kekuasaan Rusia di awal tahun 2000-an, komunis-komunis Afrika Selatan dan anggota-anggota ANC mereka telah semakin meningkat melihat ke Tiongkok, sebagai pasar untuk bahan-bahan mentah mereka dan sebagai sekutu politik yang kuat.

Ketika remaja, Magashule adalah anggota pendiri Kongres Mahasiswa Afrika Selatan yang revolusioner. Dia ditangkap dan dituduh berkhianat pada tahun 1982 dan kemudian ditahan beberapa kali di bawah Undang-Undang Keamanan Internal era apartheid.

Kamerad Magashule adalah anak didik pemimpin Partai Komunis Afrika Selatan, mendiang Chris Hani, tetapi tidak pernah terbukti menjadi anggota Partai itu sendiri.

Namun, Magashule telah lama menjadi advokat terkemuka untuk Tiongkok di dalam ANC.

Dari tanggal 1 hingga 8 Juni 2018, Magashule memimpin delegasi Komite Eksekutif Nasional ANC ke Tiongkok, untuk membantu perkembangan “hubungan partai dengan partai dengan kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok dan menegaskan kembali hubungan antara rakyat kedua negara.”

Delegasi dengan kekuasaan tinggi tersebut termasuk Tony Yengeni (ketua Sub-komite Perdamaian dan Stabilitas ANC), Meokgo Matuba (sekretaris Liga Wanita ANC), Senzo Mchunu (ketua gedung dan kampanye organisasi ANC), Pule Mabe (juru bicara nasional ANC), Malambule Samuel Mashinini (ketua ANC Provinsi Negara Bebas), Faiez Jacobs (sekretaris ANC Provinsi Cape Barat), dan Anna Mogale (anggota Komite Eksekutif Provinsi Gauteng).

Pendidikan Politik

Magashule menjelaskan tujuan kunjungan ke rekan-rekan ANC Cape Timur:

“Kedua pihak dari kami telah menghargai pentingnya pendidikan politik, dan seluruh upaya berkontribusi terhadap pembangunan partai dan pembaruan, dan karena itu sepakat untuk bekerja sama secara konkret untuk mencapai beberapa tujuan strategis. Kami telah sepakat untuk membagikan pelajaran dan pengalaman yang akan membantu menumbuhkan kapasitas organisasi politik kami.

‘Kepemimpinan [PKT] telah setuju untuk mengakomodasi 300 kader ANC ke akademi pelatihan kepemimpinan mereka selama periode lima tahun. Program pertukaran tersebut juga termasuk mengadakan sesi pendidikan politik dengan beberapa komisaris mereka di dalam negara kita.”

Sementara Tiongkok telah secara ekonomi terlibat dengan Afrika selama beberapa dekade, PKT dengan jelas merencanakan penekanan yang lebih filosofis terhadap ekspansionismenya. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, cengkeraman ideologi PKT akan segera meluas ke sebagian besar Sahara Afrika.

Hanya seminggu sebelum KTT BRICS di Johannesburg tersebut, Magashule adalah tamu kehormatan pada pendirian sekolah pelatihan PKT baru di Tanzania.

Mewakili ANC, Magashule mengatakan dalam sebuah pidato berjudul “Prestasi Terbesar Solidaritas Manusia dan Internasionalisme, untuk Membangun Orde Sosial Dunia Baru,” diberikan saat Sod Turning Ceremony (upacara peletakan batu pertama) untuk Sekolah Pendidikan Politik Unggulan Julius Nyerere di Tanzania pada 11 Juli 2018:

“Puji syukur kita … diperluasnya kepemimpinan Partai Komunis Republik Rakyat Tiongkok dan rakyat Tiongkok atas sikap terhormatnya membangun sekolah politik, sebuah rumah harta karun, untuk memperkuat tindakan-tindakan manusiawi dari persahabatan sejarah dan solidaritas yang sudah berlangsung lama antara orang-orang dari benua Afrika dan bangsa Tiongkok yang besar.”

“Sepanjang tahun perjuangan panjang kami yang keras melawan tirani imperialisme dan penindasan dan eksploitasi kolonial, Republik Rakyat Tiongkok telah memberikan dukungan politik, material, dan diplomatik yang tak dapat diatasi untuk sebagian besar gerakan pembebasan di benua kita dan bagian lain dari dunia yang tidak diragukan lagi telah memberikan kontribusi sangat besar untuk kapasitas gerakan pembebasan untuk melikuidasi cengkraman imperialisme dan dominasi kolonial.”

Magashule melanjutkan dengan mengutip Ketua Mao:

“Organisasi partai kita harus diperluas ke seluruh negeri dan harus melatih puluhan ribu kader dan ratusan pemimpin massa tingkat pertama dengan terarah. Mereka harus menjadi kader dan pemimpin yang berpengalaman dalam Marxisme-Leninisme, berpandangan politik, kompeten dalam pekerjaan, penuh semangat untuk pengorbanan diri, mampu menangani masalah-masalah sendiri, teguh di tengah-tengah kesulitan dan setia serta berbakti dalam melayani bangsa, kelas, dan Partai.”

Revolusi

Dia kemudian melanjutkan untuk pidato revolusi global:

“Sekolah akan melatih para pria dan wanita Afrika baru yang akan memiliki kapasitas untuk memperhitungkan realitas dunia yang kompleks. Pria dan wanita yang akan memiliki kapasitas untuk melaksanakan tugas revolusioner untuk transformasi lanskap sosio-ekonomi di ibu benua kita.

“Seperti masalah kebutuhan historis, ini akan menjadi pusat keunggulan untuk penggabungan ideologis dan teoritis dari kader baru Afrika di zaman kita. Seorang kader Afrika yang akan memiliki potensi untuk menghentikan serangan ideologis besar-besaran oleh kekuatan reaksi melawan gerakan revolusioner dunia.

“Kita yakin bahwa di Partai Komunis Tiongkok kita memiliki sekutu yang setia dengan aksi solidaritasnya yang terkenal tetap menjadi batu loncatan dari perjuangan kita yang terus-menerus untuk pembangunan dan pembentukan bangsa.”

Pada waktu tertentu selama era Soviet, ada sekitar 200 orang Afrika Selatan yang belajar di tujuh tempat pelatihan revolusioner selama setahun di Partai Komunis Uni Soviet yang sangat rahasia “Institut Lenin untuk Pembelajaran yang Lebih Tinggi” di Moskow. Para anggota yang terlatih dengan hati-hati ini telah membentuk tulang punggung dari pemerintahan Partai Komunis Afrika Selatan / Kongres Nasional Afrika (ANC) yang mengambil alih Afrika Selatan bersama dengan Nelson Mandela pada tahun 1994. Komunis Tiongkok memahami, seperti halnya Soviet, yang mengendalikan Afrika, atau dunia, seseorang harus mengendalikan kekayaan mineral dan jalur laut strategis di Afrika Selatan.

Partai Komunis Tiongkok tampaknya meniru strategi Soviet. Sekarang PKT bergerak dari pendekatan murni politik atau bisnis ke model ideologis, kebutuhan untuk melatih kader revolusioner sangat mendesak.

PKT bermaksud mengendalikan masa depan. Untuk mencapai tujuan mereka, komunis Tiongkok harus mengendalikan bukan hanya sumber daya strategis dunia, tetapi juga berinvestasi dalam pelatihan ideologi yang tepat untuk para pemimpin muda dunia. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular