Gedung Putih sedang mempertimbangkan apakah akan menaikkan tarif atas barang-barang senilai $200 miliar hingga 25 persen, naik dari 10 persen yang telah diumumkan pada awal Juli, menurut Perwakilan Perdagangan AS, Robert Lighthizer.

Presiden Donald Trump mengarahkan Lighthizer untuk mempertimbangkan meningkatkan pajak-pajak tersebut lebih awal pekan ini, menurut pernyataan dari kantor perwakilan perdagangan. Seorang pejabat senior mengatakan kepada wartawan bahwa Trump mempertimbangkan tarif 10 persen sebelumnya itu “lemah.”

Kantor perwakilan perdagangan akan meminta umpan balik dari bisnis-bisnis tentang tarif 10 maupun 25 persen. Keputusan akhir tidak diperkirakan lebih cepat dari bulan September.

Pengumuman tersebut datang ketika pembicaraan perdagangan antara kedua negara tersebut mencapai kebuntuan dan Washington membutuhkan pengaruh tambahan untuk membawa Tiongkok ke meja perundingan. Ini juga mengikuti penurunan stabil dalam nilai yuan, yang membuat barang-barang Tiongkok lebih bersaing di pasar internasional.

“Pemerintahan Trump terus mendesak Tiongkok untuk menghentikan praktik-praktiknya yang tidak adil, membuka pasarnya, dan terlibat dalam persaingan pasar murni. Kita telah sangat jelas tentang perubahan spesifik yang harus dilakukan Tiongkok,” kata Lighthizer dalam sebuah pernyataan. “Sayangnya, jangankan mengubah perilaku berbahayanya, Tiongkok bahkan telah secara ilegal membalas dendam terhadap para pekerja, petani, peternak, dan bisnis-bisnis AS.

“Kemungkinan kenaikan tingkat pajak tambahan tersebut dimaksudkan untuk memberikan opsi tambahan pada pemerintah untuk mendorong Tiongkok mengubah kebijakan dan perilaku berbahayanya dan mengadopsi kebijakan yang akan mengarah ke pasar yang lebih adil dan kemakmuran bagi semua warga negara kita.”

Pemerintahan Trump telah memungut pajak atas barang-barang Tiongkok senilai $34 miliar. Beijing menanggapi dengan tarif balasan pada produk-produk Amerika, termasuk daftar dari barang-barang pertanian. Washington menunjukkan bahwa mereka tidak akan menyerah untuk tindakan balasan tersebut dan mengumumkan miliaran dalam bantuan bagi para petani dan produsen yang terkena tarif-tarif pembalasan tersebut.

Gedung Putih percaya bahwa Amerika Serikat memiliki lebih banyak amunisi dalam pertarungan dagang dengan ekonomi Amerika yang tumbuh agresif sementara ekonomi Tiongkok melambat.

Trump menggunakan tarif-tarif untuk memaksa Tiongkok menurunkan hambatan perdagangan, menghentikan pencurian kekayaan intelektual, dan menyetujui perjanjian perdagangan timbal balik. Beijing belum bergerak dari posisinya secara resmi.

Tiongkok mengatakan pada 1 Agustus bahwa “pemerasan” itu tidak akan berhasil dan bahwa itu akan memukul balik jika Amerika Serikat mengambil langkah lebih lanjut untuk menghambat perdagangan, termasuk menerapkan tarif yang lebih tinggi.

“Tekanan dan pemerasan AS tidak akan berpengaruh. Jika Amerika Serikat mengambil langkah-langkah eskalasi lebih lanjut, Tiongkok pasti akan mengambil tindakan penanggulangan dan kami akan dengan tegas melindungi hak-hak sah kami,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Geng Shuang.

Washington sedang mempersiapkan untuk juga mengenakan tarif atas tambahan $16 miliar dalam beberapa minggu mendatang, dan Trump telah memperingatkan bahwa dia pada akhirnya dapat menempatkannya pada lebih dari setengah triliun dolar untuk barang-barang impor. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular