BEIJING — Regulator Tiongkok sedang menyelidiki Pinduoduo setelah laporan media muncul tentang vendor pihak ketiga yang menjual barang-barang palsu di lapak penjualan online (marketplace) diskonnya.

Penyelidikan ini mengungkap masalah yang sudah lama ada, harapan Beijing untuk meningkatkan konsumsi selama bertahun-tahun telah gagal terwujud untuk sejumlah besar orang Tiongkok yang miskin, meskipun terjadi ledakan ekonomi baru-baru ini.

Penyelidikan itu dilakukan hanya beberapa hari setelah perusahaan pemula yang berbasis di Shanghai mengumpulkan $1,63 milyar dalam daftar terbesar kedua di AS tahun ini oleh perusahaan Tiongkok, dimana Pinduoduo bernilai $23,8 milyar.

Administrasi Negara Tiongkok untuk Regulasi Pasar mengatakan di situs webnya bahwa pihaknya akan mewawancarai staf di perusahaan berusia tiga tahun tersebut dan menangani praktik-praktik ilegal apa pun secara serius, seperti pengabaian untuk menghapus daftar-daftar yang menampilkan barang-barang palsu.

Pinduoduo, dalam sebuah pernyataan di portal berita online Netease, mengatakan pihaknya bekerja keras untuk menindak pemalsuan-pemalsuan.

“Kami melakukan banyak pekerjaan, tetapi masih jauh dari memenuhi harapan masyarakat,” kata Pinduoduo dalam pernyataannya.

Penyelidikan tersebut kemungkinan akan mempengaruhi ekspektasi investor Pinduoduo, yang sahamnya jatuh sekitar 14 persen sejak debut 27 Juli mereka, analis teknologi Beijing Li Chengdong mengatakan kepada Reuters.

Peningkatan Konsumsi Versus Kemiskinan

Dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok telah menyerukan “peningkatan konsumsi” – cara tidak langsung untuk mencerminkan kecakapan ekonomi suatu bangsa, karena warganya memiliki daya beli untuk membelanjakan lebih banyak untuk barang-barang berkualitas. Banyak orang Tiongkok memang menikmati standar hidup yang lebih tinggi karena produk domestik bruto (PDB) telah meningkat menjadi $11,2 triliun pada tahun 2016 dari $1,2 triliun pada tahun 2000, menurut data dari Bank Dunia.

Pada bulan Maret, Liu Weijun, wakil kepala Badan Sertifikasi dan Akreditasi Tiongkok, mengatakan pemerintah telah meluncurkan program sertifikasi kualitas untuk produk dan layanan kelas atas, dalam upaya untuk memicu konsumsi, menurut surat kabar China Daily yang dikelola pemerintah. Produk yang akan disertifikasi meliputi makanan organik, peralatan rumah pintar, dan layanan kesehatan.

Pinduoduo, yang serupa dalam konsep dengan Wish.com di Amerika Serikat, mengatakan memiliki 300 juta pembeli aktif. Sebagian besar pembeli ini, bagaimanapun, adalah para petani miskin Tiongkok, menurut artikel 31 Juli oleh portal berita Tiongkok, Sina.

Sebagian besar produk yang dijual di Pinduoduo adalah “shanzhai,” sebuah istilah yang digunakan untuk merujuk ke produk tiruan yang sengaja menampilkan nama-nama merek besar yang salah pengejaan. Beberapa barang di pasarnya menyerupai produk dari perusahaan-perusahaan seperti Coca-Cola, Apple, dan Samsung Electronics.

Dengan Pinduoduo, produk “shanzhai” bahkan lebih murah daripada tiruan-tiruan yang dijual di platform e-commerce lainnya seperti Taobao Alibaba, menurut Sina. Selain itu, petani miskin Tiongkok sering tidak menyadari bahwa produk yang mereka beli adalah “shanzhai”; asalkan televisi datar layar lebar baru mereka dapat ditonton, dan tiruan-tiruan minuman bermerek tidak menyebabkan masalah kesehatan.

Ada 280 juta petani di Tiongkok yang memiliki pendapatan bulanan rata-rata hanya 3.485 yuan (sekitar $510), per akhir tahun 2017, menurut laporan oleh People’s Daily, mengutip data dari Biro Statistik Nasional. Itu mewakili sekitar 20 persen dari total populasi Tiongkok sekitar 1,38 miliar.

Tindakan keras

Pinduoduo sedang mengencangkan kontrolnya saat para regulator menutup pada barang-barang tiruan. Pada tanggal 31 Juli, surat kabar yang didukung negara, Beijing News, mengatakan Pinduoduo telah menghapus daftar untuk merek televisi “Produk Baru Xiaomi,” yang merupakan tiruan dari pembuat gadget pintar Tiongkok, Xiaomi Corp.

Pekan lalu, pembuat TV Tiongkok, Skyworth Digital Holdings, mengeluarkan pernyataan yang meminta Pinduoduo menghentikan penjualan produk Skyworth palsu di situsnya sementara penulis fiksi Zheng Yuanjie mengatakan pada akun microblognya bahwa versi bajakan dari buku-bukunya dijual di Pinduoduo.

Di Amerika Serikat, produsen popok telah mengajukan keluhan ke pengadilan federal, mengklaim bahwa Pinduoduo secara sadar mengizinkan penjualan produk-produk palsu yang mengandung nama perusahaan miliknya di situsnya, menurut pengacara yang mewakili perusahaan popok tersebut.

Alibaba, operator platform Taobao populer, juga baru-baru ini memulai kampanye anti-pemalsuan di tengah kritik dari perusahaan-perusahaan dan kelompok-kelompok konsumen bahwa produk-produk palsu dijual di pasar-pasar online.

Pada bulan Januari, perwakilan perdagangan AS menempatkan Taobao di daftar hitamnya untuk tahun kedua berturut-turut atas dugaan pemalsuan. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular