Nilai yuan Tiongkok telah jatuh sejak perang perdagangan AS-Tiongkok dimulai dengan sungguh-sungguh bulan ini. Pada 1 Agustus, nilai yuan turun menjadi 6,82 terhadap dolar AS.

Titik keseimbangan yuan telah terdepresiasi lebih dari 4 persen sejak awal tahun, sementara nilainya terhadap dolar telah turun 8 persen sejak April, kejatuhan empat bulan terburuk dalam catatan.

Dalam upaya untuk mempertahankan nilai mata uang tersebut, warga Tiongkok berusaha mengirim uang mereka ke luar negeri. Namun, rezim Tiongkok telah berusaha untuk mengekang arus keluar modal dan membatasi jumlah pertukaran asing menjadi kurang dari $50.000 setahun sejak 2015, sedang menciptakan teka-teki.

Sebaliknya, orang-orang Tiongkok telah menemukan cara lain untuk memindahkan tabungan mereka. Ada beberapa metode umum: ada yang sah, ada yang benar-benar tersamar.

Cara Umum

Salah satu caranya adalah menemukan kerabat dan teman untuk membantu dalam pertukaran tersebut. Misalnya, jika sebuah keluarga mengunjungi anak mereka yang belajar di luar negeri di Amerika Serikat dan mereka ingin membeli rumah di Amerika Serikat sebagai investasi, mereka dapat menemukan kerabat dan teman untuk menukarkan masing-masing $50.000. Mereka kemudian dapat mengirimkan uang tersebut untuk membeli rumah.

Seorang pelanggan di Tiongkok mengirimkan yuan ke rekening bank Tiongkok yang ditunjuk oleh sebuah bank bayangan. Setelah dikurangi komisi, bank bayangan tersebut akan mengirimkan dolar AS ke rekening bank asing milik pelanggan tersebut, sesuai dengan nilai tukar hari itu. Komisi biasanya sekitar 0,8 persen hingga 1,5 persen.

Jumlah uang yang dapat dibelanjakan seseorang menggunakan kartu kredit di luar negeri adalah batas kreditnya, ditambah setoran tambahan yang dapat ditambahkan untuk memperluas batas kreditnya. Misalnya, jika batas kredit adalah 100.000 yuan dan seseorang menambahkan 400.000 yuan, maka pengguna dapat menggunakan setara dengan 500.000 yuan untuk valuta asing di luar negeri.

Bisnis-bisnis Tiongkok yang kaya dapat berpura-pura berbisnis dengan perusahaan asing untuk mendapatkan persetujuan untuk menukarkan uang dalam jumlah besar. Misalnya, perusahaan Tiongkok dapat mengklaim telah membeli alat mesin senilai $1 juta dari perusahaan asing, menggunakan perusahaan asing yang bersedia menerbitkan faktur terlebih dahulu. Faktur tersebut dapat digunakan untuk “membuktikan” adanya transaksi lintas batas.

cara melatikan uang ke luar negeri cina tiongkok
Pembeli Tiongkok melakukan pembelian di department store Harrods di London pada 3 Februari 2011. (James McCauley / Harrods via Getty Images)

Jenis lain dari transaksi palsu adalah memiliki perusahaan domestik membuat pesanan dengan perusahaan asing menggunakan deposit prabayar dan letter of credit. Setelah membayar deposit, perusahaan domestik membatalkan kontrak tersebut. Ketika perusahaan asing tersebut juga membatalkan kontrak, perusahaan domestik menyita deposit dan biaya-biaya kompensasi untuk membatalkan kontrak tersebut, yang kemudian ditransfer ke luar negeri.

Selain itu, bisnis-bisnis dapat mengirim lebih banyak uang ke luar negeri dengan mengklaim transit barang. Biasanya, ketika impor dan ekspor barang tidak diperdagangkan secara langsung antara negara penghasil dan konsumen, tetapi melalui negara ketiga, ada metode pembiayaan valuta asing, seperti pembayaran uang jaminan atau hipotek bank. Perusahaan dengan bohong mengklaim bahwa barang-barang telah ditransfer melalui negara ketiga untuk mengirim uang ke luar negeri.

Orang-orang juga sering menggunakan kartu kredit atau debit untuk membeli barang mahal saat bepergian ke luar negeri, seperti produk mewah. Setelah membelinya, mereka segera mengembalikan barang-barang tersebut ke toko dengan imbalan uang tunai. Setelah membayar biaya layanan 5 hingga 10 persen, pelanggan Tiongkok dapat memperoleh uang tunai dengan nilai tukar yang bagus.

Sementara itu, bitcoin dan mata uang virtual lainnya memiliki karakteristik anonimitas, desentralisasi, tidak dapat dilacak, dan mobilitas lintas batas. Oleh karena itu, mata uang virtual dapat dengan mudah digunakan untuk dana-dana mengalir ke luar negeri.

Masa Depan

Para analis ekonomi memperkirakan bahwa rezim Tiongkok akan membiarkan yuan jatuh dalam upaya untuk mengimbangi dampak perang perdagangan AS-Tiongkok.

“Saya pikir mereka melihat mata uang terutama sebagai alat untuk mendukung pertumbuhan ekonomi. Pandangan kami adalah bahwa, ya, kami kemungkinan akan melihat depresiasi lebih lanjut tetapi kami pikir itu akan berada dalam cara yang sangat terkontrol dan bertahap,” kata penasihat ekonomi global PIMCO, Joachim Fels, dalam sebuah konferensi minggu lalu. Dia mengatakan bahwa dia tidak berpikir para pihak berwenang memiliki batasan tegas untuk yuan. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular