BEIJING – Sektor manufaktur Tiongkok tumbuh pada laju paling lambat dalam delapan bulan pada bulan Juli karena pesanan ekspor menurun lagi dalam sebuah tanda harapan masa depan gelap untuk ekonomi di tengah perselisihan perdagangan yang intensif dengan Amerika Serikat.

Indeks Pembelian Manajer (PMI) Pasar Caixin, survei pribadi yang disusun oleh grup media Beijing Caixin, turun menjadi 50,8 pada Juli dari 51,0 pada bulan Juni, sesuai dengan perkiraan ekonom dan tingkat pada bulan November 2017.

Sementara ia masih tetap di atas tanda 50 poin yang memisahkan pertumbuhan dari penyusutan selama 14 bulan berturut-turut, sub-indeks untuk output dan pesanan-pesanan baru tersebut telah menunjukkan pertumbuhan yang lebih lambat bulan lalu.

Hal itu telah menyebabkan perusahaan melanjutkan pengurangan jumlah pekerja tingkat staf, meskipun penurunan dalam persediaan adalah sebuah kemungkinan tanda positif.

Lebih mengkhawatirkan bagi para produsen adalah pembacaan pesanan ekspor baru yang menunjukkan tanda penyusutan di angka 48,4, selama empat bulan berturut-turut tentang menyusutnya pesanan dan kemerosotan terburuk sejak Juni 2016.

Tren yang melemah untuk pesanan-pesanan ekspor tersebut muncul karena Tiongkok dan Amerika Serikat tetap terkunci dalam perselisihan perdagangan. Pada tanggal 6 Juli, kedua negara tersebut telah melakukan tarif saling balas pada $34 miliar untuk barang-barang satu sama lain di tengah perseteruan yang meningkat. Pemerintah AS telah mengumumkan tarif tambahan atas barang senilai $200 miliar pada awal Juli.

Hasil-hasil survei Caixin tersebut secara luas sejalan dengan rilis resmi PMI pada 31 Juli yang menunjukkan pertumbuhan pabrik lebih lambat pada bulan Juli, dengan indeks manufaktur tergelincir ke 51,2, dari 51,5 Juni.

Pertumbuhan ekspor-ekspor bulan Juni Tiongkok hanya sedikit mendingin dari bulan sebelumnya, dan sejauh ini ada beberapa tanda tentang dampak luas dari tarif-tarif tersebut di pabrik-pabrik, bersamaan perusahaan-perusahaan mengatakan melemahnya yuan adalah membantu meredam dampak dari pajak-pajak tersebut.

Sejumlah data untuk bulan Juni menunjukkan momentum telah mulai mengendur untuk ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut. Risiko terhadap apa yang akan terjadi dari gesekan-gesekan perdagangan yang meningkat telah mendorong Beijing untuk beralih ke kebijakan fiskal yang lebih akomodatif dalam upaya untuk meningkatkan pertumbuhan pada paruh kedua tahun ini. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular