Mantan bankir yang melarikan diri ke Amerika Serikat selama 17 tahun dipaksa untuk kembali ke Tiongkok untuk menghadapi hukuman dan penjara. Pada tahun 2001, Bank of China, selama proses penyelidikan internalnya, menemukan US$482 juta dicuri dari cabang Kaiping. Awalnya para staf berpikir bahwa itu adalah masalah teknis dalam sistem komputer; Namun, setelah beberapa putaran berjalan melalui laporan rekening, mereka akhirnya menyimpulkan bahwa itu adalah penyalahgunaan dana besar.

Segera setelah kasus tersebut terungkap, Xu Chaofan menghilang. Yang juga menghilang adalah Yu Zhendong dan Xu Guojun. Ketiganya telah menjabat sebagai Presiden cabang Guangdong Kaiping sejak 1990-an, di mana Xu Guojun pada waktu itu adalah petahana. Ketiganya memperoleh paspor Hong Kong palsu dan mengajukan visa AS dan mengadakan pernikahan palsu dengan warga negara AS yang dinaturalisasi di Hong Kong. Xu Chaofan, Xu Guojun, dan istri mereka kemudian melarikan diri ke AS dengan identitas palsu, dimana banyak uang telah dicuci melalui rekening-rekening kasino Las Vegas.

Pada tahun 2004, Xu Guojun ditangkap di Kansas dan kemudian pada tahun yang sama, Xu Chaofan ditangkap di Oklahoma. Mereka berdua dinyatakan bersalah oleh Pengadilan Federal Las Vegas pada tahun 2008 atas tuduhan kegiatan pemerasan yang termasuk terlibat dalam transaksi moneter dengan uang curian, pengiriman uang yang dicuri, serta pemalsuan paspor dan visa. Kedua pria tersebut dihukum karena kejahatan dan dijatuhi hukuman 25 tahun penjara di Amerika Serikat pada tahun 2009. Xu Chaofan telah menjalani masa hukumannya sampai ia menerima repatriasi (pemulangan) setelah tekanan oleh AS dan pihak berwenang Tiongkok.

Tiongkok telah meningkatkan tekanan pada tersangka korupsi di luar negeri dengan meminta keluarga untuk menghubungi mereka dan mendorong mereka untuk kembali, serta dengan mempublikasikan rincian pribadi, seperti alamat mereka. Tetapi telah memiliki keberhasilan yang terbatas dalam mengamankan kerja sama dari negara-negara Barat seperti Australia, Kanada, dan Amerika Serikat, dimana kehidupan yang paling banyak dicari, terutama karena apa yang dilihat oleh pemerintah-pemerintah negara tersebut sebagai kurangnya transparansi dan proses hukum dalam sistem peradilan Tiongkok. (ran)

Share

Video Popular