BEIJING – Media pemerintah Tiongkok telah memberikan isyarat pertama bahwa konklaf (rapat tertutup) tahunan para pemimpin senior akan berlangsung di resor Beidaihe, melalui laporan yang mengatakan kepala Departemen Organisasi rezim tersebut telah mengunjungi para pekerja pemerintah yang sedang berlibur di sana.

Secara tradisional, para pemimpin partai puncak mengunjungi kota pantai tersebut setiap musim panas dalam retret (periode pengasingan diri) tidak resmi untuk membahas pergantian personel dan ide-ide kebijakan di balik pintu-pintu tertutup.

Pemimpin Tiongkok Xi Jinping dan Perdana Menteri Li Keqiang belum muncul di berita utama malam sejak awal bulan, ketika mereka biasanya hampir setiap hari muncul, menunjukkan bahwa mereka mungkin berada di Beidaihe.

Dalam pemberitaan singkat pada malam 4 Agustus, kantor berita Xinhua yang dikelola negara mengatakan bahwa Chen Xi, sebagai kepala Departemen Organisasi, mengawasi keputusan-keputusan personil Partai Komunis Tiongkok yang sedang berkuasa, telah dipercaya oleh Xi untuk mengunjungi “ahli-ahli liburan” di Beidaihe. Laporan tersebut mengatakan Wakil Perdana Menteri Hu Chunhua telah menemani Chen.

Retret Sering Dirahasiakan oleh Partai.

Pertemuan tahun ini akan menjadi yang pertama sejak Xi mengokohkan kekuatannya dengan menghapus batasan masa jabatan presiden pada awal periode lima tahun keduanya di bulan Maret.

Sejak itu, ia telah menghadapi perang dagang yang meningkat dengan Amerika Serikat, perkembangan yang menyakitkan dengan penandatanganan inisiatif infrastruktur One Belt One Road-nya, dan kegelisahan di antara seksi-seksi elit politik melebihi kepandaian berbicara nasionalistis dari Partai Komunis yang semakin meningkat.

Orang-orang tak disebut namanya yang memiliki hubungan dengan para pemimpin dan diplomat asing telah mengatakan kepada Reuters bahwa pertemuan Beidaihe kemungkinan akan terjadi pada awal Agustus.

Pertemuan Xi yang akan datang dengan seorang pemimpin asing yang berkunjung tidak terduga sampai pertengahan Agustus, ketika dia dijadwalkan melakukan pembicaraan dengan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad.

Kantor Informasi Dewan Negara Tiongkok, yang berfungsi ganda sebagai kantor juru bicara partai, tidak segera menanggapi permintaan faks untuk komentar.

Beidaihe, sekitar dua jam di sebelah timur Beijing perjalanan dengan kereta api berkecepatan tinggi, penuh dengan sejarah Partai, meskipun sumber-sumber yang memiliki hubungan dengan para pemimpin mengatakan bahwa Xi tidak menyukai tempat tersebut.

Resor yang berawal sebagai tempat pelarian musim panas bagi para misionaris dan pedagang Barat di akhir abad ke-19, meskipun hanya sedikit bangunan yang masih berdiri.

Setelah pengambilalihan komunis pada tahun 1949, ia menjadi tempat bagi para pemimpin untuk bersantai dengan keluarga dan berbicara secara pribadi dengan teman sebaya.

Apa yang Ada di Agenda

Sumber orang dalam mengatakan kepada surat kabar Hong Kong Apple Daily pada 14 Juli bahwa “kesalahan-kesalahan besar” yang dilakukan oleh pejabat-pejabat Partai akan menjadi agenda utama di Beidaihe.

Setelah berminggu-minggu dampak negatif untuk ekonomi Tiongkok akibat perang perdagangan AS-Tiongkok, serta skandal besar publik seperti penyebaran vaksin yang salah untuk anak-anak, ada banyak hal yang harus dibahas oleh para pimpinan Partai.

Baru-baru ini, liputan media negara yang tidak biasa dan pertemuan politik yang diadakan dengan terburu-buru membuat para pengamat berspekulasi bahwa para elit Partai tidak senang dengan bagaimana Xi telah menangani perang dagang.

Mantan perwira militer senior Tiongkok dan pangeran muda Luo Yu mengatakan kepada Radio Free Asia dalam wawancara 20 Juli bahwa ia memprediksi perang perdagangan AS-Tiongkok akan menjadi topik utama dalam diskusi, mengingat serentetan kritik online terhadap Xi yang telah beredar di Internet.

Sesuatu yang Tidak Biasa

Sementara itu, pilihan Chen Xi untuk mengunjungi “ahli-ahli liburan” tidak biasa karena di tahun-tahun sebelumnya, biasanya sekretaris kantor Sekretariat pusat Partai yang memiliki tanggung jawab tersebut.

Posisi itu saat ini dipegang oleh Wang Huning, ahli strategi politik utama untuk Xi dan anggota badan pengambil keputusan paling kuat di Partai, Komite Tetap Politbiro.

Namun bulan lalu, beberapa media Tiongkok melaporkan bahwa Wang mungkin berada dalam kesulitan di tengah gejolak Partai pasca perang perdagangan, karena Wang adalah dalang utama di balik kampanye-kampanye propaganda besar Partai tersebut. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular