Oleh Joshua Philipp

Ada kelompok-kelompok di Amerika Serikat dan bagian-bagian lain dunia yang secara aktif berusaha menghasut kekacauan, baik melalui advokasi anarki atau melalui gerakan subversif yang dimaksudkan untuk mengganggu stabilitas masyarakat.

Kita melihat ini dengan jelas ketika Senator Maxine Waters (D-Calif.) pada 23 Juni meminta pendukungnya untuk melecehkan anggota-anggota pemerintahan Trump, menyatakan, “Mari kita pastikan kita muncul di mana pun kita harus muncul, dan jika Anda melihat siapa pun dari Kabinet itu di dalam sebuah restoran, di sebuah department store, di sebuah pom bensin, Anda keluar dan Anda membuat keramaian dan Anda membalikkan efek memberi tanggapan negatif, dan Anda memberi tahu mereka bahwa mereka tidak diterima lagi, di mana saja.”

Kita juga melihat ini di dalam kelompok-kelompok seperti Antifa, yang secara ironis mendukung komunisme dan anarki, sebuah sistem kontrol pemerintah yang absolut dan sistem tanpa pemerintahan. Namun, jika kita memahami tujuan komunisme yang lebih dalam, dan sifat asli anarki, persatuan antara kedua sistem tersebut masuk akal.

Karl Marx menetapkan bahwa komunisme akan dilakukan secara bertahap, yang pertama adalah sosialisme, atau apa yang digambarkan Lenin sebagai “kapitalisme negara,” di mana negara telah menguasai semua alat produksi. Tujuan dari tirani sosialis tersebut adalah untuk membangun komunisme penuh, di mana semua bentuk hirarki yang ada sebelumnya telah digulingkan, semua moral telah dihancurkan, dan semua budaya tradisional telah hancur. Komunisme adalah keadaan kesedihan, dan sosialisme adalah alat untuk mencapai hal ini.

Anarki, di sisi lain, mendukung penciptaan komunisme penuh tanpa tahap tirani sosialis. William Godwin (1756–1836), salah satu pendiri anarki modern, menjelaskan bahwa melalui anarki pribadi, seseorang bertujuan untuk mencapai “komunisme sukarela.”

Kaum anarkis mencapai hal ini dengan cara dari dalam menghancurkan pengakuan mereka atas moral dan hirarki, mematahkan ikatan moralitas dan ketertiban di semua tahap hirarki ilahi, melalui mana tatanan alami telah diyakini meluas dari surga, turun melalui lapisan masyarakat manusia dan menuju ke dalam sistem pengendalian diri yang dimiliki setiap orang.

Operasi-operasi kekacauan sangat sesuai dengan sistem ini. Kekacauan bukan hanya keadaan penghancuran moral dan sosial yang ingin dicapai oleh komunisme dan anarki, tetapi juga keadaan gangguan stabilitas yang memungkinkan gerakan subversif untuk menerapkan sebuah sistem baru.

Dalam “Dao De Jing,” Lao Tzu menulis tentang kekacauan sebagai sesuatu yang muncul dari hilangnya Tao, kualitas moral, kebajikan, kejujuran, dan etiket (tata cara kesopanan).

Lao Tzu menulis, “Tao hilang, dan kemudian kualitas moral; Kualitas moral hilang, dan kemudian kebajikan; Kebajikan hilang, dan kemudian kejujuran; Kejujuran hilang, dan kemudian etiket; Mereka yang memiliki etiket adalah cangkang tipis dari kesetiaan dan ketulusan; Dan awal dari kekacauan … ”

Penghancuran nilai-nilai ini adalah tujuan yang mempromosikan komunisme. Marx dan Friedrich Engels menulis dalam “Manifesto Komunis” bahwa “komunisme menghapuskan kebenaran-kebenaran abadi, menghapus semua agama, dan semua moralitas.”

Kekacauan adalah sebuah keadaan di mana semua aturan telah digulingkan dan semua struktur dihancurkan. Kita dapat melihat penyair Romawi Ovid (43 SM- 17/18 M) dan bukunya, “Metamorphoses,” untuk pemahaman yang lebih dalam tentang konsep ini.

Dalam “Metamorphoses,” Ovid mendeskripsikan kekacauan sebagai “sebuah massa yang tak terkoordinasi tak berbentuk, tidak ada apa pun selain beratnya perkara tak bernyawa, yang elemen-elemennya tidak mudah digabungkan secara harmonis yang ditumpuk secara sembarangan di satu tempat.”

Ovid kemudian menjelaskan kisah penciptaan, bahwa dewa telah memisahkan surga dari bumi, tanah dari air, dan sebagainya, untuk membawa dunia keluar dari kekacauan. Air bergabung untuk menciptakan lautan, kayu dikumpulkan ke hutan, dan hati manusia diberi aturan-aturan hukum, standar, dan bentuk-bentuk budaya untuk mempertahankan tatanan ilahi di dunia.

Prinsip ini terkait dengan konsep subversi: bahwa dari kekacauan, sebuah tatanan baru dapat dibuat. Subversi komunis menyatakan bahwa masyarakat harus terlebih dahulu tidak stabil dan dibawa ke keadaan krisis sebelum dapat “dinormalisasi” di bawah sistem baru tersebut.

Ketika supremasi hukum dibuat tidak adil melalui subversi, dan ketika lembaga-lembaga dijadikan tidak berfungsi melalui subversi, orang-orang secara alami mendukung restrukturisasi sistem-sistem ini; dan kelompok-kelompok yang tertarik dalam membentuk ulang masyarakat menurut pandangan mereka menggunakan operasi-operasi kekacauan untuk menciptakan situasi sosial yang memungkinkan untuk jenis penciptaan ulang ini.

Dengan cara yang sama, ini dilakukan terhadap individu, di bawah prinsip-prinsip anarki pribadi dan “komunisme sukarela,” atau melalui gerakan komunis langsung yang dimaksudkan untuk menghancurkan budaya dan moralitas, seperti Revolusi Kebudayaan Partai Komunis Tiongkok.

Juga merupakan prinsip Setan, bahwa moralitas manusia biasanya tidak dapat dihancurkan sekaligus, sehingga nilai-nilai harus dihancurkan sepotong demi sepotong melalui godaan Faustian, menyeret manusia turun selangkah demi selangkah. Dalam kisah “Faust,” kita melihat bahwa iblis Mephistopheles menjatuhkan Faust lebih dulu melalui godaan kecil, lalu oleh yang besar.

Kita juga melihat ini dalam penggambaran Dante tentang para pezina Lancelot dan Guinevere dalam “The Divine Comedy,” yang mengatakan kepadanya bahwa kejatuhan mereka dimulai dengan sebuah ciuman.

Dalam nada yang sama ini, komunisme diciptakan selangkah demi selangkah melalui penghancuran secara bertahap budaya tradisional dan nilai-nilai moral melalui berbagai gerakan sosialnya. Sistem komunis menyerang beberapa kepercayaan tradisional atau konsep moral pada suatu waktu, dan melalui kekacauan yang diproduksi dan ketidakstabilan sosial, ia bertujuan untuk menghancurkan institusi yang pernah ada sehingga dapat mencipta ulang masyarakat sesuai dengan apa yang diinginkannya.

Ini juga berkaitan dengan teori Marx tentang lima tahap peradaban, yang dapat kita pahami lebih dalam melalui “The Course of Empires” karya Thomas Cole. Ini diyakini sebagai “dunia buas”, “kehidupan negara yang diidealkan”, “kekaisaran sempurna”, “Kehancuran” dan “kesedihan.”

Marx menyebut kekaisaran sempurna sebagai “kapitalisme”, keadaan kehancuran sebagai “sosialisme”, dan kesedihan sebagai “komunisme.” Idenya adalah bahwa kesedihan di dalam negara komunis, semua moral, tradisi, kepercayaan, institusi, hirarki, dan nilai-nilai akan menjadi hancur. Tujuan komunisme adalah penghancuran umat manusia.

Dari perspektif ini, gagasan gerakan komunis adalah untuk mempercepat kejatuhan masyarakat, untuk memajukannya lebih cepat menuju keadaan kesedihan, di mana umat manusia tidak memiliki nilai-nilai yang menjaga harmoni sosial dan moral. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds