BEIJING – Otoritas pusat Tiongkok telah mengubah kelompok kepemimpinan nasional yang bertugas dalam perencanaan dan mempelajari strategi pengembangan teknologi utama, menandakan kemungkinan pergeseran kebijakan tersebut sedang berlangsung saat ambisi teknologi rezim Tiongkok telah memicu reaksi luar negeri.

Kelompok tersebut, yang sebelumnya disebut “Kelompok Kepemimpinan Teknologi dan Pendidikan Nasional” di bawah Dewan Negara yang mirip dengan kabinet Tiongkok, telah diganti namanya tanpa menyebutkan pendidikan untuk mencerminkan fokus pada teknologi, menurut surat edaran yang diterbitkan di situs web pemerintah pusat pada 8 Agustus.

Surat edaran tersebut mengatakan perubahan itu karena “pengaturan yang relevan” seperti yang dipersyaratkan oleh pekerjaan, tanpa merinci lebih jauh. Perdana menteri Li Keqiang, yang memimpin kelompok tersebut sejak tahun 2013, akan memimpin badan yang telah berganti nama itu dengan wakil perdana menteri Liu He sebagai wakil.

Tidak biasa bagi pemimpin Tiongkok Xi Jinping tidak memimpin kelompok ini, karena ia telah ditunjuk sebagai pejabat tinggi yang bertanggung jawab atas beberapa “kelompok kepemimpinan” yang penting bagi agenda Partai Komunis Tiongkok, seperti kelompok untuk reformasi militer, keuangan, dan “reformasi yang telah diperdalam”. Media berbahasa Mandarin luar negeri mengatakan ini mungkin tanda bahwa ada friksi di dalam Partai yang menyebabkan Xi telah kehilangan kendali.

Sementara itu, lebih banyak bantuan negara untuk sektor teknologi Tiongkok akan menjadi pertanda baru dalam serangkaian langkah-langkah peningkatan pertumbuhan yang digulirkan oleh Beijing ketika perang perdagangan yang meningkat dengan Amerika Serikat memberikan tekanan lebih besar pada ekonomi Tiongkok yang sudah melambat.

Di bawah kebijakan industri yang didukung negara yang dikenal sebagai Made in China 2025, Tiongkok ingin mengejar saingan di sektor-sektor termasuk robotika, aerospace, mobil energi bersih, dan materi-materi dasar lanjutan.

Strategi yang diresmikan oleh Dewan Negara Tiongkok pada tahun 2015 tersebut, merupakan inti dari upaya Tiongkok untuk meningkatkan rantai nilai dan mencapai visi Xi Jinping untuk mengubah negara menjadi negara adikuasa global pada tahun 2050.

Berdasarkan rencana tersebut, Beijing ingin para pemasok Tiongkok merebut 70 persen pangsa pasar pada tahun 2025 untuk “komponen-komponen inti dasar dan bahan dasar yang penting” dalam industri-industri strategis.

Rencana berskala besar untuk mendominasi rantai pasokan global telah mengkhawatirkan pemerintah AS, yang menargetkan Made in China 2025 sebagai bukti bahwa Beijing telah secara sistematis mencuri kekayaan intelektual (IP) untuk kepentingannya sendiri dengan membimbing perusahaan-perusahaan Tiongkok untuk mengakuisisi perusahaan-perusahaan teknologi Amerika; memaksa perusahaan-perusahaan AS untuk mentransfer teknologi dengan imbalan akses ke pasar Tiongkok; dan skema lainnya. Tarif perdagangan AS sebagian merupakan langkah hukuman terhadap pencurian IP Beijing.

Anggota lain dari kelompok kepemimpinan yang telah diubah tersebut meliputi pejabat tinggi dari belasan kementerian dan badan-badan penting pemerintah pusat, termasuk kepala bank sentral, Yi Gang, dan Badan Pengawasan Aset dan Direktur Administrasi Negara, Xiao Yaqing.

Tidak jelas bagaimana komposisi anggota tersebut berbeda karena Dewan Negara tidak mempublikasikan pemberitahuan yang mengumumkan anggota-anggota kelompok sebelumnya. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds