Meskipun ada ketegangan perdagangan antara Tiongkok dan Amerika Serikat, tampaknya warga Tiongkok masih terpikat dengan gagasan hidup di Amerika Serikat, sedemikian rupa sehingga mereka ingin bereinkarnasi di sana di kehidupan selanjutnya.

Sebuah posting online yang tersebar luas yang diterbitkan pada 6 Agustus mengklaim bahwa Kuil Yuantong, tempat pemujaan Buddha kuno di Kota Kunming, Provinsi Yunnan yang terletak di Tiongkok barat daya, telah meluncurkan layanan khusus bagi mereka yang ingin mendapatkan kehidupan akhirat yang baik untuk almarhum yang mereka cintai: jika seseorang membayar tambahan 500 yuan ($73), biarawan di kuil dapat melakukan ritual untuk menjamin bahwa almarhum tersebut akan bereinkarnasi di Amerika Serikat.

Kuil Yuantong adalah salah satu kuil Buddha tertua di Kunming dan memiliki sejarah lebih dari 1.200 tahun. Reinkarnasi adalah elemen kunci dari agama Buddha.

Untuk memverifikasi berita tersebut, seorang wartawan di situs web yang dikelola pemerintah Tiongkok, Yunnan.CN, pergi ke Kuil Yuantong pada 6 Agustus. Ketika ditanya oleh wartawan, staf kuil berkata: “Itu adalah rumor, tidak ada hal seperti itu.”

Kemudian, Yunnan.CN menelepon ke Komite Urusan Etnis dan Agama Provinsi Yunnan, organ Partai Komunis Tiongkok. Orang yang bertanggung jawab mengatakan bahwa rumor tentang layanan tersebut muncul 10 tahun yang lalu dan akan membuat ledakan di internet setiap beberapa tahun. Bagaimanapun mereka bersikeras berita itu tidak benar.

Asosiasi Buddhis yang disetujui oleh otoritas Kunming kemudian memperingatkan orang-orang untuk tidak terperangkap karena penipuan tersebut jika mereka menemukannya, menurut laporan oleh harian People’s Daily yang dikelola pemerintah.

Kesepakatan akhirat yang dikabarkan tersebut mengungkap sejauh mana orang-orang Tiongkok bercita-cita untuk impiannya hidup di Amerika.

Menurut jajak pendapat Gallup yang dirilis pada tahun 2012 yang meneliti orang dewasa di seluruh dunia yang ingin pindah dari negara asal mereka secara permanen, 150 juta ingin pindah ke Amerika Serikat. Para migran potensial dari Tiongkok terdiri dari paling banyak orang yang ingin pindah ke Amerika, sebanyak 22 juta.

Sebuah survei yang lebih baru, yang dilakukan antara Maret dan Juni tahun ini oleh Institut Penelitian Hurun di Tiongkok, menemukan bahwa lebih dari 200 orang Tiongkok yang didefinisikan sebagai “kekayaan tinggi” dan yang telah beremigrasi atau berencana untuk melakukannya, Amerika Serikat adalah tujuan yang paling diinginkan, diikuti oleh Inggris, Irlandia, dan Kanada.

Banyak netizen mengungkapkan sentimen serupa setelah membaca tentang rumor tersebut. “Banyak orang ingin meninggalkan Tiongkok. Mereka tidak dapat meninggalkan Tiongkok dalam kehidupan ini, jadi mereka berharap mereka tidak akan bereinkarnasi di Tiongkok lagi di kehidupan selanjutnya,” komentar salah seorang.

Yang lain mengolok-olok “bisnis” baru bait suci. “Siapa pun yang ingin berimigrasi, cara tercepat, paling nyaman dan dapat diandalkan adalah membunuh dirinya sendiri, memberikan 500 yuan, dan kemudian dia akan memiliki kewarganegaraan Amerika yang baru.”

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak pemerintah lokal menganggap kuil-kuil dan tempat-tempat ibadah lain sebagai sapi perah, secara agresif mengembangkannya menjadi lokasi wisata untuk menghasilkan uang. Kuil-kuil telah mengomersialkan operasi mereka sebagai akibatnya. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular