Di tengah gelombang protes oleh warga Tiongkok baru-baru ini yang telah kehilangan investasi mereka dalam platform pinjaman peer-to-peer (P2P), ribuan orang mengatakan uang mereka telah hilang di area lain dari sektor keuangan Tiongkok yang mudah menguap: dana ekuitas swasta (private-equity).

Pinjaman peer to peer (P2P Lending) adalah suatu sistem (platform) yang mempertemukan pemberi pinjaman (kreditur) dengan peminjam (debitur) dan kegiatan pinjam-meminjam di P2P Lending dilakukan secara online.

Pada 8 Agustus, Asosiasi Manajemen Aset Tiongkok, sebuah organisasi industri di bawah pengawasan negara, merilis daftar baru tentang lembaga-lembaga yang ia telah “kehilangan kontak” dengan, membawa seluruh dana pribadi lembaga “kehilangan kontak” mencapai 170 sejak awal di tahun ini.

“Kehilangan kontak” berarti mereka telah gagal memperbarui status pendaftaran mereka dengan asosiasi tersebut dalam tiga bulan terakhir sebagaimana yang diperlukan, selain tidak dapat dijangkau oleh nomor telepon atau email terdaftar milik entitas tersebut. Sekitar 70 persen dari lembaga-lembaga ini adalah dana ekuitas swasta atau modal ventura, menurut analisis oleh surat kabar Tiongkok, National Business Daily. Sisanya sebagian besar hedge funds.

Sementara rezim Tiongkok telah memulai tindakan keras terhadap utang dan investasi berisiko tahun ini, upaya-upayanya untuk memperketat peraturan industri keuangan negara tersebut mungkin gagal. Banyak dana ekuitas swasta telah runtuh, sementara beberapa baru-baru ini telah dinyatakan sebagai skema penipuan.

Misalnya, Yazhou Juejin yang berbasis di Beijing diduga menjalankan skema Ponzi, menurut laporan oleh surat kabar China Fund yang dikelola pemerintah dan situs berita keuangan First Financial. Perusahaan tersebut telah menerima lebih dari puluhan miliar yuan dalam pendanaan, sejak didirikan pada Maret 2016, dan pada tahun 2017, investornya menerima pengembalian lebih dari 60 persen.

Namun, pada bulan Juni, para investor menemukan bahwa mereka tidak dapat menarik dana, situs web perusahaan tersebut telah tutup, dan “perwakilan hukum” perusahaan, biasanya kepala perusahaan, Liu Zhiyuan, menjadi tidak dapat ditemui.

Menurut FToutiao, aplikasi berita keuangan, lebih dari 5.000 orang mungkin telah ditipu dari dana yang berjumlah 15 miliar yuan. Banyak staf Liu juga telah berinvestasi di perusahaan tersebut.

Dana ekuitas swasta lain pada daftar “kontak yang hilang”, Zhong Jing Guo Tou, yang berbasis di kota Shenzhen di Tiongkok selatan, menawarkan kontrak yang menjanjikan suku bunga 8,3 persen untuk investasi enam bulan dan 9,3 persen untuk 12 bulan, dengan pembayaran bunga setiap bulan. Bulan lalu, berita pecah bahwa perusahaan tersebut tidak mengalami kemajuan sebanyak yang diinginkan dalam mengeluarkan pembayaran bunga kepada para investor.

National Business Daily telah melaporkan bahwa pemegang saham pengendali perusahaan tersebut adalah Bund Holdings yang berbasis di Shanghai, yang juga berada di bawah tekanan finansial.

Menurut situs berita keuangan, Quanshang Zhongguo, total nilai investasi di perusahaan tersebut sekitar 1,8 miliar yuan, dengan satu investor secara khusus sebesar 780 juta yuan. Investor lain juga mungkin mengalami kerugian dalam jutaan yuan.

Menurut laporan 5 Agustus oleh Financial Times, beberapa dari dana “kehilangan kontak” ini sebenarnya bagian dari kelompok yang lebih luas yang juga mengoperasikan platform P2P bermasalah yang baru-baru ini runtuh dan sekarang di bawah penyelidikan polisi.

Banyak platform baru-baru ini ditutup tanpa penjelasan, mendorong para investor yang kehilangan uang mereka untuk mencari ganti rugi pada Komisi Regulator Perbankan Tiongkok. Namun upaya mereka tidak berhasil, setelah pihak berwenang Beijing mengirim polisi untuk menghentikan unjuk rasa tersebut.

Pada akhir Juli, para investor yang kehilangan uang mereka dalam dana swasta yang diterima oleh Fuxing Group berkumpul di cabang Bank of Shanghai untuk menuntut pembayaran, menurut Financial Times. Pemegang saham pengendali konglomerat tersebut telah melarikan diri, menempatkan 25 miliar yuan ($3,7 miliar) investasi dalam keadaan tidak menentu. (ran)

Share

Video Popular