KUALA LUMPUR / BEIJING – Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad tiba di Tiongkok pada 17 Agustus, berusaha untuk menegosiasikan ulang, dan mungkin membatalkan, miliaran dolar proyek-proyek investasi Tiongkok yang terjerat dalam penyelidikan korupsi dalam negeri.

Hubungan antara kedua negara tersebut telah tegang sejak kemenangan pemilihan yang menakjubkan mengembalikan Mahathir ke kekuasaan pada Mei ketika ia menangguhkan proyek-proyek Tiongkok yang tidak disukai yang disahkan oleh mantan perdana menteri Najib Razak.

Selama pemerintahannya yang berlangsung selama satu dekade, Najib merayu investasi Tiongkok dan menjadi pemandu untuk “One Belt One Road” inisitif Tiongkok (OBOR, juga dikenal sebagai Sabuk dan Jalan) di Asia Tenggara.

Namun Mahathir telah berjanji untuk membahas kesepakatan “tidak adil” tersebut pada kunjungannya.

“Di mana kita dapat menghentikan proyek itu, kita akan melakukannya,” kata Mahathir kepada wartawan minggu ini. “Tapi kita mungkin harus menunda beberapa karena kita telah membuat perjanjian, dan melanggar perjanjian akan sangat merugikan kita.”

Inti dari dorongan infrastruktur Tiongkok di Malaysia adalah proyek East Coast Rail Link (ECRL) senilai $20 miliar, yang telah menangguhkan pembangunan menunda diskusi tentang harga dan tuduhan korupsi.

Terpukul oleh biaya yang menggelembung, kurangnya transparansi, dan risiko itu bisa melumpuhkan Malaysia dengan utang besar yang tidak menyenangkan, proyek 688 km ini telah melambangkan pemerintahan Najib yang penuh skandal.

Najib, yang dituduh melakukan pencucian uang dan korupsi atas dana negara 1Malaysia Development Berhad (1MDB), telah membantah melakukan kesalahan dan mengaku tidak bersalah atas semua tuduhan.

Selama kampanye pemilihannya, Mahathir telah mengkritik keuntungan dari proyek-proyek Tiongkok tersebut, yang membuatnya menang dalam pemilu.

Pemerintahannya juga menghentikan pekerjaan pada dua proyek senilai lebih dari 2,3 miliar dolar yang diberikan kepada biro pipa minyak Tiongkok, China Petroleum Pipeline Bureau, yang telah dikaitkan dengan korupsi pada 1MDB.

Perjalanan Mahathir direncanakan akan berlangsung hingga 21 Agustus, tetapi ia akan terlebih dahulu mengunjungi kota timur Hangzhou untuk bertemu dengan raksasa e-commerce Tiongkok, pimpinan Alibaba Jack Ma sebelum terbang ke Beijing, kata sumber tersebut.

Membuka Ide

Keinginan Tiongkok untuk menyelamatkan OBOR dari kemunduran yang memalukan lainnya membuat beberapa analis percaya bahwa mungkin terbuka untuk menyerang pengungkapan reputasi pragmatis dengan Malaysia.

“Mereka tidak ingin kegagalan mencemarkan nama mereka,” kata seorang sumber Malaysia yang terlibat di dalam tinjauan ulang kontrak tersebut. “Mereka tidak ingin terlibat dalam proyek yang jelas-jelas korupsi.”

Proyek-proyek besar lainnya yang telah terbentur rintangan termasuk jaringan kereta api dari ibukota Indonesia Jakarta ke bagian tenggara Bandung dan pelabuhan Hambantota di Sri Lanka, dan Gwadar di Pakistan.

“Orang Tiongkok membuka ide dan negosiasi di banyak negara OBOR di mana proyek mengalami masalah,” kata Abdul Majid Ahmad Khan, presiden Persatuan Persahabatan Malaysia-Tiongkok Kuala Lumpur.

“Tetapi Malaysia harus jelas pada apa yang diinginkannya.”

Mahathir telah mendekati Jepang dalam beberapa pekan terakhir, mengumumkan rencana untuk pinjaman dalam denominasi yen ketika dia mengunjungi Tokyo. (ran)

Share

Video Popular