Sebuah kegagalan obligasi landmark, yang pertama dari jenisnya di Tiongkok, dapat menunjukkan bahwa krisis utang negara tersebut mulai menggigit.

Situasi utang di Tiongkok akan membawa tekanan lebih besar untuk depresiasi yuan dan akan membuat lebih sulit bagi Tiongkok untuk mempertahankan perang dagang dengan Amerika Serikat, kata seorang pakar. Ini bisa menjadi peluang bagi Amerika Serikat untuk mendorong lebih keras terhadap rezim Tiongkok untuk mereformasi struktur ekonominya.

Pada 13 Agustus, Divisi Keenam Korporasi Produksi & Konstruksi Xinjiang, (Xinjiang Production & Construction Corps) mengumumkan bahwa mereka tidak akan dapat membayar obligasi 500 juta yuan ($73 juta), menandai kegagalan publik pertama dalam apa yang disebut sistem City Investment Group legendaris yang dimiliki oleh pemerintah Tiongkok lokal.

Sebuah laporan dari Sina Finance mempertanyakan apakah itu berarti akhir dari legenda Kota Investasi tersebut, yang sejauh ini mempertahankan catatan yang baik.

Xinjiang Production & Construction Corps, yang didirikan pada tahun 1954, adalah organisasi pemerintah kuasi militer, entitas milik negara yang paling penting di wilayah otonomi Xinjiang Uigur. Ia memiliki 93 persen Divisi Keenam Korporasi Produksi & Konstruksi Xinjiang. Obligasi tersebut adalah Super & Short-Term Commercial Paper jangka waktu 270 hari, dengan tingkat bunga 5,89 persen, dikeluarkan melalui sistem City Investment (Investasi Kota) tersebut.

Super & short-term commercial paper (SCP) adalah obligasi dengan jangka waktu 270 hari (9 bulan) atau lebih pendek yang diterbitkan di pasar obligasi antar bank oleh perusahaan non-keuangan yang memiliki kapasitas perusahaan dan peringkat kredit yang tinggi, biasanya AAA

City Investment Group, suatu sistem khusus dengan “karakteristik Tiongkok,” pertama kali muncul pada tahun 1991 sebagai kendaraan pembiayaan pemerintah setempat, dan tidak memiliki aset apa pun.

Pemerintah daerah memberikan pendapatan fiskal, tanah, dan aset mereka kepada kelompok-kelompok Investasi Kota ini untuk mengoperasikan proyek-proyek seperti infrastruktur, jalan, kereta api, dan real estat. Setelah November 2008, di bawah program stimulus fiskal 4 triliun yuan ($581 miliar) dari pemerintah pusat Tiongkok, bank komersial mulai menyuntikkan dana besar ke dalam sistem Investasi Kota tersebut, yang mengalami ledakan.

Pada 30 September 2013, sebanyak 11.002 perusahaan muncul di dalam sistem ini, sementara total utang pemerintah daerah mencapai 17,89 triliun yuan ($2,6 triliun) pada akhir tahun itu, menurut data dari Kantor Audit Nasional Tiongkok.

Analis ekonomi Qin Peng mengatakan masalah utama pada sistem Kota Investasi tersebut adalah bahwa perusahaan yang dimiliki dan dijalankan negara tersebut tidak memiliki kemampuan atau insentif untuk menciptakan keuntungan. Selama bertahun-tahun, kata Qin, sistem tersebut telah meminjam lebih banyak dana untuk membayar utang-utang lama yang belum terbayar.

Menurut statistik dari Kementerian Keuangan Tiongkok, per akhir Juni 2018, utang pemerintah lokal mencapai 16,8 triliun yuan ($2,44 triliun).

Namun, obligasi yang diterbitkan melalui sistem Investasi Kota tidak secara resmi dihitung sebagai utang pemerintah. Utang “bayangan” atau “tersembunyi” tersebut telah mencapai 47 triliun yuan ($6,8 triliun) pada akhir tahun 2017, menurut Bai Chong-en, direktur Institut Nasional Studi Fiskal Universitas Tsinghua.

Jika angka ini benar, total utang pemerintah daerah telah melampaui 63,8 triliun yuan ($9,2 triliun), setelah utang resmi $2,4 triliun dan perkiraan $6.8 triliun utang bayangan ditambahkan.

Jika digabungkan dengan utang pemerintah pusat, yaitu 13,4 triliun yuan (1,95 triliun dolar) pada akhir kuartal pertama 2018, rasio utang terhadap PDB Tiongkok telah mencapai 94 persen, jauh di atas tingkat peringatan 60 persen yang diterima oleh masyarakat internasional.

“Dalam pengertian ini, sistem Investasi Kota adalah bom utang yang luar biasa,” kata Qin. “Divisi Keenam Korps Konstruksi & Produksi Xinjiang bukanlah bom pertama yang meledak, dan pastinya bukan yang terakhir.”

Frank Tian Xie, seorang profesor bidang bisnis di University of South Carolina Aiken, percaya bahwa krisis utang Tiongkok tidak akan banyak berpengaruh pada Amerika Serikat, tetapi secara langsung akan mempengaruhi nilai tukar yuan, dan membuat situasi lebih sulit bagi Tiongkok selama perang dagang.

Dia juga percaya bahwa perang perdagangan Gedung Putih telah merugikan Tiongkok. Dapat memaksa Partai Komunis Tiongkok untuk membuat perubahan struktural, seperti mengakhiri manipulasi mata uang dan transfer teknologi secara paksa, yang Gedung Putih inginkan hal itu terjadi. (ran)

Share

Video Popular