Partai Komunis Tiongkok (PKT) diduga telah membawa pengganti Sistem Pemosisi Global (GPS) militernya ke dalam operasi penuh dalam waktu lebih dari empat bulan. Sekarang berencana untuk mempromosikan teknologi pertama tersebut di antara negara-negara terdekat, kemudian secara global pada tahun 2020.

GPS, yang dijalankan oleh pemerintah AS, memiliki ekonomi hampir $56 miliar pada tahun 2015, menurut GPS World. PKT sekarang berusaha memasuki pasar ini.

Menurut laporan 30 Juli dari outlet berita Tiongkok, DWNews, PKT diduga telah membawa Sistem Navigasi Satelit Beidou (BDS)-nya ke dalam operasi sepenuhnya selama beberapa bulan terakhir. Ia telah membuat terobosan besar dalam teknologi BDS-nya dengan satelit ‘Beidou No.3’-nya. Dari tanggal 5 November 2017, hingga 30 Maret 2018, rezim tersebut telah meluncurkan delapan satelit baru.

Laporan mengatakan bahwa para pemimpin PKT ingin sistem tersebut akhirnya memiliki 35 satelit, termasuk lima satelit orbit geostasioner, 27 satelit orbit Bumi menengah, dan tiga satelit orbit synchronous miring.

GPS saat ini digunakan di hampir setiap teknologi pemosisian utama, dari Google Maps hingga e-commerce sampai jejaring sosial. Karena teknologi tersebut akan menjadi sangat penting di masa perang untuk jet tempur, komunikasi militer, dan sistem pemandu rudal, teknologi serupa telah dibuat oleh Rusia dengan sistem GLONASS-nya, Uni Eropa dengan sistem GALILEO-nya, dan Tiongkok dengan sistem BDS-nya.

BDS diluncurkan oleh PKT pada tahun 1994 dengan tiga satelit. Sistem paling awal dipenuhi dengan kekurangan, dan cakupannya terutama terbatas pada Tiongkok. Ia tidak meningkat secara signifikan sampai peluncuran satelit Beidou No.3 pada bulan November 2017.

Bagi PKT, teknologi tersebut adalah sistem penggunaan ganda: Rejim menjualnya ke sektor ekonomi, tetapi seiring kemajuan teknologi, ia juga akan meningkatkan kemampuan-kemampuan militer rezim tersebut.

Menurut DWNews, rezim Tiongkok telah menanamkan BDS ke dalam “berbagai platform peluncuran senjata skala besar” dan dalam “operasi-operasi pengintaian tentara tunggal dan operasi kelompok.” Mengutip laporan berita Inggris yang mengklaim bahwa BDS akan meningkatkan ketepatan serangan-serangan senjata militer PKT.

Laporan mengatakan PKT saat ini mengembangkan kemampuan BDS untuk “pengintaian, pengawasan, perintah, dan serangan-serangan bantuan,” antara lain.

PKT juga jelas tentang ambisinya di balik BDS tersebut. Selain kemampuan militernya yang meningkat, laporan itu menyatakan bahwa pasar bernilai miliaran dolar di sekitar sistem GPS yang dipimpin AS akan turun karena PKT terus mendorong sistemnya, dan bahwa ia sudah menggerakan BDS di Hong Kong, Macao, Taiwan, dan Pakistan.

Ia menambahkan bahwa PKT juga berada dalam pembicaraan dengan “Organisasi Kerjasama Luar Angkasa Asia-Pasifik, Thailand, Korea Selatan, Australia, Malaysia, Indonesia, dan negara-negara lain,” untuk mengadopsi sistem BDS sebagai pengganti GPS.

Laporan tersebut menyatakan bahwa sejak mendorong BDS, pengaruh AS akan turun karena negara-negara tidak lagi takut kehilangan akses ke GPS jika mereka melakukan tindakan-tindakan untuk membuat marah Amerika Serikat. Ini juga mencatat bahwa BDS dapat membuat koneksi dengan GPS untuk memanfaatkan kedua teknologi tersebut.

Karena PKT terus mendorong kemajuan teknologi ruang angkasa dan sistem persenjataannya, ia mungkin juga meningkatkan program-programnya untuk mencuri teknologi dari negara lain. Amerika Serikat memperingatkan bahwa rezim Tiongkok dapat meningkatkan program-programnya untuk mencuri teknologi yang terkait dengan ruang angkasa. Bahkan Rusia, yang telah mempertahankan hubungan dekat dengan Tiongkok, telah mulai meneriaki PKT tentang masalah ini.

VOA melaporkan dalam bahasa Mandarin bahwa pada 1 Maret, Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan pengembangan sistem rudal hipersonik baru; dan pada 20 Juli, terungkap bahwa teknologi rudal tersebut telah bocor. Hal ini menyebabkan serangkaian artikel berita Rusia yang mengklaim ancaman PKT terhadap teknologi ruang angkasa Rusia adalah ancaman terbesar bagi Rusia.

Mengutip portal berita Rusia Lenta.ru, yang melaporkan pada 24 Juli bahwa “Tiongkok telah mencuri rahasia ruang angkasa Rusia dan tidak ada yang tersisa untuk dicuri.” (ran)

Share

Video Popular