BEIJING – Tiongkok akan mengadakan putaran pembicaraan perdagangan baru dengan Amerika Serikat di Washington akhir bulan ini, Beijing mengatakan pada 16 Agustus.

Delegasi Tiongkok yang dipimpin oleh Wakil Menteri Perdagangan Wang Shouwen akan bertemu perwakilan AS yang dipimpin oleh Wakil Menteri Keuangan untuk Urusan Internasional David Malpass, Kementerian Perdagangan mengatakan dalam sebuah pernyataan di situs webnya.

Sementara rencana pertemuan tersebut dilihat oleh para analis dan pejabat bisnis sebagai positif, mereka memperingatkan bahwa pembicaraan itu tidak mungkin mengarah pada terobosan mengingat mereka berada di antara pejabat tingkat bawah dan mengajak pihak AS melalui Departemen Keuangan, bukan Perwakilan Perdagangan AS ( USTR).

Masih ada kesenjangan yang lebar antara kedua belah pihak tersebut atas tuntutan Washington agar Beijing meningkatkan akses pasar dan perlindungan kekayaan intelektual untuk perusahaan AS, dan memangkas ketidakseimbangan perdagangan sebesar $375 miliar.

“Peringkat delegasi yang lebih rendah menunjukkan bahwa kedua belah pihak masih jauh terpisah, dan kesepakatan yang dicapai untuk kunjungan ini sangat tidak mungkin,” Jonas Short, kepala kantor Beijing di bank investasi Everbright Sun Hung Kai, menulis dalam sebuah catatan.

Dua ekonomi terbesar dunia tersebut telah terkunci dalam peningkatan putaran tarif balas-membalas sejak awal tahun ini dan telah mengancam pajak-pajak lebih lanjut atas ekspor senilai ratusan miliar dolar.

Pertemuan tersebut akan mengakhiri apa yang menjadi jeda dalam pembicaraan antara kedua belah pihak, tetapi tidak jelas apakah itu akan terjadi sebelum atau setelah 23 Agustus, ketika Washington akan mengaktifkan tarif tambahan pada $16 miliar barang-barang Tiongkok.

Beijing telah mengatakan akan membalas dengan cara yang sama.

Pembicaraan resmi terakhir adalah pada awal Juni ketika Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross bertemu dengan Wakil Perdana Menteri Tiongkok Liu He di Beijing.

Tidak ada tanggapan segera dari Departemen Keuangan AS atas pengumuman dari Beijing tersebut.

Empat sumber AS dan Tiongkok dalam komunitas bisnis mengatakan bahwa mereka memiliki pengharapan rendah untuk perundingan tersebut, terutama jika pejabat dari USTR tidak dilibatkan. Undangan untuk perundingan itu mungkin dimaksudkan untuk pasar yang stabil, kata mereka. (ran)

Share

Video Popular