Di Tiongkok, industri “self-media” yang berkembang pesat telah membawa peluang bisnis baru bagi jutaan pengguna internet.

Self media (media pribadi), juga dikenal sebagai media-kita, adalah jenis media baru yang memiliki inti media sosial, dijalankan oleh individu, selalu mengikuti tren terbaru dan memiliki interaksi yang tinggi dengan pengguna lain.

self-media di Tiongkok mengacu pada akun media sosial, sering pada platform populer seperti WeChat dan Weibo, yang mempublikasikan sendiri berbagai konten mulai dari berita hingga komentar pribadi dan ulasan acara TV populer.

Karena penghalang untuk masuk rendah atau begitu mudahnya untuk bergabung di era media sosial, banyak akun telah mengumpulkan banyak pengikut dan menjadi sumber informasi utama bagi sebagian besar orang Tiongkok, sementara juga menimbulkan bisnis penghasil uang yang populer.

Namun, banyak orang telah berhasil memanfaatkan celah di lanskap media pribadi tersebut dengan menjiplak dan mengambil keuntungan dari usaha orang lain.

Industri Internet Tiongkok

Akun media pribadi memperoleh pendapatan dengan berbagai cara: dari iklan (semakin banyak lalu lintas pembaca, semakin banyak uang); program pembagian bersama untuk akun yang dipilih oleh platform media sosial untuk orisinalitas dan popularitas; dan pembaca dan pemirsa yang memilih untuk “memberi imbalan” kepada pembuat konten dengan memberikan uang secara langsung.

Semua ini menambahkan hingga sejumlah besar laba untuk para penerbit konten media pribadi.

Namun, sebagai lawan dari outlet berita tradisional yang mempekerjakan sekelompok wartawan profesional dan editor untuk mengumpulkan fakta, akun media pribadi, seperti namanya, dapat dimulai dan dijalankan oleh hanya beberapa individu atau bahkan satu orang sendirian, apakah profesional atau tidak.

Platform-platform media pribadi di Tiongkok dengan demikian dihuni oleh para pengguna internet biasa yang masuk ke industri tersebut berharap mendapatkan uang mudah dari lalu lintas pembaca, sehingga menimbulkan banyak masalah.

Plagiarisme Bertopeng

Sebuah laporan April oleh Tow Center for Digital Journalism menemukan bahwa banyak akun media pribadi di WeChat menyebarkan informasi yang salah dengan berita utama yang dilebih-lebihkan untuk mendapatkan lalu lintas pembaca.

Tetapi yang paling luas dan meresahkan adalah praktik “plagiarisme bertopeng”, atau memproduksi konten yang “seolah-olah asli” (pseudo-orisinal), seperti yang dijelaskan oleh netizen Tiongkok.

Berbeda dari plagiarisme langsung atau penggunaan tanpa izin, konten “seolah-olah asli” pada media mandiri Tiongkok mengacu pada cara strategis untuk memutar konten yang sudah ditulis melalui serangkaian prosedur standar, termasuk mengganti kata-kata dengan sinonimnya, mengubah struktur kalimat, penggantian urutan paragraf, dan mengubah kata kunci yang ditampilkan dan di dalam teks gambar (foto).

Produk akhirnya adalah sebuah artikel yang memberi makna dan informasi yang hampir sama persis seperti aslinya, tetapi tidak dapat secara langsung dituduh menjiplak. Kemudian dipublikasikan untuk mendapatkan lalu lintas pembaca dan uang.

Skema Tidak Berakhir di Sana

Berbagai alat pembuat konten pseudo-orisinal otomatis “populer di kalangan penulis media pribadi, yang memungkinkan mereka untuk menyalin dan menempel konten orang lain secara langsung dan mengonversinya menjadi konten “pseudo-orisinal” dengan satu klik.

Sebagai contoh, alat-alat “Magical Internet” dan “ATool” dilengkapi dengan kamus kosa kata yang besar di dalamnya untuk tujuan mengganti kata; suatu algoritma yang menganalisis konten dan menempatkan area untuk perubahan-perubahan yang memungkinkan; dan sistem manajemen konten (CMS) yang memungkinkan pengguna untuk mempublikasikan artikel-artikel yang telah dimodifikasi tersebut secara langsung.

“Magical Internet” juga memiliki kapasitas “belajar sendiri” untuk secara otomatis mendeteksi subjek tentang apa artikel tersebut dan menggunakan kata-kata khusus untuk subjek tersebut. Secara “terus-menerus mengambil istilah paling tren di internet di dalam sistem tersebut,” menurut deskripsi di situs webnya.

Selanjutnya, ia dapat mencari gambar yang relevan secara online dan secara otomatis mengganti gambar yang ada dengan yang baru, mengubah tata letak dan tampilan konten.

Untuk semua layanan yang disebutkan di atas, biaya “Magical Internet” hanya 398 yuan (sekitar $20) setiap tahun, sementara alat online yang lebih sama bahkan gratis.

artikel media pribadi rasa asli
Tampilan muka alat pembuatan konten pseudo-original “AToo” memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan “tingkat pemalsuan” yang diinginkan, atau sejauh mana kata-kata diganti. Ini juga menampilkan daftar “kata kunci” yang sering muncul dalam teks. (Screenshot)

Semua trik ini dilakukan untuk tidak hanya menipu para pembaca, tetapi yang lebih penting, alat pendeteksi bertenaga AI (buatan kecerdasan) yang digunakan oleh platform-platform tersebut. Misalnya, TouTiao, aplikasi agregator berita populer yang terutama mengumpulkan artikel-artikel media pribadi, kebanyakan mengandalkan algoritme mesin untuk analisis artikel secara otomatis, terutama dirancang untuk mendeteksi kata kunci yang ingin disensor rezim Tiongkok, tetapi juga tingkat orisinalitas dalam artikel-artikel tersebut.

Akun-akun yang ditemukan memiliki artikel menjiplak dapat dihukum dengan penonaktifan. Sementara itu, platform-platform tersebut memberi peringkat artikel dengan konten asli yang lebih tinggi dalam hasil mesin pencari, yang pada gilirannya membantu akun tersebut untuk mendapatkan lebih banyak lalu lintas pembaca dan pendapatan iklan.

Akun-akun media pribadi dengan demikian mengubah konten-kontennya terutama untuk mengelabui platform agar melabeli konten tersebut sebagai “asli.”

Skema Pembuatan Uang

Platform video pendek, mirip dengan Vine aplikasi video yang sekarang sudah mati, yang mulai booming di Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir adalah area lain yang terpukul keras oleh praktik-praktik plagiarisme bertopeng serupa.

Sebuah artikel yang diterbitkan pada tahun 2017 yang mulai beredar online, berjudul “Platform Video Pendek Dapat Membuat Orang Biasa Jadi Kaya,” membahas pengalaman Liu Ge, “orang dalam industri media pribadi” yang memproklamirkan diri, dan menguraikan cara-cara untuk “mendapatkan klip-klip video dari luar negeri tanpa jejak”.

Menurut artikel tersebut, pengguna dapat “memanfaatkan celah di platform [monitor]” dan membuat video tampak asli dengan menghapus tanda air (watermarks), mengubah frekuensi gambar, mengubah musik latar, dan menambahkan efek khusus pada subjudul.

Dengan begitu, pengguna dapat menghasilkan sejumlah besar video tanpa usaha membuat film video itu sendiri, menghemat waktu dan biaya sambil menghasilkan uang dari publikasi massal pada berbagai platform.

Para pengguna yang telah mengubah ini menjadi pertunjukan penuh waktu disebut “porter video”: mereka mencari nafkah dengan “memindahkan” video dari lokasi asli mereka yang diterbitkan, memodifikasi konten mereka, kemudian mempublikasikannya kembali sebagai video baru.

Artikel tersebut juga menjelaskan bagaimana karir tersebut dapat menghasilkan banyak uang: selain aliran pendapatan umum seperti iklan dan hadiah dari platform dan para pemirsa, yang paling penting, porter video dapat menjual video asli yang mereka peroleh kepada pembeli yang tertarik di Taobao, retailer di Tiongkok, atau dalam grup obrolan untuk sesama “rekan kerja” yang bekerja di industri “konten seolah-olah asli”, yang juga membutuhkan konten asli untuk modifikasi lebih lanjut.

Artikel tersebut mengklaim bahwa “porter video biasa,” yang mengelola tiga sampai empat akun media sosial secara bersamaan, dapat menghasilkan sekitar 20.000 hingga 30.000 yuan (sekitar $2.900 hingga $4.300) per bulan. “Porter-porter ahli” yang lebih profesional yang beroperasi dalam tim dan mengelola ratusan akun, dapat menghasilkan lebih dari 100.000 yuan (sekitar $15.000) per bulan, dengan akun-akun tersebut menghasilkan 1 juta hingga 2 juta yuan (sekitar $150.000 hingga $290.000) dari pendapatan setahun, menurut artikel. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds