Oleh Heng He

Profesor Tsinghua University, Hu Angang tidak akan pernah membayangkan posisi yang tidak menyenangkan yang dia temukan sendiri saat ini. Hanya lima bulan yang lalu, pada 2 Maret, China Central Television (CCTV) mulai menjalankan miniseri dokumenter “Amazing China”, yang menampilkan keunggulan-keunggulan superioritas pencapaian ilmiah dan teknologi yang telah dilakukan Partai Komunis Tiongkok (PKT) sejak pemimpin saat ini Xi Jinping datang untuk berkuasa di 2012.

Judul film dokumenter nasionalisme dan penuh dengan kesombongan tersebut dalam bahasa Mandarin, “li hai le wo de guo,” memberikan nada yang jauh lebih agresif daripada yang disiratkan oleh “Amazing China” dalam bahasa Inggris.

Tulisan-tulisan Profesor Hu Angang adalah duplikat akademis untuk kesombongan yang disiarkan televisi “Amazing China”. Sebuah artikel tahun 2015 yang ia tulis telah menyombongkan bahwa dalam hal kekuasaan secara keseluruhan, Tiongkok sudah melampaui Amerika Serikat. Sebagai pendiri dan direktur Institute for Contemporary China Studies (ICCS) di Tsinghua University, teori-teori Hu telah membuatnya menikmati kedudukan yang menonjol dalam liputan media negara, akademisi, media sosial, dan sejenisnya.

Semua itu telah berubah dengan sanksi-sanksi AS terhadap ZTE dan dimulainya perang dagang Sino-Amerika. Karya-karya akademis Hu Angang menjadi sasaran kritik, dan “Amazing China” tidak lagi ditampilkan di bioskop. Lebih dari seribu alumni Tsinghua telah menandatangani petisi yang menuntut agar Hu dipecat.

‘Penelitian’ dengan Karakteristik Tiongkok

Berbeda dengan dunia bebas, ilmu sosial di Tiongkok memiliki kewajiban yang sangat spesifik, yaitu untuk memuji kepemimpinan Partai dan menunjukkan kehebatannya. Setelah keputusan politik diturunkan dari elit PKT, semua sumber daya dikhususkan untuk itu. Dalam beberapa tahun terakhir, ada banyak proyek dan hibah yang didirikan untuk penelitian pidato, tulisan, instruksi, dan teori-teori Xi Jinping. Bekerja pada subjek ini dapat membawa prestise dan pendanaan. Bahkan ada yang disebut “Pembelajaran Besar Liangjiahe,” mengacu pada desa tempat di mana Xi dikirim untuk melakukan pekerjaan pertanian di masa remajanya selama Revolusi Kebudayaan.

Jenis penelitian yang bermotif politik ini bukanlah hal baru. Dalam beberapa hari untuk kampanye politik menentang latihan spiritual Falun Gong yang dimulai pada 20 Juli 1999, Akademi Ilmu Pengetahuan Sosial Tiongkok (CASS) membentuk “Kelompok Penelitian Komprehensif Fenomena Falun Gong”, dipimpin oleh wakil dekan CASS dan mencakup enam institut Filsafat, Marxisme-Leninisme, Agama, Sejarah, Sosiologi, dan Hukum.

Dalam waktu kurang dari sebulan, dari 3 Agustus hingga 31 Agustus, Kelompok Penelitian tersebut telah menerbitkan lebih dari 60 artikel di media yang dikelola Partai, dan menikmati banyak hibah untuk pekerjaannya. Banyak uang dan tenaga kerja disia-siakan hanya untuk membuktikan penilaian benar tentang kampanye penganiayaan yang dilakukan oleh pemimpin Partai Jiang Zemin. Penelitian yang tidak berguna ini berlanjut sampai hari ini, sama seperti  penindasan terhadap Falun Gong. Setiap tahun, PKT mengirim delegasi ke negara-negara Barat untuk mempromosikan penganiayaan dan mengundang orang-orang asing untuk menghadiri konferensi-konferensi di Tiongkok, secara gratis.

Tidak ada kebebasan akademis nyata di Tiongkok sejak PKT merebut kekuasaan pada tahun 1949. Setelah Kampanye Anti Sayap Kanan (Anti-Rightist Campaign) tahun 1957, intelektual Tiongkok, baik yang dididik secara tradisional atau dilatih dengan metode Barat, telah secara efektif tidak ada lagi. Cendekiawan yang melakukan penelitian asli disingkirkan. Bahkan ketika realitas suatu hari membenarkan penemuan-penemuan mereka, suara mereka tidak terdengar di antara mereka yang memegang kekuasaan.

Menyesatkan dan Menyalahartikan

Mengikuti penghinaan yang melibatkan ZTE dan tariff-tarif yang dikenakan oleh Washington atas impor Tiongkok, Hu Angang telah dicerca di media sosial Tiongkok, alumni Tsinghua, dan bahkan di beberapa media yang dikelola negara.

Fakta bahwa Hu dapat dikritik dalam acara-acara publik bahwa ia telah dengan sengaja ditinggalkan oleh beberapa pejabat Partai, yang dalam keadaan sebaliknya melakukan kontrol ketat atas diskusi online.

Hu tidak lagi dalam posisi kekuasaan apa pun. Dia bukan orang yang memerintahkan pembangunan pulau buatan di Laut China Selatan. Dia tidak membuat kebijakan-kebijakan “One Belt, One Road”. Dia tidak dapat memiliki masukan apapun tentang tindakan penyingkirkannnya dari strategi “tao guang yang hui” (untuk menyembunyikan kekuatan seseorang dan mengulur waktu tunggunya), strategi yang dianjurkan oleh Deng Xiaoping, pemimpin Tiongkok yang memperkenalkan reformasi ekonomi. Dia mungkin tidak kenal siapa pun di Komite Tetap Politbiro secara pribadi. “Teori”-nya hanyalah sudut kecil dari keseluruhan gambaran.

Penny Pritzker, mantan Menteri Perdagangan AS, baru-baru ini menggambarkan percakapan yang dia lakukan dengan Wang Yang, salah satu dari tujuh anggota Komite Tetap Politbiro PKT. Di dalamnya, Pritzker menjelaskan kepada Wang bagaimana itu adalah kebijakan perdagangan Tiongkok yang tidak adil yang mendorong rakyat Amerika untuk memilih Donald Trump, dan menjatuhkan hukuman ekonomi kepada rezim PKT.

Fakta bahwa Wang Yang dapat mendengar informasi ini dari Pritzker berarti bahwa para pemimpin Partai memiliki banyak kesempatan untuk mendengarkan sumber yang dapat dipercaya. Dengan kata lain, kepemimpinan PKT secara aktif telah memilih untuk mengabaikan fakta dan sebaliknya lebih memilih untuk percaya “riset” propagandisnya sendiri. Pendekatan Partai untuk membuat janji-janji kosong telah melayaninya dengan baik di masa lalu, jadi mengapa itu gagal sekarang?

Lingkaran Umpan Balik Positif

Di sebagian besar masyarakat, inteligensia dan think tank (lembaga riset) memberikan umpan balik negatif kepada para pembuat kebijakan, yang memberikan beberapa jaminan bahwa kesalahan akan diperbaiki nantinya. Tetapi di Tiongkok yang komunis, sekali suatu kebijakan, biasanya kebijakan yang buruk, dibuat oleh pemimpin yang paling penting, para akademisi dan institusi akan segera bekerja untuk melakukan penelitian demi menunjukkan kehebatan dan kepentingannya. Sementara itu, mesin propaganda seperti People’s Daily, CCTV, atau Xinhua bersiap untuk misi yang sama: meyakinkan semua orang Tiongkok bahwa Partai dan para pemimpinnya hebat, mulia, dan benar. Upaya-upaya ini kadang-kadang bahkan berhasil meyakinkan media dan pemerintahan-pemerintahan luar negeri.

Ini akan menjadi baik dan benar bukan karena fakta bahwa para pemimpin Partai, terlalu, diyakinkan bahwa mereka adalah pemimpin besar dan negarawan jenius. Interaksi mereka dengan media-media Partai dan para akademisi membentuk lingkaran umpan balik positif, yang akan berlanjut sampai kebijakan buruk tersebut menyebabkan keruntuhan keseluruhan sistem.

Dalam 69 tahun masa pemerintahan PKT, tidak satu pun kebijakan atau kampanye politik yang salah dihentikan sebelum menjadi bencana total. Revolusi Kebudayaan terus berlanjut sampai kematian Mao Zedong. Sebelum itu, semua kampanye politik berakhir dengan kehancuran total “musuh-musuh Partainya.”

Lingkaran tersebut biasanya dimulai dengan “otak hebat” pemimpin puncak, bukan para sarjana yang mengikuti garis Partai. Penelitian hanyalah refleksi kebijakan yang aktif atau pasif. Baru-baru ini, adalah PKT dan kepemimpinannya yang salah menilai AS dan Presiden Trump, bukan para akademisi yang dikendalikan rezim tersebut.

Hu Angang bukan satu-satunya, atau yang paling signifikan, dari para akademisi ini. Anggota Komite Tetap Politbiro Wang Huning adalah contoh yang lebih menonjol. Sebagai teoretikus senior, dia adalah orang yang menyusun kontribusi ideologis resmi dari tiga generasi pemimpin PKT. Tidak ada ilmuwan yang serius yang bisa melakukan ini, tetapi Wang tetap melakukannya. Dia mengemas aturan Jiang Zemin dengan korupsi ke dalam “Tiga Wakil.” Dia menciptakan “Pandangan Ilmiah tentang Pembangunan” Hu Jintao, yang masih belum dapat saya pahami.

Mengejutkan ketika Wang menjadi anggota Komite Tetap di Kongres Partai ke-19 tahun lalu. Setelah menjabat sebagai ahli teori di belakang dua pemimpin Partai sebelumnya, ia tampak seperti orang terakhir yang akan ditoleransi Xi Jinping dalam pemerintahannya. Namun Wang kemudian menciptakan “Impian Tiongkok” untuk Xi.

Datang dengan ideologi resmi itu mudah, tetapi Wang Huning juga bertanggung jawab atas propaganda, yang telah membuktikan sesuatu tentang catch-22 (situasi di mana seseorang frustrasi oleh aturan paradoks atau serangkaian keadaan yang menghalangi setiap upaya untuk melarikan diri). Untuk memompa patriotisme dan nasionalisme rakyat Tiongkok, dia harus membanggakan kekuatan politik, ekonomi, budaya, dan militer Tiongkok, pada saat PKT berjuang untuk meremehkan tujuan-tujuannya.

PKT telah melunakkan retorika nasionalisme ekstrimnya, namun bukan karena umpan balik negatif. Alasan sebenarnya adalah sanksi terhadap ZTE dan perang dagang yang telah menempatkannya dalam keadaan genting.

Pantang Mundur

Reuters melaporkan bahwa ada ketidaksepakatan dalam kepemimpinan PKT mengenai bagaimana cara terbaik menangani perang dagang dengan Amerika Serikat. Ini mungkin alasan mengapa Hu Angang dapat dikritik secara terbuka. Tetapi tidak mungkin bahwa Partai benar-benar akan mundur dari tuntutan AS. Menjaga janji-janji yang dibuat saat bergabung dengan WTO adalah sesuatu yang dapat dilakukan oleh orang-orang Tiongkok atau negara Tiongkok, tetapi tidak mungkin bagi Partai Komunis tersebut.

Peraturan WTO akan menguntungkan Tiongkok dan orang-orang Tiongkok, tetapi secara langsung mengancam aturan PKT. Agar Tiongkok menerima permintaan Washington yang ditawarkan untuk dipertimbangkan bersama WTO pada 26 Juli, akan berarti keruntuhan “sosialisme dengan karakteristik Tiongkok” PKT. Perdagangan bebas tidak sesuai dengan peraturan PKT.

Pemimpin partai bertekad memenangkan perang dagang tersebut dengan biaya berapa pun. Biaya itu adalah kesejahteraan rakyat Tiongkok. (ran)

Share

Video Popular