SHENZHEN / SHANGHAI / HONG KONG — Larry Sloven tiba di Tiongkok selatan tiga dekade lalu, tepat ketika kawasan tersebut mulai landas sebagai pusat manufaktur berbiaya rendah di dunia. Sejak itu, ia telah mengekspor jutaan dolar barang, mulai dari alat listrik hingga lampu LED, ke beberapa pengecer terbesar di Amerika.

Era itu mungkin akan segera berakhir.

Selama bertahun-tahun, Slovenia telah melihat keuntungan telah berkurang karena meningkatnya biaya, peraturan yang lebih ketat, dan kebijakan-kebijakan rezim Tiongkok yang bertujuan untuk membangun ekonomi yang lebih berkelanjutan dan berorientasi jasa yang telah memeras pabrikan-pabrikan kelas bawah.

Namun tindakan terakhir dalam serangkaian peristiwa negatif yang membuat situasi tidak lagi dapat ditoleransi tersebut mungkin menjadi harapan dari tarif-tarif yang disebabkan dari perang dagang antara Amerika Serikat dan Tiongkok, dan dunia yang lebih proteksionisme.

“Telah selangkah demi selangkah, selangkah demi selangkah. Dan semakin mahal untuk memproduksi produk-produk di Tiongkok, ”kata Sloven, presiden Capstone International HK, divisi Capstone Companies, dari Deerfield Beach, Florida, pembuat barang-barang elektronik konsumen.

Para produsen telah merasakan tekanan karena Tiongkok mengubah prioritasnya dari manufaktur kelas bawah ke industri teknologi tinggi sebagai bagian dari tawaran yang lebih luas untuk meningkatkan ekonominya.

Bagaimanapun dengan tarif yang menjulang, “semua orang akhirnya terbangun sejauh ‘mungkin saya harus menghadapi kenyataan’,” katanya. Produsen semakin khawatir bahwa “kelompok tarif-tarif berikutnya akan menjadi pembunuh.”

Slovenia sekarang sedang meningkatkan upaya untuk memangkas menjadi sasaran tindakan Tiongkok, melakukan diversifikasi ke pusat-pusat manufaktur yang sedang tumbuh seperti Thailand.

“Thailand, Vietnam, Malaysia, dan Kamboja adalah negara-negara yang memiliki peluang potensial,” katanya. “Namun, itu tidak akan semudah yang dibayangkan banyak orang. Dan Anda tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya di Tiongkok.”

Wawancara dengan lebih dari selusin produsen dari para pembuat peralatan medis sampai perusahaan-perusahaan peralatan pertanian menggambarkan bagaimana perusahaan-perusahaan yang mengekspor ke Amerika Serikat sekarang memikirkan kembali perhitungan mereka tentang membuat produk-produk di Tiongkok.

“Sebelum tarif masuk, kami ingin memindahkan sekitar 30 persen produksi kami dari Tiongkok ke Amerika Serikat,” kata Charles M. Hubbs, direktur Eropa di Premier Guard, produsen produk medis, mengutip alasan-alasan seperti kenaikan upah, angkatan kerja yang menyusut, dan biaya yang melonjak.

“Dengan perkembangan tarif-tarif terbaru, dengan asumsi tarif tersebut akan berlaku, kami mungkin akan memindahkan sekitar 60 persen produksi kami dari Tiongkok ke Amerika Serikat.”

Perusahaan-perusahaan lain dengan cermat meninjau opsi-opsi mereka.

“Dalam lingkungan tarif saat ini, wajar saja bagi perusahaan seperti kami dan yang lain untuk menilai kembali dampaknya secara internal dan mengambil langkah untuk mengurangi itu,” kata seorang eksekutif senior yang berbasis di Tiongkok bersama produsen-produsen besar AS.

Perpindahan dapat mencakup “mendapatkan sumber tambahan yang terbatas dari Tiongkok, mengalihkan sumber ke negara lain, atau membawa pekerjaan kembali ke Amerika Serikat.”

Para pejabat tingkat menengah dari kedua negara tersebut akan mengadakan pembicaraan perdagangan minggu ini di Washington, meskipun kesenjangan antara kedua belah pihak atas tuntutan AS untuk akses pasar yang lebih besar tetap lebar.

Ancaman Rantai Pasokan

Perang perdagangan saling balas yang meningkat antara Amerika Serikat dan Tiongkok, dengan Presiden Donald Trump mengancam untuk mengenakan tarif atas barang-barang buatan Tiongkok, dapat memiliki implikasi besar bagi rantai pasokan yang sangat terintegrasi dan terglobalisasi.

Bagi beberapa orang, dampaknya sudah jelas dan langsung.

AGCO Corp yang bermarkas di Georgia mengatakan kepada Perwakilan Perdagangan Amerika Serikat bahwa tarif-tarif tersebut akan membuat peralatan pertanian yang dibuatnya di Changzhou, sebuah kota di Provinsi Jiangsu, Tiongkok, “tidak kompetitif” di Amerika Serikat.

Maroon Group, pembuat bahan kimia dari Amerika Utara, mengatakan akan “menghilangkan permintaan dengan menetapkan harga terlalu tinggi,” sebuah kekhawatiran menggema oleh Goodman Global, unit Industri Daikin Jepang yang merakit AC di Houston dari komponen-komponen buatan Tiongkok.

Beberapa perusahaan telah membuat gerakan mereka. Pembuat furnitur At Home Group dan RH mengatakan mereka akan mengurangi produksi di Tiongkok.

Yang lain mencoba menyesuaikan rantai pasokan. DSM China, bagian dari perusahaan nutrisi Belanda, Royal DSM, sedang mencari untuk menggantikan kedelai AS dengan bahan-bahan baru seperti bubuk kacang polong yang dapat menjadi sumber lokal untuk menghindari bea impor pembalasan Beijing.

Meningkatnya risiko dari ketegangan perdagangan “memberi kami dorongan yang baik untuk memeriksa bagaimana kami melihat keseluruhan bisnis,” kata Bernard Cheung, direktur pemasaran strategis global di DSM Tiongkok.

Bagi sebagian, tanggapan-tanggapan tersebut telah ditentukan oleh tempat mereka berada dalam rantai pasokan tersebut.

Pelapisan Antilengket GMM yang berbasis di AS telah memindahkan beberapa produksi ke India setelah penurunan 30-40 persen dalam pesanan Tiongkok untuk bahan kimia canggih yang digunakan untuk melapisi merek peralatan dapur rumah tangga Amerika seperti George Foreman dan Baker’s Secret, sejak klien-kliennya memindahkan beberapa produksi keluar dari Tiongkok.

“Hal tarif ini akan menambah gesekan ekstra untuk berada di Tiongkok dan ia akan membuat keputusan” untuk mengalihkan produksi “cukup mudah untuk departemen pengadaan sumber AS,” kata Ravin Gandhi, chief executive GMM.

Melakukan Perhitungan

Di delta Pearl River Tiongkok Selatan, biaya menyewa ruang industri dan komersial telah melonjak sekitar 80 persen dalam delapan tahun terakhir, sementara perusahaan-perusahaan mengeluhkan lonjakan biaya tenaga kerja.

“Biaya produksi lebih murah di AS daripada di Tiongkok,” kata Yuan Juyou, wakil kepala pemasaran di Wonderful Group, pembuat keramik. “Meskipun biaya tenaga kerja lebih mahal, kami telah mengotomatisasi banyak proses. Ditambah listrik, tanah, biaya semacam ini lebih murah daripada Tiongkok.”

Luar biasa, sebuah unit pabrikan Tiongkok, Marco Polo, mulai mengirimkan produk dari pabrik barunya di Tennessee pada bulan Juni.

Pesaing-pesaing regional juga mulai merasakan peluang untuk melangkah maju dan masuk ke ruang kompetitif Tiongkok. Thailand secara aktif mempromosikan dirinya sebagai pusat manufaktur regional, menawarkan insentif seperti pembebasan hingga delapan tahun pada pajak penghasilan perusahaan untuk industri tertentu dan pembebasan bea masuk untuk beberapa bahan baku.

Tarif pajak penghasilan perusahaan negara tersebut sebesar 20 persen juga menempatkannya sebagai yang terendah kedua di antara negara-negara ASEAN, menurut Dewan Investasi Thailand.

Thailand sudah menjadi pusat utama untuk beberapa elektronik dan komponen, dan pemerintah telah merencanakan serangkaian zona industri untuk mendorong pengembangan target industri.

Kesepakatan perdagangan bebas Tiongkok-ASEAN juga membantu mengurangi risiko perang perdagangan bagi perusahaan-perusahaan yang berdagang dengan Amerika Serikat maupun Tiongkok.

“Pemerintah Thailand membuatnya sangat mudah sekarang untuk pindah ke sana,” kata Sloven. (ran)

Share

Video Popular