Selama tiga dekade terakhir, kebijakan “keluarga berencana” Tiongkok telah berusaha untuk mengendalikan pertumbuhan penduduk. Kebijakan satu-anak, khususnya, telah menghancurkan banyak kehidupan keluarga, memaksa jutaan wanita hamil untuk menerima aborsi atau membayar denda berat karena memiliki lebih dari satu anak.

Kantor “keluarga berencana” negara memutuskan berapa banyak anak yang dapat dimiliki keluarga berdasarkan keadaan mereka, seperti apakah mereka tinggal di daerah pedesaan, di mana lebih banyak tenaga kerja diperlukan untuk mendukung keluarga, atau di kota, di mana sebagian besar pasangan hanya dapat memiliki satu anak.

Tetapi beberapa dasawarsa kemudian, dampak dari kebijakan satu-anak tersebut telah begitu melemahkan demografi populasi Tiongkok yang sekarang berbalik arah. Baru-baru ini, negara telah menguji beberapa laporan media tentang proposal untuk mendorong pasangan agar memiliki lebih banyak anak.

Pada 14 Agustus, Harian Xinhua, surat kabar yang dikelola negara di Provinsi Jiangsu, menerbitkan sebuah artikel berjudul “Untuk Meningkatkan Kesuburan: Sebuah Tugas Baru untuk Pengembangan Demografi Tiongkok di Era Baru,” di mana ia meningkatkan kemungkinan untuk mendirikan “dana kelahiran” nasional.

Dana kelahiran akan mengharuskan semua warga Tiongkok yang bekerja di bawah usia 40, tanpa memandang jenis kelamin, untuk mentransfer sebagian tertentu dari gaji mereka ke dana ini, yang dimaksudkan untuk mengurangi biaya persalinan, setiap tahun. Ketika keluarga melahirkan anak kedua (atau lebih banyak anak, jika negara memungkinkan), mereka dapat mengajukan permohonan untuk menarik uang dari dana tersebut. Tetapi bagi pasangan yang tidak melahirkan anak kedua, uang hanya dapat ditarik pada saat mereka pensiun.

Dua hari kemudian, Hu Jiye, seorang profesor di Universitas Ilmu Politik dan Hukum Tiongkok yang bergengsi di Beijing, menyuarakan dukungannya untuk proposal dana kelahiran tersebut dalam sebuah wawancara media. Dia juga menyarankan agar pemerintah memberlakukan pajak tambahan pada keluarga DINK (double income, no kid) untuk mencegah warga tidak memiliki anak.

Kedua proposal tersebut segera menuai kritik dan perdebatan luas di kalangan masyarakat.

Banyak netizen yang mengeluh tentang berbagai rencana rezim untuk mengumpulkan uang dari rakyat, dengan menggunakan kontrol atas tubuh dan ukuran keluarga para warga. Beberapa mencerminkan bahwa sikap negara saat ini adalah pembalikan tajam dari penegakan kekerasan kebijakan satu anak di masa lalu, di mana negara memaksa perempuan untuk menggugurkan anak-anak mereka bahkan pada tahap akhir kehamilan.

“Anda didenda karena melahirkan anak-anak, dan Anda diharuskan membayar jika Anda tidak mempunyai anak, saya tidak tahu bagaimana melakukan pertanyaan pilihan ganda ini,” kata komentar populer online, mengacu pada kebijakan-kebijakan pemerintah yang saling berlawanan (kontradiktif).

Penuaan Populasi

Populasi Tiongkok cepat menua. Hingga akhir 2017, jumlah orang berusia 60 tahun atau lebih telah mencapai 241 juta, mewakili 17,3 persen dari total populasi, menurut data sensus yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional Tiongkok. Populasi lansia itu diperkirakan akan mencapai 487 juta pada 2050, atau 34,9 persen dari total populasi yang diproyeksikan, menurut Wu Yuzhao, wakil direktur Komite Nasional Tiongkok untuk Penuaan.

Namun, Tiongkok kekurangan sumber daya keuangan yang dibutuhkan untuk mendukung para lansia tersebut. Banyak provinsi memiliki utang besar dan tidak dapat mengeluarkan semua pembayaran pensiun, membebani pemerintah pusat untuk membayar kekurangannya.

Sementara itu, berkurangnya jumlah tenaga kerja yang disebabkan oleh tingkat kelahiran yang rendah, akibat dari kebijakan satu anak yang sudah berjalan lama, telah merugikan negara di sektor-sektor yang membutuhkan tenaga kerja serta pertumbuhan ekonomi secara umum.

Menurunnya jumlah angkatan kerja dan bertumbuhnya populasi yang menua juga menambah beban tambahan bagi sistem jaminan sosial negara karena lebih sedikit warga usia kerja dapat membayar manfaat kesejahteraan dari populasi yang menua saat ini.

Perencanaan Pemerintah Bagai Bumerang

Karena takut akan krisis demografis, rejim memutuskan untuk menghapus kebijakan satu anak pada tahun 2016, yang membolehkan semua pasangan memiliki dua anak.

Namun dengan meningkatnya biaya hidup, dari mulai sewa tempat tinggal  hingga susu formula, serta faktor-faktor seperti pendidikan mahal dan tekanan yang dihadapi wanita hamil di tempat kerja, telah membuat membesarkan anak kedua di Tiongkok lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Banyak pasangan muda yang menolak memiliki anak kedua saat diberi tawaran tersebut, dan beberapa tidak ingin memilikinya sama sekali.

Pencabutan larangan “satu anak” karenanya tidak memiliki banyak kesuksesan jangka panjang, dengan kelahiran di Tiongkok menurun dari 17,86 juta pada 2016 menjadi 17,23 juta pada 2017, menurut Komisi Kesehatan Nasional dan Keluarga Berencana.

Ketika pemerintah terus mengeluarkan kebijakan yang mendorong kesuburan, termasuk subsidi untuk keluarga yang memiliki lebih banyak anak dan cuti bersalin yang lebih lama untuk kaum ibu dan bapak, statistik menunjukkan sedikit tanda perbaikan.

Selama paruh pertama tahun 2018, jumlah bayi yang baru lahir di Tiongkok turun 15 hingga 20 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya, menyiratkan bahwa kelahiran yang lebih sedikit diperkirakan akan terjadi pada tahun 2018 dibandingkan 2017, menurut surat kabar resmi provinsi Jiangsu, Xinhua Harian. Jumlah pernikahan juga turun 7 persen pada tahun 2017, menandai tahun keempat penurunan berturut-turut sejak 2014.

Hukuman Selalu Ada

Ketika pemerintah pusat berfungsi meningkatkan kecepatan produktivitas yang paling diinginkan atau paling mungkin untuk mencoba meledakkan tingkat kelahiran (baby boom), efek abadi dari era kebijakan satu anak masih ada di beberapa wilayah.

Ketika banyak provinsi telah memperkenalkan langkah-langkah yang mendorong pasangan untuk memiliki lebih banyak anak, sistem denda negara untuk keluarga yang melahirkan lebih dari jumlah anak yang diizinkan, pertama kali didirikan pada tahun 1980-an, masih efektif dan baru-baru ini diberlakukan di beberapa daerah.

Zhecheng County di Provinsi Henan, di Tiongkok tengah, misalnya, meluncurkan kampanye babak baru tersebut pada tanggal 5 Juli 2018, untuk memungut biaya pemeliharaan sosial dari keluarga yang memiliki lebih dari dua anak yang diizinkan. Satu kali biaya adalah sesuai dengan standar tiga kali pendapatan kotor pasangan tersebut di tahun sebelum kelahiran anak.

Pada 6 Agustus, komite “kelahiran berencana” di Provinsi Fujian Tiongkok tenggara, mempublikasikan pemberitahuan yang mengumumkan bahwa sebuah lingkungan Kota Fuzhou telah memberlakukan penegakan “peraturan kelahiran berencana.” Individu yang gagal membayar biaya berutang setelah dua peringatan akan ditempatkan pada “daftar hitam untuk kredit sosial pribadi.”

Sistem kredit sosial Tiongkok sedang diluncurkan sebagai bentuk kontrol sosial yang lain. Semua warga negara akan diberi skor berdasarkan tingkat kepatuhannya. Individu yang melakukan pelanggaran di dalam kehidupan sehari-hari akan dikenakan sanksi dengan pelarangan perjalanan, serta pembatasan pembelian belanja, pengajuan pinjaman, dan di mana anak-anak mereka dapat mendaftar sekolah. (ran)

Share

Video Popular