Maskapai AS sedang kehilangan pangsa pasar oleh beberapa pesaing yang didukung negara Tiongkok, yang mendapat manfaat dari subsidi besar dan kuat dari pemerintah pusat dan lokal di Tiongkok.

Dua maskapai AS baru-baru ini mengumumkan rencana untuk membatalkan rute ke Tiongkok, menurut laporan 21 Agustus oleh Reuters. American Airlines, operator terbesar AS berdasarkan volume penumpang, mengatakan akan menurunkan rute antara Chicago dan Shanghai, membatalkan penerbangan langsung yang kedua dari kota AS ke Tiongkok dalam empat bulan. Pada bulan Mei, Amerika telah menghentikan rute Chicago-Beijing.

“Dua rute Tiongkok itu … telah menghasilkan kerugian besar bagi kami,” kata Vasu Raja, wakil presiden American Airlines untuk perencanaan jalur penerbangan dan jadwal, menambahkan bahwa biaya bahan bakar yang tinggi juga membuat rute itu tidak berkelanjutan.

Pada hari yang sama, Hawaiian Airlines mengatakan bahwa setelah periode liburan Hari Nasional Tiongkok (1 Oktober hingga 7 Oktober tahun ini), pihaknya menangguhkan layanan nonstop tiga kali seminggu antara Honolulu dan Beijing, yang telah dimulai dari tahun 2014, menyebut pertumbuhan permintaan yang lebih lambat dari perkiraan.

Bagi rezim Tiongkok, jumlah penerbangan internasional dan daya saing maskapai penerbangan domestiknya di pasar internasional dianggap sebagai patokan untuk “kehebatan” Tiongkok.

Hal ini secara eksplisit digariskan dalam “Rencana Lima Tahunan yang Ke-12” oleh Administrasi Penerbangan Sipil Tiongkok (CAAC) yang diterbitkan pada Mei 2011. Di antara tujuan-tujuan yang digariskan dalam rencana tersebut: maskapai penerbangan Tiongkok harus “meningkatkan kemampuan transportasi mereka” sebagai sebuah “inti dari misi mereka”, sebuah “persyaratan mendasar untuk apa yang disebut sebagai negara penerbangan yang hebat.” Untuk mencapai tujuan ini, CAAC mengatakan maskapai penerbangan harus membangun “jaringan rute domestik dan internasional yang mudah, lancar.”

Segera setelah dikeluarkannya rencana tersebut, maskapai-maskapai Tiongkok mulai memperluas operasi global mereka. Menurut data oleh Pusat Penerbangan (CAPA), sebuah firma riset pasar yang berbasis di Australia untuk industri penerbangan dan perjalanan, yang diterbitkan pada bulan Oktober 2017, maskapai Tiongkok telah menetapkan rute ke 24 tempat tujuan antarbenua pada tahun 2013. Sekarang, jumlahnya telah melampaui 100.

Ekspansi yang cepat terwujud tersebut sebagai akibat dari subsidi pemerintah. Empat maskapai terbesar Tiongkok: China Southern Airlines, Air China, China Eastern, dan Hainan Airlines, telah menerima total 3,213 miliar yuan (sekitar $467,8 juta) dalam subsidi pemerintah pada tahun 2016, meningkat 31,3 persen dari tahun sebelumnya, menurut artikel 8 Januari oleh situs berita Tiongkok, Jiemian.

China Eastern, yang mengoperasikan rute Beijing-Chicago dan Shanghai-Chicago, menerima 176 juta yuan (sekitar $25,6 juta) dalam subsidi tahun 2017 dan 138,8 juta yuan (sekitar $20,2 juta) tahun ini, dari CAAC.

Pemerintah kotamadya juga menawarkan subsidi untuk menarik maskapai domestik untuk mengoperasikan penerbangan internasional ke kota-kota mereka. Itu dapat meningkatkan reputasi internasional kota, sambil menarik keuntungan dari para turis dan calon-calon investor pariwisata dari luar negeri.

Salah satu kota Tiongkok yang telah menyediakan subsidi besar untuk penerbangan adalah Shenzhen, sebuah kota selatan yang berbatasan dengan Hong Kong. Menurut artikel Jiemian yang lain yang diterbitkan pada bulan April, pemerintah Shenzhen menawarkan Hainan Airlines 175,5 juta yuan (sekitar $25,6 juta) selama tiga tahun ke depan untuk membantu mengoperasikan penerbangan ke kota-kota di Amerika Utara dan Eropa, termasuk Oslo, Wina, Tel Aviv, Zurich , dan Vancouver.

Selain Shenzhen, kota-kota Tiongkok lapis kedua lainnya telah memberikan subsidi kepada maskapai penerbangan untuk mencoba menarik penerbangan internasional. Mereka termasuk Chengdu, ibu kota Provinsi Sichuan di barat daya Tiongkok; Wuhan, ibu kota Provinsi Hubei; Changsha, ibu kota Provinsi Hunan; dan Qingdao, sebuah kota di Provinsi Shandong di timur negara tersebut. (ran)

Share

Video Popular